Tuesday, 10 October 2017

#Euroneymoon - Huru Hara

Sebelum trip report #Euroneymoon dimulai, rasa-rasanya kurang lengkap kalo gue nggak cerita seluruh keriwehan sebelum kami berangkat. Dari mulai beli tiket, apply visa, ngajuin cuti, sampe packing, semuanya terselip huru-hara yang kalo diinget-inget sekarang, lumayan bikin gue dan Roy senyum kecut (sekarang sih, dulu pas kejadian mah boro-boro, nangis bombay iya). Karena banyak yang kocak, jadi gue rangkum dalam sebuah postingan kali ya. Itung-itung bekgron stori. Here we go.

Visa

Kami apply Visa Schengen melalui sebuah travel agent yang telah ditunjuk oleh Kedutaan Perancis sebagai perwakilannya. Lokasinya di daerah Kuningan, dan sebelum dateng untuk nyerahin dokumen, wawancara, dan foto biometrik, kudu bikin janji minimal seminggu sebelumnya.

Pilih-pilih tanggal-lah kami. Tadinya pingin minggu pertama bulan Juli, dengan harapan segera kelar, jadinya hati ini tenang. Tapi gue dan Roy lagi sama-sama hectic dan belum sempet nyiapin apa-apa. Walhasil, mundurlah ke minggu kedua. Berhubung kami mau dateng pagi-pagi banget supaya belum terlalu rame dan Roy nggak usah ijin setengah hari, kami bikin janji di hari Kamis, tanggal 13 Juli 2017, pukul 08.00 pagi. Tanggalnya udah dikunci, gue gedabrukan siapin macem-macem dokumen yang diperlukan, dari mulai pas foto, asuransi perjalanan, itinerary, tiket pesawat, sampe booking-an hotel.

Begitu segalanya udah siap, tinggal dateng doang, eeeh Roy tiba-tiba diare. Akut pula, sampe pas gue ke dokter hari Selasa, langsung nggak dibolehin pulang karena harus opname. Panik dong, eyke. Bukan cuma khawatir Roy sakit, tapi juga jadwal apply visa yang udah di depan mata. Yamasa Kamis pagi ke sono bawa-bawa infus?

Karena di Rabu siang belum ada tanda-tanda Roy bakal dipulangkan, akhirnya kami coba ajuin permohonan re-schedule via telpon. Untungnya, ternyata bisa. Nah pas mikir mau re-schedule ke minggu depannya, tiba-tiba aja Roy pasang muka syok.

"Ai, minggu depan kan kita berangkat ke Singapore?"

Hm, nel ugha. Tapi kan berangkatnya Jumat. Ya berarti kalo apply visa-nya Rabu gitu, nggak masalah dong, mestinya?

"Bukaaan, aku bukan ngomongin masalah re-schedule. Aku tuh lupa. Ini kalo apply visa, kan paspor kita ditahan selama 10 hari kerja. Kalo kita jadi apply besok (tgl 13 -red), ke Sing-nya gimana? Kan paspornya nggak di kita?"

DHUAR.

IYA YA. Kok bisa-bisanya nggak ada yang ngeh?

"Dipikir-pikir, aku masuk rumah sakit ini blessing in disguise ya. Kalo enggak kita batal ke Sing, deh."

Nggak kebayang deh angkara murka Geng Hot in Cream kalo insiden dodol ini beneran kejadian... Cem maneh, sih.

Cuti

Selain karena tiket promo, alasan lain kenapa Euroneymoon jatuh pada akhir September hingga awal Oktober adalah... kerjaan. Roy, yang sekarang punya tanggung jawab handle budgeting di kantornya, nggak mungkin bisa cuti di akhir Oktober sampe November, karena masa-masa budgeting-nya berkisar di sana. Singkatnya, pada periode ini, biar negara api menyerang pun, doi tetep kudu ngantor. Makanya, diputuskan kami perginya sebelum budgeting aja, dengan pertimbangan kalo setelah, udah winter dong. #AnakAutumn

Bayangin betapa syoknya gue ketika tiket udah kebeli dan visa udah di-approve, namun budgeting-nya tiba-tiba mundur... ke Agustus akhir. Jantung langsung melorot ke perut. Pasalnya, kalo prosesnya belum final per akhir September, ada kemungkinan kami batal berangkat karena taruhannya adalah karir mas suami.

Yang lebih nggak nolong, semakin deket waktu keberangkatan, beberapa klien gue tau-tau punya issue internal. Makin pusing deh, pala barbie. Mulai awal sampe pertengahan September, gue dan Roy hampir nggak pernah sampe rumah di bawah jam 9 malem. Jarang pula keluar pas weekend karena masih ngejar nyelsaiin kerjaan. Sekalinya keluar pas malem minggu... ke kantor. #YHA

Gue udah bener-bener pasrah ketika baca whatsapp dari Roy di hari Jumat, H-2 keberangkatan kami, yang isinya, "kayaknya aku nggak bisa berangkat deh, ai.". Kepala gue serasa diguyur seember air es. Pingin lempar badan ke ranjang, kemudian bobok aja demi lupa sejenak sama semuanya, tapi apa daya aku kudu lembur.

kek gini

Huft.

Puji Tuhan, awan kelam itu segera berlalu sebelum kami bener-bener batal terbang. Meski Roy tetep kudu kerja di hari Sabtu dan Minggu paginya (H-7 jam take off, doi masih di kantor sodara-sodara), kami tetep bisa berangkat, tanpa diamuk sama bosnya Roy. Tanggung jawabnya beres, dan kami bisa liburan dengan tenang. Fiuh.

Autumn Gear

Dengan kesibukan kami berdua yang warbyasak, mustahil rasanya segala kebutuhan kami buat Euroneymoon udah siap dari jauh-jauh hari. Prinsip "ah masih sebulan lagi" berlanjut ke "ah masih dua minggu lagi" trus ke "masih lima hari lagi kok, masih ada waktu...". Tau-tau syok lusa udah berangkat, karena apa juga belum disiapin. Sukur!

Gue pribadi, sangat khawatir dengan tempratur di sana. Sekitar bulan Agustus akhir, ada temen Roy yang ke sana, dan suhunya udah berkisar di belasan derajat. Langsung panik dong gue. Akhir September turun ke berapa nih?

Ngeliat begitu, Roy yang tadinya mau pake jaket biasa, langsung gue larang. We needed to find a proper coat. Ogah gue sampe sana kedinginan trus malah jadi sakit.

Masalahnya, kami cuma punya sekitar seminggu (di mana 5 harinya weekdays #bhay) untuk nyari, ketemu yang pas (di badan, hati, dan kantong - wow that must be hard), dan beli, karena dari kemaren mau hunting, tapi kalah terus sama kerjaan. Ya susah dong ya, apalagi pas gue baru sadar, coat tuh ternyata mahal-mahal bener, ya... Mana pakenya jarang-jarang :(

Di tengah keputusasaan gue, tiba-tiba Roy ketemu akun 4rentjkt di Instagram. Mungkin udah jelas ya dari namanya, 4rentjkt ini bergerak di bidang rental gear, khususnya untuk bepergian. Dari mulai kamera, backpack dan koper, sampe boots, sarung tangan, dan coat. Pokoknya essential things yang diperlukan untuk liburan, tapi terlalu mahal untuk dibeli sendiri karena makenya setaon sekali.

Untungnya, di 4rentjkt, kami ketemu sebuah coat yang pas buat Roy. Pas secara size, sreg di hati, dan nggak bikin kantong berdarah. Ya namanya sewa ya, tentu harganya jauuuh lebih murah ketimbang beli. Gara-gara Roy sewa, gue juga jadi latah ikutan. Actually I have mine already, tapi masa 10 hari pakenya itu melulu sih? Kan bosen! Nanti pemirsa yang menyimak foto-fotoku di IG pada sakit mata! (lebayatun amat, bu...)

-

Biar obstacles-nya sebelas dua belas sama Takeshi Castle, at the end, kami tetep berangkat dengan hepi dan grateful, karena pada akhirnya semua beres, meski kudu pake deg-degan dulu. Lagian sebenernya nyiapin trip dihiasi aral melintang begini, sesekali seru ugha kok. Paling enggak, bisa jadi tulisan di blog, kan? :p

4 comments:

  1. Drama bet ya buuu, kebayang itu berasa disiram air es sebadan pas dikasih tau roy ga bisa berangkat 😂😂, mirip sama kejadian waktu aku mau ke jepang dulu (hampir batal gara gara ujian) untungnya bisa jalan yaa, huhu aku ngga sabar nantiin ceritanya pas liburan di sana 🤣

    ReplyDelete
    Replies
    1. Paraaaah dramanya kan :))) Iyaaah, untung tetep bisa jalan akhirnya. Rasanya semua kegundahan dan pusing-pusing minggu2 sebelumnya langsung terbayar lunas :D Hihi, nantikan yaaa ceritanya :D

      Delete