Wednesday, 2 November 2016

Fertility Check Up

Di pertengahan bulan Oktober kemarin, demi menuntaskan rasa penasaran nyokap, gue dan Roy untuk pertama kalinya melakukan fertility check up a.k.a tes kesuburan. Buat gue pribadi sih, lebih semata-mata sekedar meyakinkan diri aja kalo semuanya oke dan nggak perlu ada yang dikhawatirkan. Kalo masalah waktu, kami masih percaya, Tuhan yang tau kapan kami siap. Jadi yaah, ikhlas dan sabaaar.

Tapi usaha kan ya ndak dosa. Jadi, di suatu weekend, kami mengunjungi sebuah klinik yang berlokasi di daerah Kebon Jeruk. Dokternya perempuan, yang informasi dan prestasinya kami cek dengan konsultasi sama Mbah Gugel. Setelah basa basi sejenak, doi mengajukan pertanyaan standar seperti; udah nikah berapa lama? frekuensi berhubungan? pernah keguguran? ada yang ngerokok? minum alkuhul? jadwal mens teratur? dll.

Setelah form pertanyaan terjawab semua, gue diminta masuk ke ruang pemeriksaan. Mau ngapain? No idea. Abis sang dokter bilangnya cuma, "oke, kita periksa dulu ya..."

USG Transvaginal

USG tuh ternyata ada dua jenis, ya. USG dari luar, dan USG dari dalem. Berhubung yang selama ini gue tau cuma yang dari luar, melongolah gue ketika susternya bilang, "Dibuka dulu ya bu, celananya. Celana dalemnya sekalian."

I was like, whaaaat? Namun namanya udah terlanjur basah, ya. Yaudah deh, sekalian nyebur. Jadi meski dengan gerakan robot, pelan-pelan gue menanggalkan celana, kemudian, duduk di tempat yang telah disediakan dengan posisi ngangkang. Sementara dokternya ngambil posisi di depan gue.

Doi memberi lubricant pada sebuah alat yang bentuknya mirip sama catokan rambut bulat dengan ukuran 1,5 kali lebih besar. Setelah itu tanpa aba aba, alat tersebut langsung dihujamkan ke dalam lubang vayayay. JOS.


Gue, yang masih sibuk menganalisa dan mengira-ngira apa yang akan terjadi, langsung syok macem disetrum. Kalo nggak inget tengsin, ingin rasanya aku menjerit. Yawlaaaa.

Ternyata, diujung alat itu, ada kamera yang fungsinya untuk ngeliat banyaknya sel telur di indung. Ooo, pantes periksanya, kudu pas mens yaa. Hari kedua, tepatnya.

Puji Tuhan, menurut sang dokter, jumlah telurnya normal, bagian kanan maupun bagian kiri. Horeee!

Namun kegembiraan itu tak bertahan lama. Karena nggak menemukan abnormalitas sama telur dan hormon (menstruasi teratur setiap bulan), maka sang dokter mengutus gue menuju ke radiologi untuk daftar...

Hysterosalpingography (HSG)

Kudu daftar dulu, karena kalo HSG, prosesnya nggak bisa dilakukan saat menstruasi. Justru harus nunggu selesai, kemudian dijeda sekitar dua hari. Misalnya siklus haidnya 7 hari, maka HSG akan dilaksanakan pada hari ke-9, dihitung dari haid hari pertama. Atau gampangnya, kira-kira seminggu setelah USG Transvaginal.

Sebenernya, gue sebel lho, dikasih waktu tunggu begini. Karena gue penakut, dikasih kesempatan untuk cari tau seputar proses, tarif, dan pengalaman orang-orang waktu ngejalanin HSG, malah bikin jiper. Abis, ketiganya nggak ada yang menyemangati. Bawaannya mau telpon rumah sakit, trus cancel appointment. Ndak punya nyali :(

Untungnya, dokter radiologiku baiknya setengah mati. Sebelum mulai, dengan sabar doi ngejelasin tahap-tahap pemeriksaan HSG. Setelah gue dan Roy manggut-manggut tanda ngantuk paham, lengan gue disuntikin sejenis cairan untuk ngetes apakah gue ada alergi obat. Precaution.

Kelar pre-check, Roy diminta menunggu di luar, sedangkan gue menuju ke kamar mandi untuk siap-siap, dibekali jubah radiologi dan sebuah kapsul painkiller via anal. Tadinya mau tunjuk tangan trus nanya, kok satu ya? Kurang nggak, nih? Kemaren baca di blog orang-orang, pada dikasih dua lho. Niatnya gue malah mau minta lima. Lha ini kenapa malah cuma sebiji?

Namun berhubung takut digebuk suster, gue nurut tanpa nanya-nanya lagi. Sambil ganti baju, gue menimbang-nimbang, apa ngendon di sini aja selamanya yaaa? Nggak usah keluar lagi? *lalu isdet kehabisan oksigen*

Selesai ganti baju dan pake painkiller (yang surprisingly gampil yaaa, achievement unlocked!) gue dipersilakan boboan di meja eksekusi. Kaki gue diganjel tinggi, kemudian sang dokter mulai 'membuka' lubang vayayay, dengan alat sejenis dongkrak. Kalo pernah papsmear, pasti familiar sama alat ini.

Berhubung gue nggak pernah, belum apa-apa jadi udah kaget duluan. Sang dokter langsung mengingatkan untuk rilek, supaya saluran gue nggak ikutan tegang. Gimana rileknya dok, gimanaaa? Tentu cuma dalem hati ya. Prakteknya mah gue cuma membisu karena sibuk menyesali keputusan melakukan HSG. Masih ada pilihan abort mission nggak, sih?

Setelah diganjel, sang dokter mencari cervix gue. Lalu setelah ketemu, doi memasukan selang kateter yang diujungnya dilengkapi dengan sejenis balon. Ketika sampe rahim, balon ini akan digembungin, supaya ngunci dan nggak gerak-gerak saat penyemprotan 'tinta' dilakukan. Pas dijelasin, dokternya udah pesen, bahwa umumnya di sinilah tahap sakitnya. Soalnya, balon tersebut bisa toel-toel kandung kemih dan segala organ di sekitarnya. Jadi sensasi yang disebabkan toel-an itu bakalan nano-nano, antara mau pipis, mau pup, mules mau menstruasi, sampe ada yang berpendapat mirip sneak peak rasa melahirkan.

Ketika bunyi mesin terdengar, tanda balon di dalem mulai membesar, gue nelen ludah dan nggak putus-putus doa dalem hati. Nyiapin diri untuk unpleasant sensation yang sebentar lagi akan timbul.

Satu detik, dua detik, lima detik... Um, kok nggak berasa apa-apa ya? Gue tanya dokter, apakah proses balonnya udah selesai, dan doi ngangguk. Lha kok nggak sakit? Ooh mungkin belom nih. Pas nyemprotnya kali ya?

Balon sudah on position, dokter meminta gue untuk siap-siap. Penyemprotan yang dibarengi dengan foto akan dilakukan. Sampe dua kali doi bilang, "Jangan tegang ya bu... Tarik nafas dalem-dalem...", sementara gue mati-matian melawan hasrat untuk loncat dari meja, lari keluar, dan nggak balik-balik lagi.

Cairan dipindah pake jarum suntik ke selang kateter, lalu gue ditinggal sendirian, karena dokter dan susternya ke ruangan sebelah untuk monitor proses dan hasil foto. Sekali lagi, gue komat-komit berdoa sambil nguat-nguatin diri kalo tiba-tiba dihantem sama mules.

"Sekali lagi ya bu, kalo yang ini bagus, prosesnya selesai." ujar sang dokter.

Gue cuma ngangguk lemah, sementara jantung deg-degan setengah mati, nungguin kapan sakitnya dateng. Eh wait, kalo dokternya bilang 'sekali lagi', berarti...

"Selesai deh. Hasilnya ditunggu setengah jam ya bu..."

Gue melek. LHO?! Udahan? Mana sakitnyaaa? Katanya mules? MANA?

Sementara dokter mencabut selang dan beres-beres peralatan, gue masih bertanya-tanya dalam hati. Kok nggak berasa apa-apa ya? Sama sekali, lho. Yang menyiksa cuma proses 'ngebuka'nya aja. Setelah itu, blas biasa aja.

Kenapa menurut pengalaman orang-orang, pada sakit dan mules ya? Apa jangan-jangan selama ini aku sebenernya badak? *ngawur*

Dokter sama Roy pun ikutan heran. Perkiraan mereka, gue bakalan berlinang air mata ketika udahan. Ini malah kebingungan sambil cengar cengir. Rugi deh, snewen seminggu penuh.

***

Puji Tuhan, hasilnya baik dan nggak ada yang sifatnya serius.  Jadi dikasih segudang vitamin, dan sederet wejangan, supaya rajin berusaha dan berdoa. Oke deh, dokteeer.

8 comments:

  1. ini kamu yang cerita tapi ngilunya sampai ke aku juga saaar, huhuhu. suka salut ya sama para wanita yang ngelakuin ini, emang bener deh perjuangan orang tua terutama perempuan yang ngelakuin banyak hal dari hamil 9 bulan sampai ngelahirin, ngurusin dsb keren banget.
    alhamdulillah ya ga ada masalah, semoga cepat dapat momongan ya sar :)

    ReplyDelete
  2. dan aku ikutan ngakak ngakak ngilu baca postingan ini. Semoga segera dapat momongan ya mba.

    ReplyDelete
  3. Kak Presy: Amiiin, terima kasih doanya ya kak :D Nanti kalo ada pengalaman ngilu-ngilu-kocak pasti aku share lagi di sini :))

    Debby: Terima kasih yaaa doanya! :D

    ReplyDelete
  4. Kok saya malah takut dan tegang gitu bacanya, Kak. Seolah-olah jadi gimana gitu kalo nanti ngerasain (oke ngaco, lu kan cowok, Yog! Gak mungkin). Ahaha.

    Semoga lancar-lancar aja ya, Kak Sarah. Aamiin. :D

    ReplyDelete
  5. Ratna: Amin, terima kasih doanya, Ratna :)

    Yoga: AHAHAHA. Amiiin, makasih ya Yogaaa :)

    ReplyDelete
  6. Syukur nggak ada serius ya Sarr... wish you both all the best :3 Mungkin 'disuruh' banyak2 honeymoon dulu ;3 Ga usah terlalu dipikirin yaaaa

    ReplyDelete
  7. Puty: Makasih ya Puty *bighug!* Hihi iyaa kali ya, disuruh jalan-jalan dulu, nikmatin waktu berduaan dulu :P He eh, aku berusaha nggak terlalu stress-in sih, sambil percaya aja, kalo udah waktunya, pasti nanti dikasih kok :D

    Again, makasih yaaa mamanya Antariksa :3

    ReplyDelete