Tuesday, 27 September 2016

Naksir Gebetan di Era Pra-Facebook

Ada yang inget nggak sih, masa-masa naksir sama seseorang di jaman sebelum smartphone dan facebook? Udah pada lupa mungkin ya, secara udah lama banget nggak, sih? Lebih dari sepuluh tahun lalu, kali!

But I do remember mine. Bukan karena berkesan sih, tapi lebih kepada memalukan kalo dinget sekarang, sanking kampungan dan noraknya. AHAHAHA.

Ceritanya, saat itu gue masih duduk di bangku SMP kelas 1 (I know, semacam early ya, stage alay-nya). Trus jatuh cinta pada pandangan pertama sama kakak kelas gue, anak basket kebanggaan sekolah, yang tentunya, have no friggin idea I was existed.

Namun, meski sadar sepenuhnya bertepuk sebelah tangan, bukan berarti gue pasrah aja lho. Cinta kan butuh pengorbanan, jadi tentu kudu tetep usaha. Hal pertama yang gue lakukan adalah, cari tau namanya. Logis lah ya. Abis susah dong, mau cari informasi selanjutnya, kalo namanya aja nggak tau?

Untungnya, waktu itu, doi termasuk anggota OSIS yang ikutan nge-MOS anak baru. Jadi pas dia memperkenalkan diri, langsung deh gue catet namanya di buku tulis. Tak lupa diukir juga loh hati. Ciyeeee.

Setelah tau namanya, besokannya, diem-diem gue ke perpus demi nyari biodatanya di buku tahunan. Eh, ada nomor telpon rumah dan alamatnya sekalian! Yawla, rejeki anak centil soleh emang nggak ke mana yaaak. Langsung deh salin di buku tulis yang udah bertransformasi jadi buku informasi (dan curhat) khusus doi.

Tapi apa mau dikata, kalo dasarnya nggak punya nyali, punya nomor telpon dan alamat juga jatohnya sia-sia. Lah abis gimana? Kalo nelpon, gue nggak tau mau bilang dari siapa. Masa dari adik kelas yang naksir padamu. Idih amaaat. Nyamperin ke rumahnya apalagi. Ntar dikira maling kan repot urusannya.

Akhirnya, hal yang bisa gue lakukan ya cuma nontonin dia latihan basket dari balik pohon kalo di sekolah, dan nulis surat buat dia pas di rumah (yang langsung gue bakar begitu ketemu pas bebenah lemari beberapa tahun lalu -- terlalu jijaaay). Gituuu aja sampe akhirnya doi lulus, dan gue kudu berangkat ke sekolah dengan mata sembab, karena mewek tiga hari tiga malem.


And still, he had no idea. AHAHAHA. Gile yaaak, ternyata susah lho, jadi stalker tanpa sosmed. Effort-nya warbyasak!

Ironisnya, beberapa tahun kemudian, tepatnya pas gue kuliah, facebook mempertemukan kami berdua. Bertukar pesan di inbox kemudian berlanjut ke BBM, dan akhirnya, bertemu muka untuk lunch bareng.

Sepanjang makan siang, gue terus bertanya-tanya dalem hati, kenapa dulu gue bisa suka ya sama doi? I can't really figure that part out, karena chemistry-nya bener-bener kagak ada. Biasa aja, gitu, rasanya. Jadi semacem reuni ketemu temen lama aja. Nggak ada deg-degan apalagi berbunga-bunga. Murni girang aja ditraktir makan. Mureh ya. Eym. Hihi.

Sekarang, kalo inget-inget apa yang gue lakukan atas nama naksir pas SMP, gue jadi geli sendiri. Yaoloh, dulu aku pernah segitu shallow-nya ya? Ihhh...

Tapi di saat yang sama, gue juga bersyukur, di masa-masa ke-alay-an gue, sosmed belum semaju dan sebanyak sekarang. Kayaknya saat itu, paling banter friendster deh. Itu juga kudu ke warnet, kalo mau buka. Udah males duluan deh akhirnya.

Belum ratanya persebaran teknologi mempersempit akses yang gue punya untuk mempertontonkan kebodohan dan kecetekan gue di hadapan orang banyak. Jadi, saksi dari masa-masa ABG gue ya cuma buku harian. Diary, bahasa kerennya, yang cuma jadi konsumsi mata gue seorang.

Bukan berjuta-juta pasang mata karena ng-upload video nangis-nangis tiga puluh menit ke youtube, misalnya... *wink*

5 comments:

  1. hahahaha, i feel you sar ! gue malah lebih earlier lagik, pas SD, HAHAHAHA, kejadiannya sama, kakak kelas, cuma bisa nontonin dia maen basket ampe dia lulus haha, tapi ga berlanjut sampai jaman FB sih :')

    ReplyDelete
  2. Anni : AHAHAHAHAH *tos!* Sedih ya, dulu kalo naksir mah bisanya cuma ngeliatin dari jauh aja :))) Sekarang enak, ada socmed, kalo mau stalking tinggal buka henpon :))) Jaman dulu mau dapetin fotonya buat diciumin tiap malem sebelum bobok aja susah beneeer :)))

    ReplyDelete
  3. Kok sama sih hahaha naksir sama kakak kelas, cuma bisa liatin dari jauh sama nulis nulis di diary, pas udah lulus ketemu malah jadi temen becanda becandaan Sar. Malu-maluin sih memang kelakuan waktu SMP itu hahaha

    ReplyDelete
  4. Duuhh, jaman smp kayaknya emang stage awal alay deh, baca diary dulu di umur segini ngga kuaat, pengen sobek sobek, hahaha, apalagi klo masalah taksir menaksir tp ngga ditaksir balik. Tp setidaknya kita sempet ngerasa bahagia dulu waktu jaman ngga ada socmed, ngga pake drama haters atau apalah,tp ya itu klo mau stalking, sulit sis, hahaha

    ReplyDelete
  5. Icha : AHAHAHA iyaaah! Yaoloh aku kalo satu circle sama yang pernah kutaksir juga pasti dicengin meluluk jadinya. Masa-masa labil dan shallow yaaa :))

    Kak Presy : Iyaaah, effort stalking tanpa socmed itu emang gedaaaa bener yaak. *curhat*

    Aku pas bebenah, baca surat-surat cinta jaman dulu juga rasanya pingin langsung dibakar kaaak. Ga kuat deh, jijik beneeer :)))))

    ReplyDelete