Tuesday, 3 November 2015

#Japaneymoon - Kiyomizudera & Gion

Jumat, 16 Oktober 2015

07.00 Good morning from Haneda Inn & Resort!

Gue kebangun karena airport mulai rame sama orang lalu lalang. Hal pertama yang gue lakukan adalah ngecek tas dan koper, memastikan bawaan gue masih utuh dan nggak digondol sama maling. Setelah itu, nyamperin Roy yang tidur di bangku seberang. Eh ternyata doi juga udah bangun.

Langsung gue titipin tas dan koper sama dia, trus segera ngesot ke kamar mandi untuk pipis, cuci muka, dan gosok gigi. Berhubung poni Dora udah lepek, gue memutuskan untuk nekat cuci poni sekalian. Sekali-sekali cobain keramas di washtafel, yeee...

Kelar bebersih, gantian gue yang jagain bebawaan, sementara Roy permisi ke kamar mandi. Roy balik, kami berdua menuju Lawson, beli sarapan, trus makan di ruang tunggu bandara. It was my first Japaneymoon's meal, dan gue milih... Bakpao. Geblek ya? Ngapain coba di Jepang makan Bakpao? Roy yang udah berpengalaman, langsung milih bento. Trus seketika gue iri, karena aromanya sedap banget. Besok-besok cobain bento, ah!

Perut kenyang dan koper udah rapih, we are ready to go!

Kami segera menuju ke counter JR East Travel Service Center, untuk meng-issue JR Pass. JR Pass ini, akan kami gunakan sebagai tiket untuk berpindah-pindah kota dengan kereta cepat, atau lebih akrab dikenal dengan sebutan Shinkansen. Shinkansen adalah moda transportasi yang paling reliable, cepat, tepat waktu, dan mudah digunakan, jika tempat wisata yang ingin dikunjungi di Jepang tersebar di berbagai kota.

Harga JR Pass dibandrol berdasarkan waktu penggunaannya. Ada yang 7 hari, 14 hari, dan 21 hari. Dalam rentang waktu tersebut, JR Pass bebas digunakan, baik untuk kereta antar kota, maupun dalam kota. Tapi, JR Pass hanya berlaku untuk JR Line aja. Subway dan bus, cencu kudu bayar lagi.

Begitu JR Pass udah di tangan, Roy naik ke bagian loker bandara Haneda untuk ngambil pocket wifi yang sebelumnya juga telah kami pesan. Pocket wifi ini bentuknya persis kayak modem Bolt. Cara pakenya pun sama dan bisa digunakan sama beberapa device sekaligus. Yang beda cuma kecepatannya. Kalo Bolt kan bolot, tuh. Nah Pocket wifi-ku ngebuuut!


Demi kelancaran pamer di instagram dan kultwit di twitter, tentu akses internet menjadi hal yang kudu, ya. Makanya pocket wifi ini penting bener. Daripada musti repot-repot beli dan aktifin nomor lokal?

Kedua item vital untuk melengkapi perjalanan kami, kami pesan jauh-jauh hari di Japan Experience. Japan Experience adalah salah satu Japan specialist travel company yang bukan hanya menyediakan jasa pembelian JR Pass dan penyewaan pocket wifi, tapi juga house rental dan car rental. Singkatnya, Japan Experience punya semua aspek yang dibutuhkan seorang traveler untuk traveling ke Jepang. Nyiapin perjalanannya praktis dan gampil, nikmatin Jepang pun jadi maksimal.

Anyway, setelah segala perlengkapan perang siap, kami berdua keluar dari Haneda, kemudian menuju ke stasiun Shinagawa untuk naik Shinkansen menuju kota pertama kami, Kyoto.

Oh iya, di Shinkansen, ada dua tipe gerbong berdasarkan jenis tempat duduk.

Yang pertama adalah gerbong reserved seat. Reserved seat indang kudu dipesen terlebih dahulu dan dikenakan additional charge. Tapi kelebihannya, PASTI dapet tempat duduk di jam keberangkatan kereta yang diinginkan.

Yang kedua adalah gerbong non reserved seat. Kalo yang ini gratis, cuma modal JR Pass doang, tapi nggak pasti dapet tempat duduk di jam keberangkatan kereta yang diinginkan, serta nggak pasti duduknya di mana (yang pasti nggak boleh duduk di atap atau berdiri yaa, emang Indonesia?). Serba nggak pasti deh, pokoknya. Tapi nggak perlu khawatir, keretanya gede dan gerbongnya luas kok. Jadi kalo masalah tempat duduk di non reserved seat, biasanya sih pasti dapet. Sepait-paitnya paling posisi duduknya aja yang mencar.

Biasanya, non reserved seat terletak di dua gerbong paling depan. Sisa gerbong lainnya, milik reserved seat. Jadi, jangan sampe salah antri dan salah masuk gerbong yaaa...

11.00 Perjalanan kami dari Tokyo ke Kyoto makan waktu sekitar tiga jam.

Begitu sampe di stasiun Kyoto, gue dan Roy langsung beli tiket terusan untuk bus. Rencananya, kami bakal naik bus menuju ke guest house, naro koper, abis itu berangkat lagi ke Kiyomizudera Temple dan Gion Street.

Apa daya, ternyata informasi yang diberikan oleh sang pemilik hotel ngawur. Bus yang kami tumpangi malah membawa gue dan Roy menjauh dari lokasi hotel. Akhirnya kami terpaksa turun di tengah jalan. Bermodal google map, akhirnya lanjut jalan kaki. Untung nggak jauh-jauh amat.

Sampe di guest house, kami ketemu pemiliknya, serah terima kunci, lalu jalan lagi untuk makan siang. Lima puluh meter dari tempat kami menginap, ternyata ada restoran curry rice! Langsung bujuk-bujuk Roy untuk masuk, karena gue kepingin banget nyobain makanan favorit Nobita ini.


Gue pesen Cheese Curry Rice, sedangkan Roy pesen Pork Cutlet Curry Rice. Begitu dateng, ternyata porsinya gedaaa bener. Rasa curry-nya sendiri enak meskipun buat gue, jahe-nya agak terlalu strong. Tapi yang paling sedap tentu pork cutlet-nya Roy. Hihi. *comot*


14.30 Kelar makan, kami naik bus ke Kiyomizudera Shrine. Selama perjalanan, di dalem dan di luar bus, gue ngeliat banyak cewek-cewek seliweran pake kimono. Jiwa latah pun bangkit, dan akhirnya gue jadi kepengen juga. Mumpung udah di Jepang, nggak sih? Masa nggak nyobain pake baju adatnya?

Akhirnya, begitu turun di halte bus, instead of menuju kuil, gue dan Roy malah mondar-mandir nyariin rental kimono. Manalah pas ketemu, ternyata harganya mehooong pisan. 5000 yen, atau kurang lebih 500.000 rupiah ajun! Itu minjem lho ya, statusnya. Bukan beli.

Untung suamiku bijak sekali. Dengan mengamini prinsip 'dari pada nyesel? (trus nangis meraung-raung pas pulang ke hotel)', doi langsung buka dompet dan bayar tanpa banyak pertimbangan lagi. Besok-besok geret ke store-nya YSL, ah... Hihi.

Kemudian, gue disuruh pilih motif kain yang gue suka, lalu aksesorisnya. Abis itu cus naik ke lantai dua, untuk dipakein kimono dan diangkat rambutnya.

Begitu selesai...


IH, cakeup yaaa aku?

Meskipun langkahnya jadi kudu kecil-kecil, dan kain yang bertumpuk-tumpuk di pinggang ini kadang terasa sesek, puji Tuhan anaknya mah hepi. Kagak berenti tebar senyum ke semua orang, ngarep ada yang ngajakin foto bareng. Hihi.

17.00 Spadaaa, Kiyomizuderaaaa!

Kiyomizudera adalah sebuah kuil yang terletak di atas bukit. Nggak heran, untuk sampe di sana, kita kudu jalan melewati tanjakan dan berpuluh-puluh anak tangga. Meskipun melelahkan, begitu sampe di atas, Gusti Tuhaaan, pemandangannya :")




Cantiknya kebangetan ihhh!


Di bagian belakang main hall Kiyomizudera, terdapat kuil Jishu, sebuah kuil yang didirikan untuk menghormati dewa cinta dan perjodohan. Di depan kuilnya ada dua buah batu berjarak 18 meter satu sama lain. Menurut kepercayaan sih, kalo berhasil jalan dengan mata tertutup dari batu yang satu ke yang lain, bakalan beruntung dalam percintaan a.k.a enteng jodoh. Ih, masaaa?

Yang masih jomblo, mulai latihan jalan merem dari sekarang, yuk? :p

19.00 Gion adalah tujuan kami selanjutnya. Selain karena klasik nan cantik dan letaknya yang berdekatan dengan Kiyomizudera, Gion ini terkenal dengan Geisha-nya. Dari dulu, gue penasaraaaan setengah mati sama Geisha. Kepingin liat langsung. Makanya, begitu sampe Kyoto, Gion langsung jadi agenda wajib.

Masalahnya, Geisha bukan barongsai, yang keberadaannya langsung bisa diketahui dari jarak 20 meter. Sebaliknya, Geisha justru nggak pengen tertangkap mata. Alhasil, jalannya cepet bener demi menghindari orang-orang, dan kebanyakan pada alergi sama kamera.

Malah bikin tambah penasaran nggak sih?



Namun sayang, malam itu bukan malam keberuntungan kami. Soalnya sama sekali nggak ada Geisha yang wara-wiri di jalanan Gion. Sempet ngeliat Geisha yang baru banget masuk restoran, sih. Gue juga ngeh-nya karena banyak orang yang ngumpul sambil nyodorin kamera di pintu masuk. Langsung cepet-cepet narik tangan Roy, tapi telat, Geisha-nya terlanjur balik badan, kemudian ilang kehalang tembok.

Alhasil cuma sempet liat rambut sama punggungnya doang. Untung nggak bolong, ya...

20.00 Kaki mulai pegel dan jetlag gegara terbang 7 jam kemaren yang belom ilang, akhirnya memaksa gue dan Roy balik ke hotel untuk istirahat. Kami naik bus menuju hotel, beli bento di mini market terdekat, mandi, makan malem, lalu cuuus berangkat ke alam mimpi.

Good night, Japan!


7 comments:

  1. Hahahaha dari cerita ini gue sadar... kalau lo selalu salah dalam milih makanan. Punya Roy selalu lebih asooy! \:p/
    Dan dan, itu cara tahu seseorang itu geisha gimana sih? Emang ada tato di jidat tulisan "ANE GEISHA GAN" atau gimana? Gue masih bingung.

    ReplyDelete
  2. Kiyomizudera pemandangannya cetar bangeettt bagussssss <3 <3 <3 Kok lucu ya ternyata geisha itu begitu ya. Kalo jalan cepet-cepet sambil pake kimono gitu apa gak keserimpet ya hahaha. Tapi bedanya geisha sama common girl pake kimono apa? Geisha pake bedak tebel gitu ya?

    ReplyDelete
  3. Kresnoadi : Emaaaang :)) Geisha itu selalu pake baju tradisional Jepang, dan bedak tebel putih di mukanya. Suka muncul di sekitaran Gion situ :D

    Olivia : Iyaaa kan :") Cakep banget pemandangannya.

    Iyaaah, mereka kayaknya udah terbiasa jalan cepet di dalem kimono :D Betuuul, bedanya Geisha pake bedak tebel putih itu :D

    ReplyDelete
  4. sar, itu kamu pake kimononya cakeeeepppp
    sayang mahal ya, aku juga kalau ga ada yg bayarin aku mikir, hahaha (di osaka-jo murah sar, 300 yen saja, tp yaa cuma foto, ga bisa dibawa jalan jauh)
    oiya di Gion itu, geisha emang cepet cepet banget jalannya, dan mereka agak risih kalau difotoin dari deket.

    btw itu kiyomizudera emang bagus, masih nyesel kalau keinget kemaren ngga sempet mampir kesana gara-gara nyasar :(

    ReplyDelete
  5. Kak Presy : Makasih kaaak, bisaan deh, aku jadi maluuu :3 Emang, mahal beneeer. Aku sampe kepikiran mau bawa kabur kimononyaaa :)))

    Yaaah :(( Iyaa bagus banget kak, gapapalah, jadi ada alasan buat balik lagi kaaaan? :D

    ReplyDelete
  6. Eh neng sarah,,cuman mo nambahin klo pemegang JR Pass juga bisa reserved seat kok tanpa additional charge,,tinggal dateng ke midori no mado guchi nya aja

    ReplyDelete
  7. Kak Anggina : AAAHH I see, thank you infonya, kak! :D

    ReplyDelete