Friday, 30 October 2015

#Japaneymoon - Departure

Kamis, 15 Oktober 2015

04.00 Setelah berjuang memasukkan seluruh barang bawaan gue ke dalam sebuah cabin luggage tanpa senter pengecil, gue mengunci dan mengacak security code. It's gonna be just us for 12 days, darling. No more baggage, at all. Gue mendorong koper tersebut ke depan rumah, dan nggak lama kemudian, taksi yang akan membawa gue dan Roy ke bandara tiba. Kami masuk, dan langsung menuju ke Soekarno Hatta.

Sampe di Soetta, gue dan Roy segera check in, nuker ringgit untuk makan siang pas transit, melewati imigrasi, kemudian duduk di ruang tunggu sambil berharap pesawat kami nggak delay. Puji Tuhan, nggak lama kemudian, panggilan untuk boarding berkumandang.

Brace yourself people, because #Japaneymoon has officially begun!


07.00 Kami masuk ke pesawat, dan ternyata oh ternyata, tempat duduk kami hot seat! Ihhh, makasih lhooo, Air Asia! Nggak pake upgrade tau-tau dikasih hot seat! *julur-julurin kaki*


10.00 (waktu Malaysia) Selamat datang di Kuala Lumpur! Kami transit di KLIA 2, sebelum melanjutkan perjalanan ke Jepang pukul 2 siang waktu setempat. Untung boarding pass KUL-HND udah di tangan, dan kami nggak berniat keluar dari airport. Jadi nggak perlu check in lagi dan bolak-balik ngurus imigrasi.

Pertanyaannya, mau ngapain mbak sis mas bro, lima jam di airport?

Jawabannya tentu saja, nggak tauuu. Ikutin kata hati ajalah, entar. Lagian menurut Roy, KLIA lumayan bagus kok. Banyak juga toko-tokonya. Jadi bisa shopping. Sekarang masalahnya, tokonya sih ada, dokunya manaaa? *ngais-ngais recehan di celengan tanah liat*

Sambil mikir, kami memutuskan untuk makan dulu. Tempat pertama yang kami kunjungi di KLIA 2 adalah food court. Sebelnya, ternyata pilihannya seiprit. Akhirnya aku pilih BK, Roy pilih McD. Gatot deh, impian nyarap Mac & Cheese. Hiks.

Kelar makan, kami memutuskan untuk jalan-jalan. Lagi-lagi jadi sebel, karena ternyata, toko-tokonya pun nggak banyak. Yang lumayan beragam ternyata KLIA 1. Bandaranya sih baru, tapi membosankan. Yang jual cemilan sedikit, nggak ada kursi pijet, WC-nya bau :(

Langsung deh gue berharap ini semua hanya mimpi, dan kami pindah transit di Changi...

Well, kemudian langsung ditampar sama kenyataan, sih. Pake low cost airlines kok ngarepin segala-galanya prima? Ya kagak mungkin tho yo. Makanya nyebelin-nyebelin sikit telen sajalah.

Akhirnya kami berdua melipir ke pojokan ruang tunggu untuk nyari colokan, abis itu nonton film di laptop sampe mata pedes. Pas laper, pesen junk food (lagi). Sip! Dapet salam ya neng, dari kolestrol!

14.00 Boarding! Jepaaang, here we come!

Lagi-lagi Air Asia berbaik hati pada kami berdua. Gue duduk di aisle, Roy duduk di tengah, eh truuus, yang duduk di window ternyata nggak ada! Langsung jumpalitanlah gue pindah ke deket jendela. Asiiik!

Selama terbang, gue dan Roy mencoba membunuh waktu dengan nonton film di laptop, baca novel, tidur, pesen in flight meal, beli minum, sampe bolak-balik toilet demi lurusin kaki. Namun, ternyata tujuh jam tuh lama tenan yaaa. Buktinya, kami belom sampe-sampe juga. Gue yang mulai bosen dan pegel, akhirnya cranky berat dan nggak bisa berenti nanya kapan kami landing. Persis kaset rusak.

Untungnya, sebelum Roy terjun dari pesawat karena frustasi, lampu tanda kenakan sabuk pengaman menyala, dan lewat speaker, mbak pramugari meminta penumpang untuk menegakan sandaran kursi dan melipat meja. Finally!

23.30 (waktu Jepang) Touch down!

Kami segera turun dari pesawat, kemudian langsung manyun karena yang menyambut adalah antrian imigrasi yang, asli, panjangnya bukan main. Kayak ada 100 pesawat yang landing berbarengan, deh. (Lebaaay...) 

Setelah urusan imigrasi dan custom clearance kelar, kami buru-buru nyari kursi panjang yang masih kosong. Masih menyempatkan diri untuk connect ke wifi bandara dan ngabarin orang rumah bahwa kami udah sampe, baru kemudian boboan di kursi, trus ngorok dengan sukses. Groook.


7 comments:

  1. haduh, gue malah berencana nginep di KLIA :(. dari KLIA 1 ke 2 jauh ya?
    jam berapa selesai dari imigrasi haneda sar?
    btw itu travel bag ga ditimbang pertugasnya ya? apa memang punya lu ga nyampe 7kg?
    gue rencana juga ga pake bagasi, tapi deg deg an juga kalo tiba tiba diimbang

    ReplyDelete
  2. Icha : Hihi, tungguin lanjutannya yaa :D

    Doena : Kayaknya agak jauh, dan yang pasti kudu lewatin imigrasi dulu :( Imigrasi Haneda gara-gara antri panjang, kayaknya 45 menit sendiri deh :( Travel bag pas di Indonesia nggak ditimbang, tapi pas di Jepang ditimbang. Mereka ketat banget sama aturan harus 7kg dan hanya boleh bawa dua tas ke kabin, jadi kudu hati-hati :D Koperku aku pasin 7kg, karena pengalaman suami dua tahun lalu, ditimbang pas di Jepangnya, makanya aku hati-hati banget. Resikonya nggak bisa belanja banyak-banyak waktu di sana >.< Saranku sih, mending kalo pulangnya beli bagasi, jadi lebih leluasa, nggak ketar ketir juga kalo bebelian oleh-oleh :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. thanks infonyaa
      btw jadi kemaren pas pulangnya berhasil ga beli bagasi ya?
      gimana cara pekingny itu :D

      Delete
    2. Doena : Sama-sama :D Iyaah, aku pulang nggak beli bagasi, karena kebetulan nggak banyak bebelian selama di sana, nambahnya cuma perintilan kecil aja, yang bisa masuk ke handcarry :) Cara packing-nya biasa sih, cuma yang berat-berat kayak coat, dst, dipake di badan :D

      Delete
  3. Waktu ke Hong Kong yang cuma 5 ato 6 jam gue juga merasa lamaaaaa banget padahal udah disesuaikan sama jam tidur, tapi malah ga bisa tidur sama sekali di pesawat. Akhirnya nonton aja via entertainment console. Pas pulangnya, gue beli mie goreng instan dan makan mie goreng di pesawat untuk menghibur diri sendiri LOL. Dengan bagasi kabin 7 kg itu bisa bawa baju buat 12 hari?? :o

    ReplyDelete
  4. Oliv : EMBEEEEER :))) Entah kenapa kayaknya waktu bergerak lebih lambat deh di pesawat -__-"

    Iyaaah, aku sampe bangga lho, bisa survive 12 hari hanya dengan bagasi kabin yang 7 kg itu :)))

    ReplyDelete