Thursday, 17 September 2015

Bride To Be's To Do List - Intensive (and Expensive?) Skin Care

Salah satu resolusi gue tahun ini adalah lebih rajin merawat kulit muka. Faktor umur dan kondisi kulit-lah yang memaksa gue untuk menempatkan skincare ke dalam prioritas.

Sederet perawatan tersebut, tentu nggak lepas dari produk-produk drug store atau dept store atau dermatologist.

Bisa aja siiih sebenernya, murni ngandelin bahan-bahan alami (kayak bikin masker dari pisang + madu, dan seterusnya). Tapi tentu saja, hasilnya lama ya... Kalo mau cepet, harus dibantu sama produk-produk skincare yang beredar di pasaran, atau obat-obatan racikan dari dokter.

Berhubung gue udah tiga kali pindah-pindah dokter dan nggak ada satupun yang cocok, akhirnya, gue beralih ke produk yang dijual bebas di toko. Konsultasinya pun cuma sama SPG dan bermodal rajin ngoprek-ngoprek internet buat cari tau produk-produk yang bagus.

Kenapa musti rajin cari informasi? Karena ragam jenis, kegunaan, dan merek produk skin care itu buanyaaak! Dari facial foam sampe essence, untuk menghaluskan kulit sampe mengecilkan pori, dari Wardah sampe Sunday Riley. Range harga-nya pun macem-macem, dari yang puluhan ribu sampe jutaan, semuanya ada. Tinggal menyesuaikan budget dan kantong masing-masing.

Dulu, waktu pertama kali nyoba beli serum untuk wajah, gue pake Wardah (I kid you not). Serumnya dikemas di botol-botol kecil, dan dijual per lima botol dalam satu kemasan. Praktis dan gampang dibawa waktu travelling, karena bentuknya kicik.

Sayangnya, sampe lima botol-lima botolnya abis, kulit gue sama sekali nggak nunjukin perubahan signifikan. Padahal udah rutin dipake pagi dan malem, sesuai anjuran mbak-mbak SPG-nya. Mungkin kurang sering? Kurang banyak? Atau kurang mahal?

Gatot-nya serum Wardah, membuat gue mulai mempertimbangkan merek-merek skin care yang dulu nggak pernah gue lirik karena deretan 0-nya panjang bener. Deuh, padahal kalo beli make up kit, sampe juta-jutaan nggak apa apa ya sist... Sama skin care aja, pelit. Pantes kulitnya jelek...

Well iya sih, tapi itu kan dulu. Sekarang aku udah berubaaah!

Serum mureh hasil coba-coba yang berujung nihil ngasih pelajaran bahwa when you pay peanut, all you get is a monkey. Terjemahannya, duit mah nggak boong deh. Kalo mau ada kualitas, ya pasti ada harga yang bikin dompet nangis.

Akhirnya, dengan bantuan Mr. Google, akhirnya gue mulai nelusurin berbagai pendapat orang-orang tentang produk perawatan wajah keluaran brand besar dan reputable seperti L'Occitane, The Body Shop, Kiehl's, dan SK II. Setelah berminggu-minggu semedi di depan laptop, akhirnya gue memutuskan untuk nyobain Pitera Essence-nya SK II (ini emang jagoannya) dan Shiso Overnight Serum-nya TBS (dari keluarga Shiso yang juga digadang-gadang sebagai best products-nya TBS).


The Products

Meskipun belinya sekaligus, pemakaiannya gue bikin bertahap, supaya ketauan kalo ada yang nggak cocok. Another tips yang gue dapet hasil begadang bermalem-malem baca-baca tentang skincare... macem ada ujiannya. :))

Pertama, gue nyobain Facial Treatment Essence (FTE) SK II dulu.

FTE ini essence ya. Essence bukan toner ataupun serum, tapi dipake di antara keduanya. Jadi, setelah wajah dibersihkan dengan toner, pake essence. Abis itu, baru lanjut ke serum dan night/day cream. Bentuk essence kebanyakan cair, dengan thick consistency yang hampir sama kayak air. Cara pengaplikasiannya pun macem-macem. Ada yang pake kapas, pake telapak tangan, atau ditaro di botol spray trus disemprot ke muka.

Kalo baru pertama kali nyobain produk dari SK II, saran gue, cobain FTE dulu aja. Karena hampir semua prodak SK II memiliki kandungan Pitera. Jadi kalo FTE cocok, besar kemungkinan kulit wajah juga cocok sama produk skincare SK II yang lain. Yang nggak cocok? Mungkin harga sama kantong ya. Abis price tag-nya bikin jatuh kismin T___T

Gue penasaran banget sama produk SK II yang satu ini, karena sampe saat ini, gue belum nemu satupun review FTE yang berkonotasi negatif. Bahkan, prodak keluaran SK II ini sampe dijuluki Miracle Water lho, sanking (katanya) 'ajaib'.

Ih, masa siiih?

Puji Tuhan, ternyata FTE yang terkenal legendaris ini bukan dongeng semata, lho. Belom ada seminggu dipake, kulit gue udah terasa jauh lebih lembut. Berasa banget bedanya setiap kali cuci muka.

Udah gitu, kandungan antioksidan dari Pitera ini juga berfungsi untuk mencegah sekaligus mengatasi jerawat. Udah terbukti, karena gue pernah minta Roy yang lagi punya jerawat gede untuk totolin FTE abis cuci muka sebelum tidur. Eh, besokannya jerawatnya langsung kempes. Trus, jerawat kecil-kecil di dahi gue juga ilang smua semenjak pake FTE. MEJIK!

Kekurangan FTE cuma satu. Cairannya agak smelly begitu kena kulit. Jadi, kalo dicium langsung di botolnya sih nggak ada baunya. Tapi pas udah dipake ke wajah... errr, kok jadi berasa ngolesin pipis tikus ya? Bau tersebut akan ilang pas FTE-nya udah nyerep ke kulit, sih. Tapi tetep aja, selama beberapa menit pertama nempel sama kulit, gengges bingits. *tahan napas*

Berhubung hasilnya oke, marilah kita telen aja. Cantik emang butuh pengorbanan!

FTE SK II nggak masalah, mari kita beralih ke Shiso TBS!

Shiso Overnight Serum direkomendasikan sama beberapa beauty blogger dan mbak-mbak TBS, saat gue bilang gue punya masalah dengan bekas jerawat. Kandungan Shiso yang ada dalam produk ini ternyata emang berfungsi untuk mengurangi noda dan flek di wajah.

Lucunya, Shiso Overnight Serum ini hanya bekerja dengan maksimal sewaktu kita tidur. Jadi, aturan pemakaiannya hanya di malam hari, sebelum bobok. Pagi nggak usah. Ih asik, hemaaat!

Kontras dengan FTE SK II, menurut gue, aroma Shiso Overnight Serum justru sangat relaxing. Nggak terlalu tajem dan nyengat, tapi juga nggak plain sama sekali. Pokoknya pas. Cinta.

Terhitung hari ini, gue udah pake Shiso Overnight Serum selama kurang lebih dua minggu. Bekas jerawat belum ilang total, tapi puji Tuhan udah memudar. Butuh waktu kali ya kalo mau sampe bener-bener isgon. Tapi gue mah, asal pelan-pelan keliatan perubahannya aja juga udah hepi kok. Hihi.

Satu-satunya yang mengganggu gue adalah, pertanyaan besar mengapa serum ini harus ber-glitter. Awalnya gue kira cuma perasaan aja. Eh abis diperhatiin, ternyata bener lho, ada glitter-nya, meskipun nggak dalam jumlah banyak. Tapi kan tetep aja... buat apa? Wong abis ini aku kudu bobok. Apakah sengaja dibuat begitu supaya yang make berasa bagian dari Cullen's family? Tak tau juga.

***

Awalnya, gue nggak mau muluk-muluk berharap perubahan kulit gue akan keliatan dalam satu sampe dua minggu, meskipun beberapa produk memang menjanjikan hasil yang cepat. Gue tau dan sadar betul, semuanya butuh waktu. Ketimbang nanti kecewa sendiri, mending nggak usah ngarep tinggi-tinggi.

Tapiii, setelah dijalani dan hasilnya langsung terlihat dalam rentang waktu yang relatif singkat, tentu saja gue jadi hepi. Selain karena kulit wajah gue jadi jauh lebih baik, make up yang dioles-olespun jadi tahan lebih lama dan gampang diserap. Hal ini pun diakui oleh make up artist gue pas kemaren gue tes make up.

Kesimpulannya, setidaknya untuk gue, selain dijalankan secara intensive, produk skincare yang dipake juga kudu tepat dan berkualitas. Dalam hal ini, kebanyakan harganya emang expensive (buat gue. Kalo buat Syahrini sih, mana tau, kan...). Baru deh, akhirnya keliatan manfaatnya :)

Apakah gue menyesal menjebol tabungan demi skin care yang oke? Cencu tidak. I will repurchase every single items selama emang ada hasilnya. Mahal ya ndak apa, toh emang terlihat perubahan ke arah yang lebih baik.

Soalnya kan, kulit itu aset penting yang harus dijaga lho.

Kalo kulit adalah aset, maka skin care product yang mahal berkualitas bisa disebut sebagai investasi. Investasi demi awet muda, dan cantik yang lebih effortless. Investasi demi kulit yang lebih sehat. Jadi itungannya bukan cost, yakan? Kan?

(Padahal mah, itu pembelaan yang diciptakan demi meredakan hati yang gundah gulana pas ngeliat 'kerusakan' di saldo tabungan... Hihi.)

16 comments:

  1. Makasih kak reviewnya. Jadi penasaran pengen coba, kapan2 kalo ada duitnya :D

    ReplyDelete
  2. Sarahhh, akupun mau coba SK II dari dulu tapi belum kesampaian duitnya. Hahahaha. Kalo sishonya TBS brapaan ya Sar? Sy ditawarin serumnya makeover juga dari temanku. Katanya bagus. Jadi bingung ini hahahaha

    ReplyDelete
  3. Woh.. aku make shiso sunblocknya TBS dan itu edun banget dong. Dari matahari muncul ampe ilang ditengah pantai juga kulit tetep oke2 aja. Tapi ya itu harganya yaa.. fufufufu. tapi demi kulit tetep paripurna ya gimana ya.. *ngumpulin receh*

    dan aku malah baru mikir make serum pun sekarang-sekarang ._.

    ReplyDelete
  4. Fradita : Sama-sama yaa!

    Niken : Shiso TBS harganya 459k, dear. Hihi. TBS bagus kok, asal pilih2 produk yang cocok sama masalah kulit kita aja. Tapi ya tetep lebih bagus SKII sih. Akupun sebenernya maunya pake serum SKII, tapi 1,5 juta ajuaaaah *nangis*

    Cupah : Pakeee doooong! Serum! Day cream! Toner! Essence! Hihihi.

    ReplyDelete
  5. hai sarah,, keknya sabtu kemaren ak liat km pas test make up deh.. suka ama make up+hair do nya!! tjakeepp!
    ohya,,ak jg uda cobain pake SK II yg FTE nya doank n emg magic bgt.. so far kulit muka jd lbh kenyal n flek2 mulai pudar.. ya walopun harga nguras dompet tp demi kulit muka yg paripurna deh yaa *tutup mata, kekepin dompet* hihihi

    ReplyDelete
  6. Prisilia : Wah! Liat di manaaa? Di Gester Kelapa Gading kaaah? Kok nggak neguuur :((( Hihi, trims yaaa, kamu manis sekaliii!

    I know righttt, FTE emang mejiiik! CINTAA!

    ReplyDelete
  7. Beli'in cewe gua ah lumayan kan bisa nambah amor 1 haha

    kunjungin ya website gua di http://www.eventorganizerbanjarmasin.com

    ReplyDelete
  8. Iyaa,,di gester sar pas nanya2 paketan jg.. waktu itu mw negur tp maluuu,, takut salah orang n takut sksd jg.. hihihihi.. >.<
    Sakseeiiss yaa wed prep yg tinggal menghitung harinyaa.. ;)

    ReplyDelete
  9. Hi Sarah, FTE ini berapa ya harganya? :) Walaupun sering liat di mall tapi nggak pengen nengok aja karena dah tau mihil ampun.. hahahaha.. Abis baca review kamu jadi kepengen coba nih :)

    ReplyDelete
  10. Hrd : Hahahah :))

    Prisilia : OOOHHHH Hihihi ya envelopeeee! Tegur ajaaa ya nanti kalo ketemu lagi :D Kamu juga pake Gester ya bridal-nya? Kapan nikahnyaaaa?

    Hihi, terima kasih yaaa! :D

    Aurelia : Aku beli yg Pitera Set 759k kalo nggak salah :D Puji Tuhan mahal, tapi ada khasiatnya \o/ Semoga di kamu cocok juga yaaa! :D

    ReplyDelete
  11. Iyaahh,,aku jg pakai gester ni.. recommend kan y? hehehe.. :) masih taun depan sihh,,makanya sambil nunggu jg review'an dr kamu ni..
    Siipp,,tar kalo ketemu lg aku sapa yaa.. ;)

    ReplyDelete
  12. Prisilia : Iyaah, Gester bagus kok. Orang-orangnya ramah lagi, jadi seneeeng :D Hihihi. Good luck for the wedding prep yaa! :D

    ReplyDelete
  13. haaaii sarah, yaampun sejak blog kamu diblokir di kantor jadi jarang mampir (laaah ketauan numpang ngenet di kantor, haha)
    iyaaa skincare ampuh dan cepat memang cepat juga nguras kantong *garuk-garuk ATM* tapi hasilnya bikin puas, jadi ngerasa ngga rugi, dan ketagihan juga.

    btw, itu SK II pada bilang magic emang, cuma aku masih takut makenya, soalnya banyak yang purging kalau dipake sama yang jerawatan, huhu. jadi nyari essence yang setipe SK II (yang ngga ada opini purging) dan nemunya estee lauder micro essence, hehe. tp itu shiso TBS nya bolehlah dicoba, secara bekas jerawat tetep ga mau ilang ilang juga -__-

    ReplyDelete
  14. Kak Presy : hihihi, pantesan udah jarang comment :( Aku kehilangan, lhooo :(

    Betul, tapi asal ada hasilnya mah, nggak masalah kok meskipun mahal. Problemnya kan, skincare juga cocok-cocokan. Jadi ada resiko nggak cocok atau nggak ngasih efek apapun juga. Kalo udah mahal, trus hasilnya nihil, huhu gondok amatan yaaaa.

    Betul, banyak yang bilang purging emang bagian dari fase yang kudu dilewati sih. Cuma nyebelin yaa emang -___- Kalo TBS, sebenernya serumnya bagus, cuma hasilnya nggak seinstan SKII. Jadi kudu pake rutin dan dalam waktu yang lama kayaknya, kalo mau sampe pudar total bekas jerawatnya :D

    ReplyDelete
  15. Berarti purging itu normal ya? Bukan tanda kalo ga cocok? Aku keder buat make Pitera Essencenya SKII :(

    ReplyDelete
  16. Oliv : Banyak yang bilang sih purging itu emang bagian dari prosesnya. Tapi mana tau yaaa, bisa aja itu kata yang jualan biar kita kagak berenti beli kan :)))))

    ReplyDelete