Thursday, 20 August 2015

Manners Maketh Man

Seperti kebanyakan orang, tanggal merah hampir selalu gue isi dengan berkumpul bersama keluarga. Kalo nggak liburan ke daerah wisata di sekitar Jakarta, substitusi yang paling mudah tentu saja: MALL.

Libur Tujuh Belasan kemaren, contohnya. Karena males macet-macetan ke Bandung atau Puncak, tapi tiket pesawat juga naadjubile harganya kalo ke Singapore atau Malaysia, akhirnya gue dan keluarga memutuskan untuk bertandang ke mall paling hip di Jakarta saat ini.

AEON Mall.

Lokasinya di BSD, yang mana jauuuh amit-amit sama rumah gue. Tapi berhubung diiming-imingi berbagai jenis Sushi yang enak dan murah, gue mengiyakan ajakan bokap.

Sampe di sana, yang pertama kali muncul dipikiran gue adalah… GEDE AJUN. Gile, kalo dihukum lari ngelilingin area AEON sekali aja, kayaknya bakalan mati sih. Atau seenggaknya bengek. Atau mati karena bengek.

Begitu masuk mall-nya, lautan manusia langsung menyambut gue. Astaga. Ini ada bagi-bagi mie instan gratis apa gimana? Kok penuh amaaat? *lepasin Raja Singa biar pada pulang*

Gue dan Roy, yang lagi laper berat, udah lemes ngeliat ramenya, tambah manyun lagi pas tau antrian di bagian Sushi udah kayak wahana Dufan pas liburan sekolah.

But what else could we do?

Dengan langkah gontai, gue dan Roy ngambil posisi di bagian paling ujung antrian, kemudian menunggu. Setelah sepuluh menit, hlooo kok majunya cuma seiprit? Gue ngintip ke depan, dan ternyata, banyak yang nyerobot antrian. Ooo, pantesan nggak jalan-jalan.

Kepingin banget nyamperin yang nyelak, trus jambakin rambutnya sampe gimbal. Gusti, ini di sini ada dua orang yang perutnya udah hampir nempel sama punggung sanking laper, tapi tetep tertib ngantri lhooo. Situ kok enak banget tanpa rasa bersalah nyerobot?

Emang, ngantri lama tuh bete. Pegel. Sebel.

Tapi mbok ya belajar menghormati dan empati sama yang udah berdiri dan nunggu dari tadi. Ikutin aturan dong ah. Tampangnya terpelajar kok nggak ngerti konsep antri. Kalo maunya cepet dan nggak pake pegel, jangan beli makanan di sini. Ke warteg aja. Langsung duduk, pesen, makan. Kagak pake ngantri.

Sampe sekitar setengah jam kemudian, akhirnya gue sampe di depan mbak kasirnya. Ketika kelar bayar, gue masih kudu nyari microwave, manasin bento, kemudian nyari meja dan tempat duduk yang kosong. Sebenernya simpel. Tapi dengan keramaian seperti ini, rasanya mau makan siang aja kudu berjuang abis-abisan.

Biar cepet, akhirnya gue dan Roy bagi tugas. Doi, nyokap, dan Owen manasin makanan di microwave, bokap beli minum, sedangkan gue nyari meja. Puji Tuhan, namanya rejeki anak soleha, pas jalan, gue ketemu pasangan yang baru banget kelar makan. Mereka lagi bebenah, dan siap-siap mau pergi. Sayangnya, pas jalan, ingetnya cuma bawa tas. Sampah makanannya ditinggal begitu  aja di atas meja.

Emang, beresin sampah makanan sendiri tuh terasa ribet dan buang waktu. Lagian, pasti udah ada kan yang digaji buat bersih-bersih?

Tapi mbok ya sadar, pak, buk. Pegawai restoran cepat saji biasanya lebih banyak dikonsentrasikan di balik meja kasir dan dapur. Udah gitu, tujuan alas dan alat makan dibuat dari plastik ya supaya pengunjung bisa langsung membuang sampah makanannya ke tempat sampah. Seandainya semua yang makan bertanggung jawab sama sampahnya masing-masing, pegawai nggak perlu curi-curi keluar untuk bersihin meja, karena mejanya bisa langsung dipake sama tamu lain. Lagian nggak sampe dua menit kok, jarak dari meja ke tempat sampah besar. Kenapa susah amat, sih?

Berhubung gue cuma kepingin cepet makan, I didn’t say a word. Gue cuma menatap pasangan muda itu dengan penuh cinta, sambil nyumpahin semoga sepulang dari sini, mereka kelindes gajah. Setengah gondok, gue bersihin mejanya, dan gue buangin sampah dari makanan mereka.

Waktu meja udah bersih, gue duduk sambil nungguin bokap, nyokap, Owen, dan Roy. Sebenernya kami berlima, sedangkan kursi di meja gue cuma ada empat. Tapi berhubung meja di sekitar gue udah penuh, gue membatalkan niat untuk mencari kursi tambahan. Nggak apa apalah, nanti gue duduk berdua aja sama nyokap. Langsing ini. (CONGKAAAK! *kemudian disamber petir*)

Pas lagi mikir, tiba-tiba, sebuah kursi yang persis di hadapan gue, dibalik dan diangkat sama seorang mbak-mbak. Gue reflek melongo, tapi kemudian sadar dan negur doi sambil setengah teriak, “Mbak! Itu ada orangnya!”

Si Mbak kaget, ngeliatin gue selama sepersekian detik, kemudian langsung ngembaliin kursi gue pada tempatnya, lalu ngacir tanpa mengucapkan sepatah katapun. Gue melongo. Lagi.

Seriously?

First of all, dese bahkan nggak permisi sama gue waktu mau ngambil itu kursi. Abis itu, begitu gue tegur, nggak ada kata yang terucap sama sekali. Boro-boro maaf. Datang tak diundang, pulang tak diantar. Persis Jelangkung.

Kejadian ini keulang lagi waktu gue mau makan malem di food court. Gue udah sesempitan duduk berduaan sama Roy di satu bangku, abis itu, seorang encim-encim dengan santai membalik kursi di meja gue, untuk dihadapkan ke meja dia. Tanpa permisi.

Bahkan setelah gue teriak, tetep aja si encim (pura-pura) menulikan telinga. Kudu dicolek dulu sama Roy baru ngeh gue lagi ngomong sama doi. Setelah itu kursi gue dibalikin, dan lagi-lagi, tanpa minta maaf, langsung ngeloyor pergi.

Emang sih, kursinya saat itu kosong.

Tapi bukan berarti nggak ada yang punya, kan? Apalagi ada orang yang duduk di meja itu. Susahkah, bilang permisi dan tanya apa kursi itu dipake? Gue nggak gigit, kok. Kasian amat sik, cakep-cakep begini dianggep arca batu. *kemudian disamber geledek*

I mean, what’s wrong with people nowadays?

Menyerobot antrian tidak lagi terasa memalukan. Merasa sudah berstatus majikan, membersihkan sampah makanan di meja tidak lagi perlu dilakukan. Kesopanan pun tidak perlu dijaga, selama hanya orang asing yang di hadapan.

Gue pulang dari AEON dengan sejuta tanya. Juga dengan persetujuan sebuah kalimat yang pernah gue denger dari film Kingsman: The Secret Service.

source

Karena nggak peduli apa merek tas atau seberapa mahal baju anda, rasanya tetap nol besar kalo yang make nggak punya tata krama.

6 comments:

  1. Sedih deh ya baca ini. Segitunya banget ya kehidupan sampe orang2 jadi dingin dan keras macam batu gitu. Image orang Indonesia yang ramah itu kayaknya emang berlaku cuma buat bule2 turis :|

    ReplyDelete
  2. Hi Sarah, udah berapa kali main2 kesini tapi baru kali ini ninggalin comment hehe..

    Been there @ aeon waktu baru buka seminggu, Lucky me ga nemu yg aneh2 walopun emang antre nya dahsyat.. Akhirnya beli sushi, bayar dan beli kecap, trus makan di Food court ujung satunya. Lebih jauh tapi lebih damai. Belakangan ternyata disono rame juga :(

    ReplyDelete
  3. Hahaha emosi banget yaaak! Gw juga tau banget rasanya gimana pas liat kelakuan orang2 gatau aturan ini. Dulu nggak sekolah apa gimana ya... *duh jahat* hahahahaha

    ReplyDelete
  4. Fradita : Iyah, makin ke sini, kayaknya orang-orang makin mentingin dirinya sendiri ya :( Nggak abis pikir juga kadang, kok bisa segitu egoisnya...

    Tania : Hi Tania! Salam kenal ya! :D

    Iyaah, sekarang AEON ramenya banget-banget. Aku ke sana pas long weekend (di mana banyak juga orang yang ke luar kota / negeri) aja segitu padetnya. Nggak kebayang kalo weekend biasa >.<

    Aurelia : Exactly my thoughts. Kesel, sambil mikir, "dulu nggak diajarin apa ya sama orang tuanya..." *lebih jahat*

    ReplyDelete
  5. iih level ngeselinnya emang bener minta dijambak sar, haha.
    orang Indonesia terlalu dimanja dengan adanya pegawai yang membersihkan sisa makanannya, jadinya ga dididik buat bersih. beda sama orang Jepang yang abis makan di food court makanannya dibuang sendiri, kalau makan di restoran sampe balikin mangkok ke counternya lagi, plus waktu itu mereka ngelap meja sendiri coba. beeh salut!

    ReplyDelete
  6. Kak Presy : IYAAAH! *masih KZL*

    Bener banget, mentalnya majikan sama bos semua. Sampe sampah dan bungkus makanan sendiri aja kudu orang lain yang bersihin. Ckckck.

    Yang kayak begitu bangga foto-foto di IKEA? BHAY.

    ReplyDelete