Wednesday, 5 August 2015

Indos*t oh Indos*t

Sebenernya, gue adalah orang yang paling males ganti-ganti kartu SIM. Soalnya, menurut gue, sosialisai nomor baru ke semua orang itu ribet. Berhubung nomor gue yang sekarang udah gue pake selama hampir delapan tahun, maka keluarga, temen-temen, termasuk mantan-mantan, taunya ya nomor gue yang ini. Semisal gue ganti nomor, mantan yang kangen mau ngajak balikan apa kabar? Kasian kan, kalo nelpun trus yang jawab operator? *dikemplang*

Anyway, sayangnya, semenjak pindah ke rumah baru, signal operator lama gue ini nggak terlalu bagus. Ditambah paket internetnya lagi rajin berubah-ubah. Gue jadi pusing. Bulan ini bisa pake paket A, bulan depan pake A-nya tau-tau isgon. Kan males ya, tiap bulan kudu gonta ganti paket.

Akhirnya, bokap gue nawarin buat coba beralih ke Indos*t. Berhubung nyokap bokap pake, udah proven bahwa signalnya lumayan di rumah baru gue. Awalnya gue ogah, karena meskipun kadang nyebelin, gue masih nyaman pake provider gue yang lama. Namun hp gue yang panas gegara kerja keras nyari signal, akhirnya memaksa gue menerima saran bokap. Untungnya, hp gue yang sekarang juga dual sim, jadi nomor yang lama bisa tetep dipake untuk SMS dan telfon, sedangkan untuk internet, gue coba beralih ke provider baru. Oke deeeh.

Segeralah gue beli kartu perdana I*3, yang mana ternyata lagi ada promo. Cukup beli Rp 150.000,- untuk strater pack, langsung dapet paket internet selama 6 bulan, masing-masing 3 GB per bulannya. Alright. Gue dan adek gue langsung beli masing-masing satu.

Tiga minggu pertama, semuanya berjalan lancar. Meskipun signalnya nggak sebagus yang gue bayangkan, tapi ya lumi, lah. Permasalahan dimulai ketika memasuki minggu ke empat, kuota gue abis.

Sistem paket ini adalah, di bulan baru, kuota baru diperbaharui. Berhubung masih sekitar seminggu lagi baru bisa re-new kuota, gue jadi rada panik. Gimana nih? Masa seminggu kudu puasa internetan? Aku nggak bisa cek in di Path dong? Pacaran di whatsapp? Pamer di Instagram?

Pas gue lagi bingung, adek gue, yang juga pake paket ini, tiba-tiba nyeletuk, "beli paket extra aja, ceh."

Paket extra? Apaan tuh?

Jadi, paket extra adalah paket yang dijual terpisah, dan bisa dibeli untuk menambahkan kuota, tanpa mengubah paket internet yang asli. Gampangnya gini. Misalkan kuota gue 3GB sebulan, tapi belom sebulan, 3 GB itu udah abis. Nah, tinggal beli paket extra, kuota gue bertambah sesuai jumlah yang dibeli, tapi gue tetep ada di paket 3 GB per bulan itu. Jadi pas masuk bulan baru, kuota gue tetep akan di re-new

Tampaknya ini emang solusi terbaik untuk paket gue sekarang. Nggak ada pilihan lain juga sih emang, karena kalo gue switch ke paket yang baru, 5 bulan x 3 GB gue hangus. Tentu saja gue nggak mau. Sayang dong ah. Lagipula gue yakin pasti sakses, wong adek gue udah nyoba dua kali dan berhasil kok.

Akhirnya gue isi pulsa, abis itu langsung ke *123# untuk beli paket extra. Lho, kok pembeliannya gagal? To my surprise, sebuah sms dari Indos*t masuk. Isinya menyatakan bahwa pulsa gue nggak cukup atau kartu gue dalam masa tenggang. SOK TEHE! Pulsa jelas-jelas cukup, trus kartu masih dalam masa aktif lah yaaaw. HIH.

Gue kira, gagalnya pembelian paket extra gue hanya error semata. Jadi gue biarin seharian, abis itu malemnya, baru gue coba lagi. Eh ternyata masih nggak bisa. Notifikasi yang masuk masih pulsa gue nggak cukup atau kartu di masa tenggang.

Di sini, gue udah jengkel berat, karena gue butuh koneksi internet untuk kerja dan buka email. Kesel karena paket extranya masih juga nggak bisa dibeli, gue memutuskan untuk nelpun CS.

Nomor CS-nya ada dua, satu yang berbayar, dan satu lagi yang hrates. Berhubung kepingin buru-buru, gue memutuskan untuk nelpon yang berbayar aja.

Tapi nyatanya, kesabaran gue masih harus diuji lagi. Demi ngomong sama sang CS, gue harus nunggu kurang lebih 6 menit, sambil ditemenin iklan RBT yang diputer terus menerus. Alasannya, apalagi kalo bukan: seluruh CS-nya saat ini sedang sibuk on line. Wah, berarti either CS-nya kedikitan, atau yang komplen kelewat banyak ya? :)

Setelah berjuang menekan keinginan untuk mutusin sambungan kemudian banting telfon, akhirnya suara seorang CS laki-laki menyapa gue. Setelah mengucapkan selamat malam lalu memperkenalkan diri, dese langsung nanyain keluhan gue.

Gue ceritakan kronologisnya, masih dengan nada yang disabar-sabarin supaya nggak makin tinggi seiring dengan berjalannya waktu.

Sang CS menyimak, kemudian, pamit untuk melakukan pengecekan data. Iklan RBT kembali mengalun di telinga. Satu menit... dua menit... lima menit.... HORE! Akhirnya si masnya kembali!

"Maaf bu, saya butuh waktu lagi untuk melakukan pengecekan data, apakah ibu bersedia menunggu?"

...

Dammit, balik cuma buat ngomong waktunya kurang, ternyata. *nangis*

Pasrah, gue cuma berbisik, "Oke."

Iklan RBT terdengar, dan kali ini, gue udah bisa ikutan nyanyi. APAL, MAK. Zzzz.

Sekitar empat menit kemudian, sang CS kembali, kemudian memaparkan fakta-fakta yang udah jelas gue ketahui, seperti, kapan gue isi pulsa, total pulsa saat ini, paket extra yang mau gue beli, kemudian mengulangi keluhan gue.

Abis itu, dese bilang dia akan membuatkan gue laporan yang nanti diteruskan dan diproses, dan intinya, baru akan selesai sekitar 3x24 jam. What? Jadi gue musti nunggu lagi? Are you fucking kidding me?

No, they are fucking not.

Mereka beneran nggak punya solusi apapun untuk masalah gue, bahkan setelah gue nunggu selama kurang lebih dua puluh menit.

Gemesnya lagi, waktu gue tanya, apakah mereka akan menghubungi gue setelah masalahnya selesai atau setelah lewat 3x24 jam, mas CS tercinta dengan santai meminta gue yang proaktif untuk menghubungi hotline CS LAGI.

Ngana gila, ya? Macem gue nggak kapok aja nelpon trus disuruh nunggu lama banget begini.

Jadilah dua puluh satu menit gue terbuang untuk momen paling sia-sia selama dua puluh satu tahun gue hidup: menghubungi CS Indos*t.

Malemnya, gue mention akun CS-nya di twitter. Jawabannya setali tiga uang dengan CS hotline. Intinya harus nunggu, karena masalah gue butuh waktu untuk diselesaikan. Dijanjiin secepetnya, tapi kayaknya definisi 'cepat' gue dan sang CS bener-bener langit dan bumi.

Dua hari setelah kejadian itu, gue dapet SMS, yang isinya mengabarkan bahwa keluhan gue udah selesai ditindaklanjuti. Mendadak, my faith in this provider was restored. Segera gue menuju ke *123# untuk beli paket extra. Akhirnya masalah kuota ini berakhir juga. Happy ending!

NOT.

Tenyata belom bisa dong. Dan tetep nggak bisa setelah gue coba sampe kelima kali.

Kalo Pandji ada di samping gue, doi pasti bilang, "Kenaaa deh!"

source

Gue udah bitter banget pokoknya. Dari situ, gue memutuskan untuk bomat. Besok-besok, kalo kuota abis, mari kembali ke provider lama ajun. Dari pada makan ati?

Besokannya, karena tau masalah kuota gue yang beloman beres, Roy ngajakin ke galeri Indos*t yang di Sarinah. Gue males, sebenernya. Simply karena gue YAKIN mereka juga nggak punya solusi.

Tapi berhubung Roy insist, yastra. Berangkatlah kami berdua ke sana.

Sampe di sana, ketika giliran gue untuk dilayani tiba, tanpa basa-basi, gue duduk, dan langsung nyerocos sebelum ditanya. Tentu saja tak lupa juga nunjukin SMS trolling yang bilang masalah gue kelar. Kelar dari Hongkong!

CS di depan gue mencoba berargumen bahwa seharusnya, paket yang gue pake nggak bisa dikombinasikan dengan paket extra.

"Lha mas, adek saya udah pake. Dua kali. Bisa, nggak ada masalah."

Doi minjem hp gue, ngutak-ngatik, kemudian pamit ke dalem untuk nanya sama entah siapa. Satu menit... dua menit... empat menit... OH! Here we go again, disuruh nunggu lagi. 

Setelah sang CS kembali pun, dugaan gue terbukti. Yang bersangkutan nggak punya solusi. Bahkan, sama seperti CS hotline dan twitter, mereka sama sekali nggak tau penyebab masalah ini. KEREEEN! *tepok tangan*

CS yang terakhir ini bahkan dengan enteng menyarankan gue untuk ganti paket. Setengah dongkol, gue tanya, "Mas, kalo ganti paket, bukannya paket saya yang sekarang ilang ya? Ini saya baru pake sebulan lho, masih sisa lima bulan."

Yang bersangkutan ngangguk membenarkan dengan wajah bingung, kemudian garuk-garuk kepala. Zzzz. Kalo situ gak yakin, mending diem aja deh. Kalo solusinya cuma ganti paket dan ikhlasin kuota 15 GB mah, ngapain amat gue sampe musti ke sini? Anak TK juga tau.

Seperti tebakan gue sebelumnya, gue pulang dengan tangan kosong. Murni hanya buang-buang waktu.

Di perjalanan pulang, gue jadi mikir. CS itu itungannya front liner nggak sih? Disebutnya aja CS representatif. Ya berarti, CS itu jadi cermin perusahaannya dong? Mbok ya kalo udah tau begitu, CS-nya di-brief yang bener, supaya pinter kalo ditanya sama customer. Karena, kembali ke rumus di atas, kalo CS-nya oon, ya berarti perusahaannya...?

2 comments:

  1. CS provider dimana-mana sama deh kayaknya Sar. Mereka taunya cuma ngusulin "ganti" tanpa pernah ngasih solusi. ihh ikut-ikutan emosi saya bacanya. hehehe. Judul tulisan kamu ga usah pake disensor gitu aja Sar, biar semua orang tau kalo provider Indosat itu selalu nyebelin. hahahhaa

    ReplyDelete
  2. Niken : Emberaaaan :( Kesel banget nggak sih, ngapain musti ada CS kalo nggak solutif? Customer kan nelpun maunya masalahnya selesai, bukan mau curhat doangan T___T

    Aku tadinya mau pake kata Indosh*t, tapi kok rasanya kasar banget :( Kalo nggak disensor aku takut dituntut T___T

    Soalnya tujuan aku nulis ini bukan buat jelekin nama Indosat sih. Murni cuma share pengalaman aja, supaya kalo mau pake provider ini, pembacaku jadi mikir ulang. Daripada emosi juga akhirnya :(

    ReplyDelete