Friday, 31 July 2015

4 Kuliner Warung Tenda Ter-endez

Hola!

Setelah sibuk me-lebar-kan badan selama Lebaran, senang akhirnya kembali pada rutinitas nulis di blog. Sebenernya lebih senang lagi kalo nulis itu membakar lemak sih. Tapi berhubung enggak, yaudah mari pasrah aja. *rapetin korset*

Oh ya, sebelumnya, Selamat Hari Raya Idul Fitri bagi teman-teman yang merayakan. Mohon maaf lahir dan batin ya. Mohon dimaafkan juga kalo sekiranya pernah ada salah atau kata-kata yang menyinggung di sini. *sungkem*

Anyway, siapa yang udah kangen sama si mbak? Sayaaa!

Tentunya, seperti kebanyakan orang, gue ditinggal pulang sama ART yang biasanya bantuin nyokap masak di rumah. Ditambah, menjelang hari raya, harga-harga barang di pasar semuanya naik tajam. Kedua faktor tersebut menyebabkan gue dan nyokap jadi males ngoprek dapur.

Jajanlah yang akhirnya jadi solusi. Selain delivery order ke restoran cepat saji, warung tenda di sekitar rumah gue juga banyak yang masih tetep buka lapak. Meskipun bukanya malem doang, sih. Hehe.

Setelah kurang lebih dua minggu bolak balik beli makanan di warung tenda biru, referensi gue jadi bertambah. So now, I would like to let you know my top 4 warung tenda yang sering gue kunjungi. (Fotonya menyusul yaa...)

Here it is:

Pak Joko Putra

Kalo tinggal di Jakarta Selatan, gue yakin pasti familiar atau pernah denger warung tenda yang satu ini. Secara udah berkali-kali masuk TV dan koran karena Bebek Gorengnya yang tersohor.

Lokasinya terletak di Petogokan. Meskipun dari luar keliatan cuma kaki lima, kalo diintip, ternyata di belakangnya ada ruko yang panjang ke belakang, lho.

Selain Bebek Goreng dan temen-temennya seperti sayur asem, tempe tahu, dan pete goreng, Pecel Lele dan Pecel Ayam-nya juga enak lho. Ayam yang dipake Ayam kampung, lagi. Ditambah lagi, sambel mentah dan sambel gorengnya sama-sama endes. Curiga dibikin pake ganja deh.

Harganya pun bersahabat sama kantong. Rangenya berkisar Rp 20.000,- – Rp 35.000,- per orang dengan porsi makan normal. Meskipun ada juga sih yang makan sendiri aja bill-nya tembus Rp 75.000,-. *ngaca*

Sopo Ngiro

Don’t judge a resto by its name.

Meskipun judulnya Sopo Ngiro, jenis makanan yang dijual di sini justru Japanese Food. Menu andalannya adalah Nasi Goreng Jepang dan Tempura, meskipun menurut gue, menu lain seperti Beef Yakiniku dan Chicken Teriyaki pun sama lejatnya. Harga makanannya di banrol sekitar Rp 17.000,-  – Rp 25.000,-, belum termasuk nasi.


Lokasinya di daerah Panglima Polim, tepatnya di seberang ACE Hardware cabang PangPol.

Biasanya, kalo udah jam delapan ke atas, Tempura Sopo Ngiro yang konon enaknya nggak kalah sama Tempura hotel-hotel bintang lima itu pasti udah sold out. Jadi kalo mau makan di sini, dateng pagian ya! Kalo perlu stenbay dari siang! *berlebihan*

Soto Ceker Tanpa Nama

Iyah sodara-sodara, beneran tak bernama. Tapi seperti kata pepatah kan ya, apalah arti sebuah nama?

Apalagi kalo warung tenda indang punya deretan koleksi Nasi Goreng, yang langsung jadi menu andalan gue di sini sejak sendokan pertama. Yep, meskipun judulnya Soto Ceker, justru gue paling doyan sama Nasi Goreng Kambing dan Nasi Goreng Ayam-nya. Soto Cekernya sendiri malah belom pernah dicoba :)))

Nasi Gorengnya tipikal Nasi Goreng Indonesia yang kaya akan bumbu dan rempah-rempah. Udah gitu, daging ayam / kambing di dalemnya termasuk generous, alias nggak cuma basa basi. Pokoknya endes. *ngepel iler*

Range harganya pun cukup murah, berkisar antara Rp 13.000,- - Rp 20.000,-, dan sudah termasuk first drink, a.k.a teh anget.

Lokasinya selemparan kolor sama rumah gue, yaitu di Jalan Fatmawati, tepatnya di depan Bank Bukopin. Literally tinggal ngesot pun sampe. Alhasil, kalo laper jam dua belas malem, instead of masak Indomie, gue lebih milih beli Nasi Goreng. Dapet salam yaa sis, dari kolestrol…

Sop Kambing Bu Asih

Gue adalah pecinta Kambing. Dagingnya lho ya, bukan hewannya.

Namun, untuk yang pernah ngolah, pasti tau bahwa menghilangkan bau badan Kambing itu sangat tricky. Sedangkan gue, sangat sensitif dengan bau. Kedua kondisi berlawanan ini memaksa gue untuk jadi selektif banget urusan milih-milih panganan kambing.

Syarat utamanya : nggak boleh masih berbau.

Nah, Sop Kambing dan Sate Kambing Bu Asih inilah yang pertama kali berhasil menjerat lidah gue. Bau Kambingnya hilang sama sekali, dan rasa sop maupun satenya enak dan kaya banget. Nggak cuma pedes lada doang. *lirik nasi goreng kambing Kebon Sirih*


Menu andalannya, obviously Sop Kambing Bening (tanpa santan), dan Sate Kambing. Harganya dibanrol sekitar Rp 20.000,- - Rp 40.000,-, lagi-lagi sudah termasuk first drink.

Sop Kambing Bu Asih berlokasi di Jakarta Barat, tepatnya di depan Pasar Petojo. Tinggal nyebrang dari rumah oma gue. Sayangnya, doi tutup kalo hari Minggu :(

Bu Asih nggak mau buka delivery order 24/7, nih? *sakau sop kambing*

***

Itulah top four warung tenda versi gue. How about you guys? Ada yang punya warung tenda andalan? Share di kolom komen, dong!

6 comments:

  1. Duh Sarah enak-enak semua itu keknya, gak ada gambarnya ngebayangin aja udah bikin ngiler. Jadi pengen coba semuanya apalagi yang bebek goreng.

    ReplyDelete
  2. Icha : Emaaang, semuanya endeus endeuuuus. Hihi, sini main yuk ke daerah rumahku, nanti kuajak cobain satu-satu, deh :D

    ReplyDelete
  3. Warung tenda andalan gue sih di WGP, Sar. Bentar lagi jadi anak Gading kan? ;) Boleh dicobain Basillica Pasta (haram nih haram, hahaha) atau Lum Dee Thai BBQ :) #bukanpromosi

    ReplyDelete
  4. Aurelia : Wuaaah di mana tuh? Minta alamatnya dong :D Iya nih, bentar lagi jadi anak Gading, makanya sebelum pindah udah musti minta rekomendasi makanan makanan enak di sana :9

    ReplyDelete
  5. WGP tuh Wisma Gading Permai, nama apartemen di Gading. Hehe. Alamatnya sih gatau Sarrr hahaha kamu kalau ke mal kelapa gading dari arah mana nih? kalau dari jalan perintis kemerdekaan, nanti pas di boulevard kelapa gading, dia ada di seberang jalan (arah sebaliknya) *semoga ngerti ya hahaha* tapi pada buka malem tuh, mulai jam 6-7 an.. kalo siang kaga ada hehehe

    ReplyDelete
  6. Aurelia : IH ASIK. Cobain aaah :9 Aku juga nggak ngerti jalan sih, nanti kudu nanya mas pacar ahahahaha :))) Makasih ya!

    ReplyDelete