Monday, 22 June 2015

4DX - Blitzmegaplex

Minggu lalu, untuk pertama kalinya, gue nyicipin nonton di studio 4DX Blitz Megaplex Grand Indonesia. Filmnya, tentu saja Jurassic World. Karena belum pernah (atau plain kampungan aja sih, sis), gue cencu semangat banget. Sanking excited-nya, sampe lupa bahwa kami nonton hari biasa, udah gitu, after office hour. Artinya, untuk mencapai studio 4DX GI, terbentang kemacetan jahanam yang terlebih dahulu kudu gue lalui.

Gue dan Roy memutuskan untuk naik Transjakarta aja, dengan harapan bisa lebih cepet sampe di GI. Eh, entah kenapa, hari itu, busnya rame-rame ilang entah ke mana. Setengah jam ditungguin, nggak ada satupun bus yang lewat.

Akhirnya kami keluar halte, dan buru-buru nyetop ojek. Jackpot! Dapet abang ojek yang nggak takut mati. Doi nggak sedikitpun ragu untuk naik ke trotoar, nyalip kanan kiri, ngebut di antara dua badan bus, dan mengklakson makhluk apapun yang ada di depan idung motornya, seolah dengan begitu, mobil-mobil yang memenuhi jalan bisa isgon.

Gue hampir pingsan ketakutan di atas sadel. Kepingin rasanya minta setop di tengah jalan, tapi takut digiles sama abangnya. T__T

Jadi akhirnya pasrah, sambil berdoa semoga masih dikasih selamat. Dua puluh menit kemudian –Puji Tuhan– gue sampe di GI dengan kondisi masih utuh. Kalo udah berserakan, piye coba ngerakitnya? (Hiiiii)

Anyway, gue nggak akan bahas tentang film-nya ya, secara yang nge-review pasti udah segudang. Tapi mari ngomongin pengalaman gue pertama kali nonton di 4DX Blitz Megaplex.

Kesan pertama gue begitu masuk ke dalem studio adalah… hlooo, kok panas ya?

Padahal gue udah sampe bawa cardigan, buat jaga-jaga just in case kedinginan di dalem. Lhaaa, kok malah gerah? Tau gini bawa kipas angin… *berlebihan*

Setelah beradaptasi dengan suhu di dalam studio, gue mulai mengamati kondisi sekitar, mumpung filmnya belum mulai. Selain lebih tinggi, tempat duduknya juga terpisah setiap empat deret. Jadi kalo nonton berenam, duduknya harus empat, jeda, baru dua. Nggak bisa nempel semua.

Di sekitar tempat duduk, ada beberapa peralatan yang (kayaknya) diinstal untuk mendukung efek 4D, seperti dua lubang semprotan yang terletak di bagian belakang sandaran bangku depan. Udah gitu, di kanan kiri studio, terpasang dua buah lampu sorot yang berukuran cukup besar.

Waktu masih asik ngeliat-liat, lampu tiba-tiba meredup, tanda film akan segera dimulai. ASHEK!

I put my 3D glasses on, trus langsung manyun karena melorot. Blitz indang ya, nggak berpihak sama yang pesek deh :( Yaudin, terpaksa deh, dua menit sekali sepanjang film, gue musti betulin letak kacamata. Gengges abits ya…

Efek 3D-nya pun nggak semengagumkan yang gue kira.

Mungkin karena layarnya super duper cilik ya. Sebelum film mulai, gue pikir nanti layarnya akan melebar ke samping. Ternyata enggak. Manalah posisi duduk kami di A, which is paling atas. Slamet yaaa…

Udah gitu, kacamata 3D-nya nggak memberi perbedaan signifikan. Gue sempet buka di tengah film, dan efeknya hampir sama sama pas gue pake. Apa lagi-lagi karena posisi duduk gue jauh? Ndak paham juga.

Speaker-nya juga cuma ada di bagian depan, nggak tersebar di samping-samping. Alhasil suaranya cuma gede di sekitar layar. Yang duduk di A? Siap-siap alat bantu dengar, deh… *berlebihan*

Kalo efek 4D-nya gimana, sis?

4D-nya, puji Tuhan lumi kok, walopun gue suka berasa efeknya kadang telat. Dinosaurus mangapnya kapan, hembusan angin terasanya kapan. Trus, semprotan airnya kok nggak ada?! Padahal gue udah bawa payung (berlebihan) untuk mengantisipasi efek splash-nya lhoo. Eh yang keluar cuma angin thok dari awal sampe akhir film :(

Karena penasaran, sampe rumah gue browsing, dan ternyata bener lho, seharusnya ada efek scent, splash, back ticklers, vibration, dan leg ticklers. Tapi kok aku nggak ngerasain sama sekali ya kemaren.

source

Apa nggak sadar aja ya? :(

Anyway, selain efek-efek, kursinya juga goyang-goyang sepanjang film. Kalo pas adegan pemeran utamanya dikejar dinosaurus sih serundeng ya. Berasa naik kuda deh, gujrak gajruk gitu. Lima menit pertama gue masih bisa ketawa-ketawa. Menit selanjutnya... mual, cing. *balseman*

Trus, lampu besar di kanan kiri studio itu ternyata berfungsi untuk ngasih efek ‘buta sesaat’ waktu adegan tembak-tembakan peluru. Errr, agak nggak guna sih, tapi okelah.

Kesimpulannya, kalo dibandingin sama Shrek The Adventure-nya Universal Studio Singapore sih udah pasti jauh amit ya…

Tapi cukup seru kok untuk dicoba, apalagi kalo filmnya menegangkan macam Jurassic World. Efek 4D bikin filmnya semakin tense dan mendebarkan, meskipun harga tiketnya lumayan bikin kantong ledes.

Kapan lagi yakan, bisa gajluk-gajlukan tanpa seatbelt sambil (pura-pura) dikejar dinosaurus?


PS : But next time, probably I will choose IMAX over 4DX. Ciyeee, anak XXI sejati nihyeee…

2 comments:

  1. Baru mau bilang seruan Shrek 4Dnya USS eh ternyata disebut juga sama Sarah hahaha. Btw, perjalanan ke GInya penuh rintangan banget sih, Sar. Lebih seru dari efek 4DXnya Jurrasic World XD

    ReplyDelete
  2. Icha : Embeeer :))) Nggak lagi lagi deh aku naik ojek, ngeriii :)))

    ReplyDelete