Thursday, 26 February 2015

Hidup Sehat

Seperti umumnya pekerja kantoran yang nggak doyan ngikutin tren, gue bukanlah pecinta olahraga apapun, kecuali renang. I wholeheartedly love swimming, tapi sayangnya gue hampir nggak punya waktu buat menunaikan hobi yang satu itu.

Keapatisan akan pentingnya olahraga dan berkeringat tanpa sadar membuat badan gue jadi nggak sehat. Dikit-dikit sakit, dikit-dikit pusing, dikit-dikit ngambek sumeng, dan sebagainya. Tapi dasar anaknya emang bandel, biar udah begitu, bawaannya tetep aja males olahraga.

Gue baru sadar pentingnya punya badan yang sehat dan fit, saat merencanakan hanimun sama Roy beberapa waktu yang lalu. Ceritanya, kita lagi bikin itinerary untuk salah satu negara yang selalu gue idamkan untuk kunjungi sejak dulu. So it's supposed to be exciting, yes?

Tapi nyatanya, yang muter-muter di otak gue justru kejadian hampir pingsannya gue waktu di Singapore akhir tahun lalu. Seketika, ketakutan jatuh sakit saat jauh dari rumah menyergap sekaligus menyedot abis seluruh excitement gue.

I don't want to screw this honeymoon up. Therefore, I have to change my lifestyle. Karena itulah gue bertekad untuk kembali mulai berolahraga. Tujuannya simply untuk menyehatkan dan membiasakan badan gue untuk bergerak dan berkeringat, supaya nggak kaget trus langsung collapse pas kecapekan.

Jadilah gue mulai bergabung sama Roy untuk rutin lari di GBK. Berhubung ini adalah kali pertama gue berolahraga setelah sekian ratus tahun lamanya, tentu saja gue semangat banget. Datengnya juga kepagian lebih awal, sampe sempet nongkrong dulu di PS sambil nungguin Roy dan temen-temennya.

Beberapa saat kemudian, Roy turun dan ngabarin temen-temennya nggak jadi ikutan karena masih ada kerjaan. So it was just the two of us. Oke deeeh. Kami jalan kaki dari PS menuju ke GBK, kemudian menitipkan tas di loker.

Kelar urusan bebawaan, kami berdua langsung melakukan streching. Sambil meregangkan tangan dan kaki, Roy nanya sama gue, "Mau berapa puteran nih?"

Gue yang clueless (namun congkak) bertanya balik, "kamu biasanya berapa?"

"Aku sama temen-temen sih biasanya 3 puteran."

"Oooh." Duile, tiga puteran doang?

Untuk kalimat di atas hanya gue ucapkan dalem hati. Niat dan keyakinan sih sepuluh puteran, apa daya, satu puteran lari campur jalan aja rasanya udah mau ngegelesor di aspal. Duh gusti, nafaskuuu. Oksigen mana oksigen?

Sampe di puteran kedua, bendera putih tanda menyerah gue kibarkan. Nafas udah mau putus maak. Udahan deh, kagak sanggup.

Roy langsung mengiyakan, mengingat dia yang repot kalo sampe gue beneran pingsan. Mending diudahin daripada resiko kudu nyeret gendong karung beras dari Senayan sampe Pangpol.

Sementara Roy ngambil tas di loker, gue duduk di aspal sambil ngelurusin kaki. Begitu Roy balik, gue langsung ribut minta air putih, dan ngekokop kayak udah nggak minum dua hari. Yaulih, segernyaaa...

Setelah itu, kami mempir ke tukang bubur favorit Roy dan makan di sana. Sampe rumah, gue masih pesen nasi goreng dengan pembelaan, "bubur kan banyakan aernya! Jadi ya bikin kembung doang, tapi kagak kenyang."

Tamat deh, larinya dua puteran doang, makannya malah jadi dua kali lipet lebih banyak. Gimana kagak makin maju itu perut?

Tapi Puji Tuhan, nggak kapok lho. Malah sekarang jadi nanyain melulu kapan lari lagi di GBK. Soalnya beberapa minggu ini ujan melulu. Mau nggak mau dipostpone. Duh, aku kangen buburnyaaa. *diselepet anduk buat lap keringet*

Begitulah pemirsa, ikrar saya untuk kembali hidup sehat dengan berolahraga. Doakan sakses ya!

7 comments:

  1. kalau ada motivasi sih olahraga cepet sar, sama nih udah jarang (malah ga pernah) olahraga lagi. member setahun di fitness center kayaknya berakhir yaudah gitu aja.
    semoga larinya ga berenti sebelum hari h ya, kan biar wedding dress nya keliatan lebih oke kalau dipake

    ReplyDelete
  2. Kak Presy : Yep, kadang susah ngalahin malesnyaaa :((( Tapi doakan aku ya! *ala ala peserta Takeshi Castle*

    ReplyDelete
  3. Semoga sukses juga tuh ikrar janjinya hehe
    Baru mampir sini lagi nih~

    ReplyDelete
  4. Hahaha postingan lo menyadarkan gue sar. *lalu berkaca dan menangis seketika*

    ReplyDelete
  5. Hanna : Terima kasih doanya, Hanna! Diaminkan sepenuh hati :)

    Dwi : Huahahahaha! AYO OLAHRAGA! :))))

    ReplyDelete
  6. Akikpun suka renang ( '-')9 tapi karena weekend kuliah, jadi gak renang-renang mulu. Hhahaha.
    Tapi sekarang jadwal kuliah udah longgar, semoga bisa renang..
    Mari hidup sehat.. Demi hari pernikahan dan hanimun yang fantastis.. :))

    ReplyDelete
  7. Cupah : BETOOOL! Olahraga tuh beneran penting lho, ternyata. Huahahaha. Mari mulai hidup sehaaat! *gandengan*

    ReplyDelete