Saturday, 24 January 2015

Suwe Ora Jamu

Belakangan ini, gue suka banget nongkrong di salah satu cafe yang jaraknya nggak terlalu jauh dari rumah. Sebenernya dari dulu, gue udah sering banget ngelewatin cafe ini. Cuma nggak pernah mampir, karena gue takut bingung mau pesen apa. Abis namanya:

Suwe Ora Jamu

Ya berarti jualannya jamu dong ya, nggak mungkin cappucino cincau... *disambit bakul jamu*

Suatu hari, nggak sengaja, temen gue ngajakin meeting di sini. Karena bukan gue yang in charge milih tempat, mau nggak mau manut. Lagi pula lokasinya deket sama rumah gue, dan puji Tuhan bukan daerah macet. Yaudahlah cus!

Sampe di sana, kesan pertama yang gue tangkep adalah ambiance resto-nya yang sangat homey dan vintage.


Setelah duduk, pelayan menghampiri kami dan menyodorkan dua lembar menu. Yang satu isinya jamu-jamuan, yang satu lagi main course, camilan, dan minuman selain jamu.

Tadinya gue mau mesen es teh aja, ceritanya main aman. I mean, how bad es teh can be? Seindie-indie-nya es teh, rasanya pasti begitu-begitu aja kan?

Tapi temen gue langsung nyela sambil nunjukin menu rekomendasi di sini. Dan yang dese tunjuk itu... jamu. Modern jamu sih. Namanya Green Tamarin. Tepatnya perpaduan antara Sawi dan Asem Jawa. Gue kontan bengong. Masih mencerna pelan-pelan, maksudnya tuh Sawi yang ijo itu kan? Yang biasanya ditumis dan disajikan di piring?

"Mbak, ini Sawi yang sayur?" tanya gue bego.

Mbaknya nyengir. Abis itu ngangguk. Ya emang ada buah yang namanya Sawi?

"Sayur Sawi?"

Mbaknya ngangguk sekali lagi, mungkin sambil mikir enaknya mau jedotin kepala gue di mana.

"Enak Sar, bener deh. Cobain dulu." kata temen gue, mencoba meyakinkan.

Didorong rasa penasaran, akhirnya gue pesenlah minuman itu. Beberapa menit kemudian gue lewati sambil nebak-nebak rasa Sawi dalam gelas. Setelah pesenan gue dateng, nggak pake lama langsung gue cicipin.


Surprisingly, rasanya ENAK lho. Seger, asem, manis... enyak. Sawinya nggak sepet atau pait, malah sebaliknya, melengkapi rasa asam dari tamarin. Sukaaa bangeeet! Harus cobain!

Setelah gue teliti menunya, mereka nggak cuma menjual jamu moderen, tapi ada juga yang tradisional. Tapi tentu saja, disajikan dengan bersih, dan nyuci gelasnya nggak cuma diobok-obok macem oknum mbok jamu yang jorok ya...

Semenjak tau jamu ternyata bisa enak, gue jadi sering main-main ke Sue Ora Jamu. Miting sama klien selalu diset di sini.

Beberapa kali gue juga sempet nyobain main course-nya, antara lain:

Nasi Goreng Jepun

Mie Krunyus - ENAK BANGET! HARUS COBA!

dan camilan jadulnya,

Ketan Item - ENAK!

Kesimpulannya, untuk para hipster yang doyan nyicipin tempat-tempat nongkrong baru, I wholeheartedly recommend you this place. Sekali-sekali ngegaul ditemenin secangkir jamu laaah, bosen kan bir mulu?

Selamat mencoba!

Suwe Ora Jamu
Jl. Petogokan No. 28
Kramat Pela, Gandaria Utama
Jakarta Selatan

Suwe Ora Dolan
Pasar Santa Lt. Basement
Kav 156 - 157

Food Panda
for order

5 comments:

  1. Gue... gak kebayang sawi disedot masuk ke mulut gue. :o
    Oh itu mie krunyus keliatannya nikmaat.

    ReplyDelete
  2. Pernah nyoba jus sawi-nanas juga enak Sar gak ada rasa sawi sama sekali. Kalo gini sih Suwe Ora Jamu harus dicoba juga nih

    ReplyDelete
  3. Dwi: Enak banget lho tapi :D Iyaaah! harus banget cobain kalo main ke SoJ :D

    Icha: Wuaaah, mau coba bikin deh di rumah. Pake jeruk nipis juga ya? Hihi iyaa ayuk main ke sini nanti aku temenin :D

    ReplyDelete
  4. tempatnya rumah banget ya, magnet buat leyeh-leyeh makin kuat.
    btw itu mie kryunyusnya menggoda sekali >.< tp jauh ya tempatnya (yg jauh rumah aku sih), haha

    ReplyDelete
  5. Kak Presy: Betuuul >.< Hihihi. Nanti kalo pas main-main ke daerah Gandaria, mampir ke sini kak :D

    ReplyDelete