Thursday, 29 January 2015

Imlek

Imlek (Chinese New Year) adalah salah satu hari raya yang paling gue tunggu setiap tahunnya. Sama seperti Natal dan Paskah, buat gue, Imlek tuh 'sakral' dan nggak mungkin dilewatkan dengan biasa-biasa aja. Harus heboh! Hihi.

Tahun ini, Imlek jatuh di tanggal 19 Februari 2015. Biar belum masuk Februari, semangat gue udah menggebu-gebu. Bisa nggak sih minggu pertama dan kedua di-skip aja? Bawaannya mau langsung fast forward ke tanggal 19. Aku udah bokek gak sabar niiih.

Ah ya, untuk yang penasaran (yang enggak, oke fain.), berikut beberapa hal yang bikin Imlek adalah hari yang menyenangkan versi gue:

1. Libur

Dulu, sebelum reformasi, pas Imlek, gue harus tetep bangun pagi dan masuk sekolah dulu. Baru kemudian, siangnya gue dijemput sama bokap nyokap, trus langsung cus ke rumah oma buat panen angpao.

Tapi sekarang, thanks to Gus Dur, Imlek masuk ke dalam kategori hari besar nasional. Jadi libur deh, horeee!

2. Makan enak (dan banyak)

Saat Imlek, oma gue sendiri yang turun ke dapur untuk masak. Mengingat harinya spesial, tentu masakannya pun spesial. Salah satu lauk yang khusus dibuat sama oma gue pas Imlek adalah Timun Laut (Haisom). Sebenernya gue nggak suka Haisom sih. Secara gue udah pernah liat bentuk aslinya di SEA, trus langsung pusing ngebayangin hewan ini dimasak.

Tapi biasanya, selain Haisom, ada Bakso Goreng dan Ayam Goreng buatan oma gue juga. Naaah, kalo yang itu gue doyan banget! Diet? Apaan tuh diet?

3. Baju baru

Actually what I really love about Chinese New Year adalah 'legalisasi' untuk belanja. Hehe. Gue yang biasanya diomelin soal lemari pakaian yang udah penuh sesak, deket-deket Imlek justru didorong-dorong buat beli-beli baju baru.

Makanya aku hepi :)

Imlek tahun ini, gue jadi berencana pake dress, gara-gara ngeliat koleksi dress pinknya Zalora. Awalnya cuma iseng-iseng browsing, eh malah beneran jatuh hati. *penuhin wish list*


Favoritku (so far) adalah River Island Pleated Maxi Dress (Kiri), Chic Simple Velvet Bow Detail Flare Dress (tengah), dan Zalora Panelled Sheath Dress (Kanan). Sampe sekarang masih galau mau beli yang mana. Kepinginnya sih tiga-tiganya, tapi dompetku sepertinya nggak mengijinkan...

Tapi kan masih ada dompet mas Roy yaaa... *dikemplang*

4. Angpao

Nggak usah dijelasin lah ya, emang ada yang kagak suka dikasih duit?

Sayangnya, mulai taun depan, karena gue udah merit, angpao kudu dicoret dari daftar hal menyenangkan dalam Imlek. Malah sebaliknya, jadi hal menyeramkan! Secara gue udah gak boleh dapet PLES kudu ngasih. Mana keluarga super besar, mana keponakan super banyak. ISDET.

5. Kumpul Keluarga

Seperti Idul Fitri bagi umat Muslim, Imlek pun umumnya dirayakan dengan bersilaturahmi dengan keluarga. Biasanya, keluarga besar gue ngumpul di rumah kakak sulung bokap. Setelah itu, seharian makan masakan lezat oma gue, ngobrol-ngobrol sama sodara jauh yang mampir bertamu, dan main-main sama sepupu-sepupu dan keponakan-keponakan.

This is what I love the most about Chinese New Year. Kehangatan menikmati hari raya bersama keluarga adalah momen yang membuat gue nggak sabar menunggu Imlek datang setiap tahunnya. Berkumpul dengan keluarga besar selalu menjadi pengingat bahwa gue beruntung, dilahirkan dan tumbuh dalam sebuah keluarga yang suportif dan kompak.

Keluarga besar yang gue sayangi dan menyayangi gue.


Ah, I can't hardly wait :)

February 19th, come faster, please?

3 comments:

  1. Yess me too can't wait to celebrate wohoo! Angpao semakin nipis tiap tahunnya hiks karena faktor umur :(

    ReplyDelete
  2. Cihuy... Bentar lagi imlek :)) untung gue masih muda, masih dapet angpao :p

    ReplyDelete
  3. Mudita : Hihihi, yang penting masih dapet laaah :D Aku taun depan udah nggak dapet nih, malah musti ngasih X(

    Ericoeg : IRIIII! Aku taun ini terakhir >.<

    ReplyDelete