Monday, 15 December 2014

Singapore Day 2 (Part 2) - Double Helix & GbtB

Kelar makan es krim, kami segera melanjutkan perjalanan. Next stop was... Double Helix. Kami segera turun ke stasiun bawah tanah Orchard untuk naik MRT. Eh, namanya rejeki anak soleh, di perjalanan malah ketemu Rubi. Ahak. Tentu saja akhirnya mampir.

Gue semangat banget, karena dari awal sebenernya kepingin beli Jelly Shoes-nya Rubi. Apa daya, sampe di sana, ukuran gue masih nggak ada. Nangis jejeritan, yuk. Malah maminya Roy yang dapet thong murah meriah. Setelah selesai urusan bayar, kami langsung cabut.

To Double Helix we went!

Sekeluarnya dari stasiun MRT, kami jalan lumayan jauh untuk bisa mencapai Double Helix bridge. Untungnya, capeknya terbayar begitu sampe.



Jembatan ini emang antik dan nyeni banget. Udah gitu pemandangan yang disajikan adalah landmark dan bangunan-bangunan khas Singapore, kayak Marina Bay Sands dan Esplenade. Makin eyegasm deh.

Sayangnya, gue nggak bisa terlalu menikmati karena udah mulai kecapekan. Kaki mulai berat, betis mulai kenceng, dan kepala mulai pusing. Berhubung nggak pernah olah raga dan jarang banget jalan sejauh ini, kayaknya fisik gue kaget tiba-tiba diforsir.

Tapi ya mau gimana? Masa mau balik ke hotel sendirian? Wong hotelnya juga jauh.

Jadi gue nggak bilang apa-apa dan pretend everything was fine. Cuma pake minyak kayu putih dan balseman (berasa mumi), abis itu jalan lagi.

Ujung jembatan Double Helix mengantarkan kami ke mall Marina Bay. Pokoknya hari ini judulnya beneran mall hopping. Hehehe. Kami langsung masuk dan menuju food court untuk beli minuman dingin. Panas euy, di luar.

Setelah selesai ngaso dan minum, kami jalan-jalan keliling mall. Baru ngeh Marina Bay indang mirip GI ya kalo di Jakarta? Kesamaannya, semua barang-barang yang dijual sama-sama tak terjangkau tangan. *dijedotin*

Ah ya, di sini, gue juga sampe nengok Sephora. Dan ternyata sama aja mihilnya. Yastra, yuk mari minggat sebelum kalap. Setelah makan ati karena nggak bisa beli bosen jalan-jalan di Marina Bay, kami melanjutkan perjalanan ke ahenda utama hari ini, Gardens By The Bay!

Ini adalah kali kedua gue main ke GbtB. Di bulan Januari kemaren kami sempet mampir ke sini, tapi siang bolong. Berhubung harus ngejar pesawat, terpaksa kami melewatkan The Sky Show of Dazzling Lights and Sound dan pemandangan lampu cantik GbtB di malam hari. Karena itu, pada kunjungan kali ini, sengaja GbtB dijadwalkan beberapa jam sebelum matahari terbenam, supaya kami bisa nongkrong di sana sampe malem.

Sesampainya di GbtB, kami langsung menuju loker untuk naro barang-barang bawaan. Lokernya relatif murah, kalo nggak salah cuma $2. Dibanding loker di RWS sih segini affordable banget. Kelar membebaskan diri dari tas-tas, kami masuk ke Cloud Forest.

Eh, ketemu capeng yang lagi prewedd :))

Yang ini kapan dong prewedd-nya? :p


Kelar liat-liat, kami naik ke The Lost World, yang terhubung dengan Sky BridgeSky Bridge adalah bagian favorit gue dari Cloud Forest. Seperti namanya, jembatan ini tergantung sangat tinggi, sehingga membuat pengunjung seolah-olah berjalan di langit.




Eh, ada yang ganteng!

Sampe di sini, ada dua kesalahan fatal yang gue lakukan. Yang pertama adalah, nggak sewa audio guide-nya. Jadinya ya ngulangin sight seeing tok. Walopun tetep hepi karena Cloud Forest jauuuh dari kata membosankan, tapi tetep nyesel. Apalagi pas baca beberapa review yang bilang audio guide-nya kaya akan informasi tentang bagaimana bumi kita dalam kondisi yang sangat gawat.

Tapi yasudahlah, maybe next time, ya :)

Kesalahan gue yang kedua adalah ninggalin jaket di loker. Seperti yang pernah gue bilang di sini, kubah Cloud Forest dibuat dengan menyesuaikan suhu asli dari Hutan Hujan. Alhasil, buat manusia rapuh dan kuker (kurus kerontang) kayak gue, suhu kayak gini udah bikin menggigil... literally.

Sekeluarnya dari Cloud Forest, actually gue udah berhenti menggigil. Dan berhubung seinget gue Flower Dome nggak sedinging Cloud Forest, maka gue nggak minta rombongan untuk mampir ke loker buat ambil jaket.

Langsunglah kami masuk ke kubah kedua, Flower Dome!

Dekorasi di Flower Dome ini ternyata selalu menyesuaikan dengan hari raya lho. Waktu gue ke sana bulan Januari, banyak patung Kuda Kayu di mana-mana, menyesuaikan tahun baru Cina yang waktu itu udah deket.

Kali ini, berhubung bulan Desember, Flower Dome diselimuti oleh suasana Natal. Cantik banget :)



Photobomb!

Setelah puas jalan-jalan di taman bunga, kami keluar dan menuju OCBC Garden Rhapsody. Tadinya mau naik OCBC Skyway, tapi ternyata ditutup karena maintenance. Yasudah, akhirnya duduk-duduk aja sambil nunggu gelap dan lampu-lampu GbtB dinyalakeun.


excuse my weird face

Menjelang malem, badan gue makin nggak enak. Mulai mual, pusing, dan lemes. Kaki gue udah nggak bisa dipaksa berdiri, dan akhirnya selama beberapa menit, gue cuma ditiduran dengan kepala di pangkuan Roy. 

Minyak kayu putih dan balsem yang gue bawa udah sama sekali nggak mempan. I need a proper rest, atau kemungkinan besar gue akan jatuh pingsan di sini.

Ngeliat kondisi gue, akhirnya semua sepakat, makan malem di Esplenade harus dibatalkan. Gue nggak akan kuat disuruh jalan sejauh itu lagi. Gantinya, kami akan makan di Vivo City aja, kemudian langsung balik ke hotel.

Gue dirangkul erat sepanjang perjalanan pulang. Bukan sok-sok romantis, tapi mencegah kepala gue terbentur trus hilang ingatan kalo sampe beneran pingsan.

Di Vivo City, gue cuma makan tiga suap bakmi. 50% karena faktor eneg, 50%-nya lagi karena rasanya sulit didefinisi. Ya Tuhan, kalopun sehat juga kayaknya makannya tetep tiga suap.

Anyway, Kelar makan, kami balik ke hotel dan gue langsung mandi dan bebersih. Abis itu sebadan-badan dibalurin minyak kayu putih sama tante, dan dibikinin teh anget.

How I spend my second night in Spore -.-

Kelar ngeteh sambil rendem-rendem kaki di bath tub pake air anget dan bath salt, gue langsung pamit tidur.

Dan tempat tidur nggak pernah terasa senyaman ini. Good night!

3 comments:

  1. secapek-capeknya jalan kaki di jepang, kayaknya kaki gue masih lebih capek jalan di SG sar *tos dulu
    ngambil rute yang mirip sama kamu, dan sumpah rasanya mau pingsan jalan kaki ga abis-abis, tp kalau kamu kan enak ya kalo jatuh ada roy yang nadahin, klo gue yang pingsan kayaknya diseret sampe hotel sama temen2 :))

    ReplyDelete
  2. Gila ini gue ngebacanya aja pegel gimana gue yang ikut jalan ._.

    Wah itu yang ada foto sama Roy bagus tuh. Air terjunnya...

    ReplyDelete
  3. Kak Presy: Hoahahaha :))) Aduh kak itu sanking lemesnya last minute Roy sampe nawarin mau digendong apa enggak. Abis aku bertumpu sepenuhnya sama dia. Jadi sebenernya bukan digandeng, tapi diseret juga :)))

    Emang deh ya jalan di SG tuh, harus punya kaki cadangan! Mana panas banget udaranya. Biar ujan tetep panas (--,)

    Dwi: Hoahahaha embeeeer, kalo ikut jalan result-nya betis bengkak kayak gue :))

    Iyaah, itu yang di GbtB, emang Cloud Forest amit-amit deh kerennya :D

    ReplyDelete