Saturday, 20 December 2014

Cuti

Sebagai pekerja kantoran yang liburannya cuma akhir pekan dan tanggal merah, kebijakan pemerintah yang namanya cuti sebenernya sesuatu yang sangat perlu disyukuri. Undang-undang ketenagakerjaan mengatur cuti untuk pekerja sebanyak minimal 12 hari dalam setahun. Artinya, kalo mau nambahin sampe 20 hari ya boleh, tapi nggak boleh kurang dari 12 hari.

Gunanya dari cuti adalah supaya pekerja bisa istirahat dan menghindarkan mereka dari stress akibat bekerja. Disuruh refreshing lah, istilahnya. Dan masalah cuti ini bukanlah kebaikan hati dari bos-bos atau perusahaan, melainkan emang ada dasar dan aturan resminya.

To be honest, latar belakang gue mau ngangkat topik ini adalah karena gemes. Sama beberapa temen, gue suka dicurhatin tentang betapa susahnya ngambil cuti di kantor mereka. Seolah cuti adalah belas kasihan dari bos-bos, dan bukannya hak yang emang boleh diambil.

Gue juga pernah ngalamin. Nggak dibolehin ngambil cuti. Bukan karena ada deadline atau meeting mendesak, tapi emang nggak boleh aja. Karena menurut bos gue, urusan gue nggak penting-penting amat. Lah? Untungnya, gue bukan tipe yang bisa iya iya aja trus pasrah kalo gue yakin bener. I would fight my right until I get it.

Permasalahannya, nggak semua orang kayak gue. Banyak yang akhirnya cuma diem begitu bosnya ngasih ultimatum nggak boleh cuti. Mau ngelawan, nggak berani. Akhirnya terpaksa pasrah waktu dipaksa mengutamakan perusahaan di atas segala-galanya.

Hlaaa, padahal cuti itu hak lho. Hak artinya sesuatu yang emang berhak diambil, karena itu milik kita. Kalo bos-nya doyan nahan-nahan hak, ya itu artinya dia jahat.

Gue pernah diskusi tentang ini juga sama Roy. Malah menurut dia, cuti itu kewajiban. Wajib dipake dan diabisin, karena kayak badan kita, jiwa dan otak juga butuh istirahat. Kalo enggak ya jenuh. Capek. Stress.

Tapi di luar sana, banyak banget perusahaan yang nggak peduli dan menganggap remeh hal ini. Mau cuti dipersulit, ditanya-tanya, diinterogasi, dicurigain bohong, dan sebagainya. Urusan keluarga dianggep nggak penting, dan loyalitas karyawan sama perusahaan dipaksakan untuk jadi yang utama.

Hhhh. Capek deh.

Kebanyakan perusahaan sekarang malah mewajibkan karyawannya untuk ngejelasin mau ngapain kalo cuti. Ada urusan apa, mau ke mana, dan sebagainya. Gue dulu gerah banget, cuma terpaksa ngikut karena itu aturan main perusahaan.

Tapi coba pikir deh, seandainya cuti itu hak, berarti dia setara dengan gaji. Nah kalo bos sampe nanya-nanya gaji gue dipake buat apaan aja, siapa juga yang suka? Begitupun dengan cuti. Kalo emang ini hak gue, kenapa gue harus bilang mau dipake buat apa?

But then again, gue percaya, nggak semua perusahaan kayak begini. Kantor tempat Roy dan sepupu gue kerja, sangat amat menghargai hak-hak karyawannya. Dan sungguh gue angkat topi tinggi-tinggi untuk bos-bos yang masih ngeliat staff-nya sebagai manusia, bukan mesin.

Nah, untuk bos-bos yang masih suka mangkasin hak-hak karyawannya, semoga cepet pensiun dari kehidupan ya.

9 comments:

  1. Baca ini pas dalam kondisi nyari kerja. Jadi agak2 gimana gitu feelnya ._.

    ReplyDelete
  2. absen.. :) mampir ngopi ya sob..wkwkwkwk :D

    terima kasih infonya sob.. sangat bermanfaat sekali..

    kunjung balik ya sob >> tutorialblogwiky.blogspot.com

    HAPPY BLOGGING (^_^)

    ReplyDelete
  3. Dwi: Nggak semua perusahaan kayak gitu kok :D Hehehe. Good luck yaa cari kerjanya, semoga cepet dapet yang sesuai keinginan :D

    Wicky : Sama-sama :)

    ReplyDelete
  4. Untung gue belum kerja :))

    Kenapa nggk pindah aja ce? Atau ikut roy gitu?

    ReplyDelete
  5. fyi sar, kantor pemerintahan itu ga pernah ngasih cuti 12 hari.
    karena hitungan cutinya 12 hari (normal cuti di kantor2 lain) dikurangin cuti bersama.
    misal cuti bersama lebaran 2 hari, plus natal 1 hari, atau kalau ada cuti bersama lain di hari kejepit.
    rata-rata cuti cuma dikasih jatah 7 hari, dapet 8 hari aja udah girang banget.
    dan emang bener tuh, terkadang ada bos yg suka rese ngatur2 cuti pegawai, padahal itu hak, tp yaa gitu, balik lagi ke masing-masing bosnya sih, selama ini gue kalau cuti juga ga pernah dilarang, walaupun kadang suka dipersulit

    ReplyDelete
  6. Eric: Kan sekarang kerja di rumaaah :D Udah paling enak lah, nggak usah ngajuin cuti cuti segala kalo mau liburan :D

    Kak Presy: Iya ya kak, kebanyakan kantor ngasihnya 12 potong cutber. Jadi biasanya 7 atau 8 hari aja bersihnya. Tapi kantor Roy kayaknya 12 nggak potong cutber deh. Enak yaaa >.<

    Di kantorku yang lama, cuti nengok orang tua pulang di daerah aja kadang gak di acc kak >.< Jahaaat banget bosku. Sebel. :(

    ReplyDelete
  7. Enaknya kerja di rumah bebas ngatur waktu sesuka kita ya. Kantor Roy di mana, Sar? Apply ke sana deh hahaha :D

    ReplyDelete
  8. Icha: Betuuuul :D Di kantor pusatnya BII :D Iyah cobain aja kalo lagi buka MT :3

    ReplyDelete
  9. Duh, bisa dilaporin tuh sar.. asal ada bukti.. bisa banget..

    ReplyDelete