Thursday, 20 November 2014

Dentist - Trauma Masa Lalu

Dari kecil, gue takut setengah mati sama yang namanya dokter gigi. Dari segala dokter yang pernah gue kenal, jenis dokter inilah yang paling menakutkan. Alasannya karena seluruh treatment pemeriksaan yang mereka lakukan selalu berbuah penyiksaan di kursi eksekusi super mengerikan.

Makanya gue bersyukur, pertumbuhan gigi gue rata, hampir nggak pernah bolong, dan nggak pernah sakit. Berhubung nggak pernah ada keluhan, gue selalu ngeles tiap kali diajak sama nyokap meriksa ke dokter gigi. Abis toh nggak ada yang sakit kan? Ngapain ke dokter?

Sayangnya ketenangan hidup gue berakhir ketika minggu lalu, gue bangun dengan rasa nyut-nyutan di bagian gusi belakang sebelah kiri. Sebelumnya pernah sakit begini juga, tapi ternyata cuma peradangan gusi atau sariawan karena panas dalem. Jadilah gue melakukan tindakan penyembuhan mandiri, yaitu dengan minum infused water sebanyak-banyaknya, makan buah-buahan, dan rajin minum air putih.

Selang dua hari, bukannya sembuh, gusi gue malah makin sakit. Makan dan tidur otomatis jadi susah karena terganggu sama nyerinya. Nyokap gue inisiatif untuk ngeliat, dan dugaan beliau, penyebab sakitnya adalah gigi bungsu gue baru mau tumbuh.

Nyokap pun insist gue harus cek ke dokter gigi. Beliau takut gigi bungsu gue ini tumbuh ke arah yang salah dan nabrak gigi lain, makanya sakit. Pertama-tama, jelas gue kekeuh nolak. Tapi setelah selang beberapa hari dan sakitnya makin tak terperi, akhirnya gue nyerah.

That’s it. Mari ke dokter.

Janji dibuat, dan Selasa malem, gue udah duduk manis di ruang tunggu dokter gigi sambil merutuki diri dalem hati. Ya Tuhan, kemarenan itu ngapain sih bilang iya? Sekarang rasanya kayak lagi nunggu dieksekusi tembak. Huhuhu.

Berhubung nyokap bokap gue ada di sana, jelas gue nggak bisa kabur. Mau nangis ngerengek minta pulang, malu. Mau ngilang, gak bisa. Pilihan terakhirnya cuma pasrah. (Lemaaah!)

Waktu gue masih sibuk berkutat dengan perasaan takut, pintu ruang praktek terbuka, dan tiba-tiba aja, giliran gue tiba. Nyokap bokap jalan duluan, gue ngikutin dengan langkah gontai dan mulut manyun.

Sampe di dalem, gue dipaksa duduk di kursi eksekusi, sementara nyokap menjelaskan kondisi gigi gue. Kemudian dokternya, tanpa babibu langsung ngecek melalui cermin kecil bergagang yang dimasukin ke dalam mulut gue. Setelah itu dia bergumam, “MUR!”

Gue langsung beku di tempat. HAH? MUR? Gigi gue mau dimur?

Ngeliat gue bengong aja, dokternya ngebentak lagi, “kuMUR!”

OOOOH KUMUR!

Yailah dok, makanya ngomongnya yang jelas kek. Salah sendiri kencengnya cuma bagian 'mur'-nya doang.

Gue langsung duduk, kumur dengan air yang disediakan, lalu senderan lagi. Sekali lagi dokter ngeliat posisi gigi gue, kemudian dengan tegas berkata, “Ini harus dicabut.”

Ohh dicabu... Wait what? Dicabut?

Nyokap gue langsung nanya kenapa. Sang dokter menjelaskan, bahwa gusi bawah gue ketusuk sama gigi graham bagian atas. Kalo gigi grahamnya nggak dicabut, dia bakalan ngelukain gusi bawah gue, kecuali gue mau mangap. Selamanya.

Dokter galak itu menuliskan sesuatu yang gue duga resep, kemudian mengangsurkan kertas itu ke nyokap gue dan bilang, “Minum tiga kali sehari, nanti dua atau tiga hari balik lagi ke sini.”

Gue otomatis langsung bersorak dalem hati. YES! PULANG! Dan jangan harap gue mau balik lagi! KTHXBHAAAY!

“Dua hari dok? Waduh, rumah saya jauh lagi, nggak bisa sekarang aja?” di luar dugaan, beginilah respon nyokap gue. Gue kepingin ngebantah, tapi waktu itu terlalu syok, even untuk ngomong. Mah? Kok mamah hianatin aku sih maaah? T__T

“Mau sekarang aja?” dokternya nanya, tapi ke nyokap gue.

“Iya deh, sekarang aja.”

Lah tunggu tunggu. Ini piye toh? Pan gigi gue? Kok mereka mutusin sendiri? *nangis tersedu-sedu di pojokan sambil nusuk-nusuk boneka voodoo si dokter*

Tanpa dikasih waktu untuk interupsi apalagi ngambil hak veto untuk membatalkan pencabutan, dokter udah mulai nyiapin suntikan. Gue langsung bergidik, tapi nggak bisa apa-apa selain pasrah. Abis mau gimana lagi, nggak mungkin kan gue kabur trus sembunyi di toilet?

Saat gue mencoba memikirkan hal yang positif macem, “Nggak sakit kok suntikannya, kan jarumnya kecil.” dan “Ah, pasti nggak berasa, lebih sakit juga cek darah.”, bokap gue nongol trus bilang, “Nanti jangan gerak-gerak ya pas di suntik. Kalo salah tusuk malah repot.”

Trims lho, dad. So helping. *jedotin kepala ke pegangan kursi*

Sang dokter kemudian maksa gue ngedongak, lalu dengan cepat nyuntik gusi gue. Dua kali. Rasanya ngilu minta ampun, tapi terpaksa gue tahan. Ajaibnya, begitu fase ini kelar, gue jadi lebih rilek. Abis gue pikir, yang paling buruk udah lewat kan? Sekarang gusi gue udah baal, dan pas dicabut pasti udah gak berasa apa-apa.

NOT.

Dua jari dokter beserta tang masuk ke mulut gue. Detik pertama, detik kedua, detik ketiga, detik kelima belas. Gusi mulai nyut-nyutan, dokternya mulai struggle, air mata gue mulai keluar. Ini kenapa giginya gak mau kecabut?

Panik, sang dokter mulai kehilangan kesabaran. Tang ditarik kenceng, dan akhirnya gigi gue lepas dari gusinya, sekaligus nyisain lautan darah di mulut gue, serta memar di pinggiran bibir.


Gentle? Yea rite. *lirik sinis*

Setelah diperhatiin, ternyata gigi gue yang dicabut itu akarnya agak anti mainstream. Biasanya kedua-duanya lurus, akar gigi gue yang satu ke depan, yang lain ke belakang. Pantesan pas ditarik, nyangkut lama banget di gusi.

Gue disuruh kumur dua kali (dan yang keluar dari mulut gue cuma darah), kemudian dikasih kapas yang harus gue tahan di dalem mulut selama dua jam. Masih dalam keadaan syok dan shaking, gue diusir dari kursi eksekusi karena giliran nyokap gue yang mau periksa. Pingin nangis juga nggak sempet, baru nunjukin wajah memelas, dokternya udah melotot nungguin gue minggat. Sial.

Pengalaman kemaren bener-bener ngingetin kenapa pas kecil, gue takut sama dokter gigi. They were scary, and still really are. Bedanya, sekarang gue nggak bisa jejeritan dan nangis kejer kayak dulu kalo lagi kesakitan. Bisa cuman nyengir kecut sambil nyumpah-nyumpah dalem hati... sambil berharap ada meteor yang jatoh tepat di kepala sang dokter.

But then again, I know nggak semua dokter gigi kasar dan galak kayak gitu. Cuma entah kenapa gue ketemunya sama yang model begitu melulu. Dari kecil. Yaulih, dosa apa sih gue?

Rekomen dokter gigi yang lembut dan ganteng dong! Anyone? *dislepet Roy*

6 comments:

  1. setau aku ya sar, gigi bungsu itu harus operasi deh (bukan cabut gigi biasa) sama dokter spesialis bedah mulut. soalnya aku juga disuruh gitu (ada 3 lagi! *pingsan*) tp berhubung sakitnya ngga separah kamu jadi ya masih ngeles kalau disuruh cabut. tp baca postingan orang yg sakit gini setelah pencabutan duh rasanya malah tambah males dan takut kalo kesana T_T

    ReplyDelete
  2. Kak Presy : Aku yang dicabut gigi Graham kak :( Gigi bungsunya emang lagi tumbuh, tapi kata dokternya sakitnya bukan dari sana... Duh, aku juga kalo nggak sakit dan nyut-nyutan banget mah maunya ditahan aja kak. Nggak mau ke dokter, takut T___T

    ReplyDelete
  3. Geraham bungsu memang suka bermasalah, Sar. Aku juga udah disuruh buat operasi geraham bungsu. Semoga cepet sembuh dan gak berurusan sama dokter gigi lagi, Sar :D

    ReplyDelete
  4. Wah wah dari dulu sampai sekarang, dokter gigi nggak berubah ya. *langsung ngaca ngecek gigi* *berantakan* *die*

    ReplyDelete
  5. Icha : Iyaaah, soalnya kebanyakan tumbuhnya itu ganggu gigi lain. Entah itu nabrak, nusuk, atau ngedorong :( Kamu berarti udah operasi?

    Amiiin, makasih ya sayang :*

    Dwi Kresnoadii : Hoahahaha :)) Asal nggak sakit mah nggak apa apa, kalo sakit baru panik deh :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya bener tumbuhnya gak sempurna jadi ganggu. Belum, Sar belum berani haha. Eh tapi kamu enak udah bebas dari siksaan geraham bungsu.

      Delete