Monday, 1 September 2014

The Door Prize Tragedy

Tau Brian yang suka dijadiin meme di 9GAG nggak sih? Yang lebih well known dengan sebutan Bad Luck Brian, dan seperti namanya, kerjaan dia tuh siaaal meluluk.

Nyang ini lhooo~

Brian ini salah satu meme favorit gue lho. You know, that kind of jokes yang bikin sadar, bahwa ternyata hidup gue kagak pait-pait amat ye. Sesial apapun elo, masih ada nih yang lebih tragis. *dadah-dadah sama Brian* *sok ikrib*

Niweeey, gegara suka ngetawain doski, kayaknya gue kualat. Let me tell you the story but promise not to laugh okay? *sodorin kelingking*

***

Gue dan Roy emang sepenuhnya sadar, kami tuh kagak ada hoki-hokinya. Entah fengsui-nya kurang oke pengaruh idung melesek ke dalem apa gimana, gue juga gak ngerti. Pokoknya judulnya kami berdua gak hoki.

Hal itu terbukti dengan berpuluh-puluh door prize yang pernah kami ikuti, tapi kagak ada satupun yang pernah kami menangkan. Pokoknya yang namanya undian, door prize, atau apapun yang ada tulisannya, "jika anda beruntung...", maka sedari ngisi biodata, biasanya kami udah pesimis duluan. Udah tau deh, kagak bakalan menang. Mending nggak usah ngarep sekalian daripada kuciwa, yekan?

Berhubung udah tau begitu, makanya gue hepi berat sama konsep door prize outing kantor kemaren ini. Karena jadi panitia (yang gak banyak kerjanya, cuma banyak hosip doang XD), gue jadi tau hadiah apa yang disediain, juga mekanismenya.

Diperkirakan, ada 56 peserta yang akan datang, dan panitia nyiapin 56 hadiah, yang mana artinya, sesial apapun gue, seenggaknya pulangnya gak tangan kosong lah ya. Dapet gelas juga telen aja deh, yang penting kan dapet. Sukur-sukur dapet HP atau grand prize-nya... LED TV 29". Walopun gue gak ngarep-ngarep amat sih.

Hadiah terbanyak yang disediakan oleh panitia adalah voucher carrefour. Dua ratus ribu per orang. Dapet itu juga boleh deh, Tuhan. Lumayan buat mama...

Tapi ternyata, nasib sungguh berkehendak lain.

Hari H tiba, gue dan Roy tiba di lokasi setelah muter-muter gegara nyasar. Setelah acara sambutan, lomba-lomba, dan makan siang, tibalah main ahenda yang ditunggu-tunggu oleh gue seluruh peserta, yaitu pembagian door prize. Kebetulan, gue bertugas sebagai pembagi hadiah. Jadi yang megangin kertas door prize gue adalah Roy.

Pengambilan 10 nomor pertama di mulai, dan nama gue nggak ada di sana. Gue seneng, Roy justru surprised. Kenapa? Karena dia pikir, paling gue bakalan pulang bawa drink set (hadiah termurah di door prize ini) atau voucher carrefour. Tapi ternyata, sejauh ini nomor gue belom muncul, yang mana artinya, gue makin deket sama hadiah yang gede-gede. ASHEK!

Harga hadiah udah mulai menanjak dan gue mulai seneng bin ngarep. Bok, ini kan sistemnya dapet semua. Jadi semakin akhir nomor gue dipanggil, semakin mihil hadiahnya. Semakin akhir nomor gue dipanggil, semakin besar kesempatan gue dapet hengpon atau TV. Mayan kan buat di apartemen.

25 nomor sudah terpanggil, maka rice cooker, kompor, voucher belanja, tas, drink set, kipas angin, semua udah raib. Yang tersisa tinggal speaker, DVD player, hengpon, tablet, panci presto, dan TV. Idung gue udah kembang kempis dong ya. Dapet yang mana aja boleh daaah kalo sisanya begini. Di belakang, Roy juga udah senyam-senyum. Mayan nih mayaaan! *gosokin tangan*

Setelah tiga puluh empat nomor terpanggil, gue dan seorang temen kantor yang juga bertugas membagikan hadiah, ngitung-ngitung sisa hadiah yang masih ada. 12 buah. Sedangkan di fish bowl, masih ada 19 gulungan kertas. Yang udah dapet, 34. Total peserta yang datang, 53. Tapi total hadiah, ternyata hanya 46.

APA?! *zoom in zoom out*

Gue, dan beberapa panitia lain, kontan langsung pucet di tempat. Masalahnya, panitia yang bertugas ngerasa udah bener ngitung jumlah hadiah. Harusnya pas, gak mungkin kurang. Malah lebih, karena ada 3 orang yang gak hadir. Trus, di awal pembukaan acara pembagian door prize, kami udah bilang bahwa peserta bakalan dapet semua. Biar kata cuma setrikaan atau power bank juga nggak apa-apa lah, tapi semua dapet bagian.

Sekarang ngitung, tetiba hadiah kurang 7. Itu artinya, akan ada 7 orang yang cuma dapet sori dan terima kasih. Bok, pait ye...

Tapi berhubung there was nothing we can do (yaiyalah, orang baru ngeh kurang di tengah acara), akhirnya cuma bisa pasrah. MC diminta meralat dengan bilang tetep ada 7 orang yang gak dapet door prize. Kekurangannya dianalisis nanti deh. Lagi di panggung begini, kan show must go on. *bedakan*

Dan pengocokan nomor pun dilanjutkan.

Lima nomor terpanggil, dan nomor gue tetep belum disebut. Speaker, panci presto, punch set, DVD, udah raib. Yang tersisa hanya hp, tablet, dan TV.

Ibarat pertandingan, babak ini adalah putaran semi final. Hadiahnya tinggal 7, tapi peserta yang belom dapet masih 14. MC mengambil lima nomor, dan nama gue masih belom ada. HP beberapa udah raib, tablet pun. Yang tersisa tinggal dua hadiah, HP Lenovo, dan TV LED. 2 Hadiah, dengan 9 gulungan nomor di dalam fish bowl.

Di depan, sambil bagiin hadiah, gue mulai senyum-senyum tolol. Bok, ini akik deket bener lho sama grand prize-nya! Aduh, nanti kalo dapet TV speech makasihnya gimana ya... Pose fotonya biar bagus tapi tetep anggun gimana ya... Nanti ditaro di ruang tamu apartemen apa di kamar ya...

"YAK! PEMENANG TV LED 29" ADALAH.... MR. XXXXX XXXXXXX!" 

PRAK! Did you hear that sound? Yes, that was my heart, breaking to the pieces.

Pernah denger ungkapan keep on dreaming nggak? Nah ungkapan itu berlaku buat gue, literally. Karena sampe pembagian door prize kelar, nomor gue kagak disebut. Sampe bubaran acara, tuh nomor masih di sono, betah bener ngendon di fish bowl. So yes, I was one of 7 people who went home, empty handed (serta bekas lelehan air mata dan ingus di pipi).

Yang lebih bikin hati ini pedih kayak disilet-silet adalah perbandingan jumlah hadiah dengan jumlah peserta. Ada 46 hadiah dan 53 peserta. Jadi, 46:53. Tau nggak artinya apa? Artinya, kemungkinan dapet hadiah (lepas dari apa hadiahnya) itu GEDE banget, sekitar 87%. Sebaliknya, kemungkinan nggak dapet apa-apa, justru KECIL sekali, hanya sekitar 13%. Dan tebak, gue masuk yang ke kelompok yang mana? *nangis tersedu-sedu* *mandi kembang tujuh rupa*

Seolah itu nggak cukup buruk, hari ini, di kantor, semua orang masih ngomongin masalah itu. Sambil ngeledek, to be specific. Persis lah rasanya kayak kena tebas samurai abis itu ngeliat mantan jalan sama pacarnya yang baru ditaburin garem. Perih, mak. Perih. Huhuhu. Abis emang hina-able banget sih, jadi 7 orang yang luar biasa 'beruntung' itu. *pasrah*

Cercaannya kekal ini kayaknya.

Bad luck Brian, I feel you. *bro hug*

NB: Ternyata ada miscount dari panitia. Voucher Carrefour-nya kan ada 20 biji @ 100.000. Tapi diinstruksinya, seorang dapet dua, alias 200.000. Aturan itu hadiah buat 20 orang, akhirnya jadi cuma buat 10 orang. 10 gak kebagian, tapi karena 3 gak dateng, akhirnya 7 yang meringis menahan tangis pas acara door prize kelar. Hiks.

2 comments:

  1. duh sori sar, tapi.. tapi.. aku ngga sanggup untuk nahan ketawa kali ini *ngakak kejengkang*

    gue pikir gue yang paling tragis klo pembagian doorprize dapet hadiahnya cuma sampai level acara senam kantor, ternyata ada yg paling parah lagi *lanjut ketawa*
    besok-besok, ngambil kuponnya jangan cuma 1 kalo jadi panitia, klo bisa kita pegang 3 nomor #eaaa

    btw dibalik orang yg ngga pernah beruntung dapet doorprize, temen gue klo dapet doorprize selalu hadiah utama, dari tv sampai kulkas, semuanya hasil doorprize :|

    ReplyDelete
    Replies
    1. *manyun*

      Sampe sekarang ini masih dibahas-bahas lho. Kepengen gali tanah trus ngumpet di sono sampe semua orang lupa deeeh rasanya >.<

      IYA IYAAAA! Ini juga yang menang hadiah utama tuh temen-temen gue yang emang hokinya auk deh kayak apa. Hadiah smua diborong doi :s

      Delete