Monday, 22 September 2014

Konser Musik /RIF & So7

Sebelum me-review konser musik yang gue tonton sabtu kemaren, first of all, some background.

Seumur hidup, gue belom pernah nonton konser musik. Actually pernah sih nonton One Republic di Guinness Arthur's Day, tapi itu kan faktor tiket gratis. Lah kalo gratis mah nonton sunatan masal juga aku hayok... (bener lhoo ya?)

Nggak pernah nonton konser musik ini bukan karena gue nggak pernah jadi huge fan musisi atau band tertentu ya. Tapi lebih ke arah males ngeluarin ratusan ribu atau bahkan jutaan cuma buat beberapa jam. Ditambah, gue kan anaknya renta dan ringkih. Disuruh berdiri kegencet-gencet gitu? Makasih, deh. Ketauan nonton sambil duduk manis di sofa rumah. Atau di youtube. Enak, nyaman, dan yang paling penting: murah.

Tapi apa daya, tak dinyana tak diduga, suatu hari, tiba-tiba Roy bilang dia kepingin nonton konser So7. Dia tau gue bukan penikmat konser, tapi berharap gue bikin pengecualian karena ini adalah konser band favoritnya. Di saat yang sama, waktu itu, gue lagi pusing tujuh keliling nyari kado ultah doi, karna katanya dia lagi kagak kepengen apapun. Berkat statement-nya, sebuah bola lampu menyala dalam kepala gue. AHA!

Untuk menghindari dobel beli tiket, gue bilang sama dia gue nggak mau nonton konser, soalnya mahal. Pas gue tawarin dia nonton sendiri, dese langsung geleng kepala tanpa ragu. Horeee, jebakan betmen berhasil! Roy gak bakalan mungkin beli kalo udah begini. YES!

Sementara Roy mikir kalo impiannya nonton konser So7 nggak bakalan kesampean, gue diem-diem beli 2 tiket via Ibu Dibjo, dan menjadikan email konfirmasi pembayaran sebagai hadiah kejutan di hari ulang tahunnya.

Sakses! Anaknya gembira bukan kepalang!

***

19 September 2014, Istora Senayan

Kami sampai kira-kira 45 menit sebelum acara mulai, dan langsung menuju entrance gate. Begitu masuk, bangku-bangku di dalam Istora Senayan udah banyak yang terisi. Tadinya gue sempet mikir bakalan sepi, eh ternyata lumayan rame lho. Sayang, menurut ukuran Roy, crowd konser yang cuma segini itu itungannya sepi. Lakiku itu sampe sedih, soalnya banyak kursi kosong di konser pujaan hatinya.

Gue mencoba menghibur dengan bilang, "mungkin karena bukan cuma So7 kali."

Yep, konser musik ini bukanlah konser tunggal Sheila on 7. Ada /RIF juga, sekalipun sungguh mati gue nggak tau /RIF itu makanan apa kalo nggak dijelasin sama Roy.

Dan ternyata hipotesa asal itu disetujui oleh Roy. Menurut doi, fans /RIF gak bakalan mau dateng ke konser gabungan macem ini. Sedangkan fans Sheila on 7 pun jadi ragu, karena kebanyakan dari mereka pengennya nonton So7 aja (for ex: GUE). Yatapi masa sepanjang /RIF manggung mau nutup mata? Kan gak mungkin.

Lagian ya, yang punya ide gabungin So7 sama /RIF pasti mikirnya out of the box (probably out of the planet). Wong kedua band ini nggak ada nyambung-nyambungnya. Sheila Gank bingung, fans /RIF pun. Intinya, konser gabungan ini tuh macem koalisi sama FPI. Bukan jadi banyak yang dukung, malah lebih banyak yang ngabur.

Tapi yaudahlah ya, tiket udah dibeli, kami udah di sini. Mari injoy!

Pukul 19.30 lebih sedikit, personil /RIF naik mengisi panggung, kemudian menyanyikan single pertama mereka. Jangan tanya apa judulnya ya. Sampe lagu terakhir mereka, nggak ada satupun yang familiar di telinga gue.

Manyuuun yuk, kakaaak.

Roy sampe berkali-kali nengok ke gue trus nanya, "masa kamu gak tau sih lagu ini?". Ergh, gak usah tanya-tanya deeeh! Nggak liat ini muka udah seasem ketek? *jambakin rambutnya*

Padahal katanya /RIF band taun 90-an juga lho. Tapi entahlah, mungkin 90-an-nya sebelum masehi kali ya? Abis masa gue gak tau samsek :( Apa gue yang kurang gaul? *hiks*

Eh tapi to be fair, /RIF keren kok. Terbukti dia bisa membakar crowd dengan sangat ciamik lewat single-single mereka. Cuma gue aja kayaknya yang tersetat di zaman yang salah. Jadi maklum kalo plonga-plongo-nguap kayak orang bego. Roy sampe kasian.

Untung Tuhan maha baik. Gitaris /RIF yang mantannya Titi DJ itu ganteng bener deh. Aku sukiii! Mata gue melotot maksimal pas muka doi muncul di screen. Wajahmu sungguh mengalihkan ngantukku, bang. *kecup jauh*

Setelah satu setengah jam lebih menggoyang Istora Senayan, /RIF akhirnya pamit undur diri. Gue langsung menegakkan sandaran kursi punggung. Brace yourself, people. Sheila on 7 is coming!

Bener aja. Beberapa menit kemudian mereka muncul di atas panggung, dan Pejantan Tangguh langsung berkumandang.

Lighting panggungnya keyen!

Kehadiran Duta, Eross, Adam, dan Brian, langsung membuat Istora Senayan bergoyang. Sebagian meneriakan nama personil favorit mereka, sebagian lagi ikut bernyanyi. Roy dan gue pun langsung ikutan menyuarakan lagu Pejantan Tangguh. Sampe urat leher nonjol kalo perlu! Ya Tuhan akhirnya bisa sing along! AKOH BAHAGYAAA!

Kelar menyanyikan tiga lagu pembuka, Duta mewakili So7 menyapa penggemarnya.

"Apa kabar semuanya?"

Well, sebenernya cuma pertanyaan basa-basi biasa, sih. Tapi berhubung rasanya kayak disapa sama cinta pertama waktu SMP, akibatnya, gue (dan mungkin ratusan cewek-cewek di sana) langsung cengar-cengir lebar.

Tentu saja pertanyaan itu langsung gue jawab dengan sok akrab, "Saya baik kok mas. Mas Duta gimana? Udah lama gak keliatan kok tambah ganteng aja sih?"

"Terima kasih buat semuanya yang sudah hadir di sini. 18 tahun Sheila ada di dunia musik, kalian membuat kami menjalaninya dengan ringan. Terima kasih kepada seluruh Sheila Gank yang hadir."

Gue jawab lagi, kali ini dengan mesra, "Sama-sama mas Duta. Seneng lhooo bisa bikin ringan." *toel dagu*

(Padahal mah beli CD kagak pernah, nonton konsernya ini pertama kali. MUAHAHAHAHA.)

PS: Just in case you wonder, conversation tadi hanya terjadi dalam khayalan gue yak. Benerannya mah, teriak sampe pita suara putus juga gak bakalan kedengeran! Wong Mas Dutanya jaoooh!

Selanjutnya, puluhan hits So7 yang sempet menemani masa-masa ABG gue berkumandang. Dari mulai Seberapa Pantas, Melompat Lebih Tinggi, Sephia, Jadikanlah Aku Pacarmu, dan masih banyak lagi. Dengan cerdas, mereka medley beberapa lagu sekaligus, supaya biarpun sepotong-sepotong, semua hits mereka sempet dibawain di atas panggung. Sambil ikutan nyanyi, gue dan Roy pun larut dalam keramaian nostalgia masal anak-anak tahun 90-an.

Di tengah konser, Duta juga sempet main piano sambil nyanyi lagu Anugrah Terindah yang Pernah Kumiliki. Kemudian gak lama, Sandhy Sandoro nongol di panggung, kemudian berduet Itu Aku bareng Duta.


Dinyanyiin lagu romantis sama dua pria ganteng, terang aja semua cewek di Istora langsung mengerang.

Maaas, kawinin dooong mas! Kawinin! *disepak sama Adelia Lontoh*

Teruuus, So7 juga sempet bawain lagu dari album ke delapannya yang bakalan rilis bentar lagi. Walopun nggak familiar (yaiyalah), gue dan Roy tetep tepuk tangan dengan hebohnya. Aheeey~

Sayangnya, setelah kurang lebih satu setengah jam menghibur di atas panggung, akhirnya lagu Kisah Klasik untuk Masa Depan menutup konser malam itu. Gue dan Roy sempet stay lebih lama, berharap ada encore. Nyatanya sampe Istora hampir kosong melompong, personil So7 kagak balik-balik lagi ke panggung. Lagian sih, kebiasaan nonton film Marvel dibawa ke mana-mana. Kesyaaan deeh!

Kami pun buru-buru keluar, karena jam sudah menunjukan pukul 23.20. Sambil berjalan di jembatan penyeberangan, gue mengulang kembali keriaan konser tadi dalam kepala.

To be honest, I'm not a big fan of So7. Tapi nggak bisa dipungkiri, lagu-lagu merekalah yang jadi OST kisah percintaan gue jaman ABG. Dari mulai masa-masa kasmaran, patah hati, nggak bisa move on, jadi selingkuhan (d'oh), semuanya lengkap. Tinggal pilih! Nggak heran, momen nostalgia sambil sing along tadi beneran membekas di hati. Rasanya kayak terbang sejenak ke masa lalu pake mesin waktu, and it felt sooo sooo great.

Yang lebih menyenangkan adalah ngeliat cowok ganteng di sebelah gue cengengesan sepanjang perjalanan pulang. Biasanya, jam sepuluh malem doi pasti udah teler gara-gara ngantuk. Usai konser kemaren, sepertinya jadi pengecualian. Bahkan hampir menjelang pergantian hari, dia masih semangat nyerocos tentang aksi idolanya di atas panggung, serta lagu-lagu yang mereka bawakan.

Hari itu kami tutup dengan senyum lebar di bibir masing-masing, sebuah pelukan erat, dan bisikan ucapan terima kasih mesra Roy di telinga gue.

***

Gue pikir, konser musik itu melulu mahal dan buang-buang uang. Tapi kalo ternyata bisa bikin si pacar segini senengnya sih... it was worth every single penny :)



PS: Baca review versi Roy di sini :)

12 comments:

  1. Wah itu baru tanggal 19 kemaren? kata temen gue so7 ada mainnya di Bekasi. Pengin nonton tapi jauhnya naudzubileh. Kagak jadi deh. Berapa sih harga tiketnya kemaren, Sar?

    ReplyDelete
  2. @ Dwi : Gue beli yang Silver A sih @ Rp 350.000,- :D

    Itu kan Jumat, Sabtu kayaknya So7 sempet perform juga deh di SMS :D Itu free, jadi gue liat fotonya rameeee minta ampun >.<

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aaaaaaaaaaaaaaaakk baru aja buka youtube dan nemu video mereka perform di istora sama yang di bekasi. Merasa keren umur gue segini bisa nostalgia tiap denger lagunya mereka. :")

      Delete
    2. Iyakaaaan! Lagu-lagu mereka yang nemenin masa ABG nan galau dulu, deh :D

      Delete
  3. sebenernya aku pengen nontooon, tp malah udah keduluan beli tiket liburan. haha. abis promosinya kurang rame sih *telat tau*
    semoga klo dia ngadain konser lagi bisa lebih heboh ya

    ReplyDelete
  4. Kak Presy: Emaaang, kayaknya itu juga deh yang bikin kurang penuh kemaren :( /RIF aja pas manggung sampe nanya, "ini segini aja nih yang dateng?" zzzz.

    Amiiin! Dan semoga kali ini So7 sendiri ajaaaa jangan digabung sama siapa-siapa :D

    ReplyDelete
  5. Sarah sweet sekali. Momennya pas banget lagi Sheila on 7 konser deketan sama ulangtahun Roy jadi bisa dijadiin surprise deh.

    ReplyDelete
  6. Khairunnisa: Iyaaah, untung nggak sebelum tapi sesudaaah :D Hihi, thank you, sayang! :D

    ReplyDelete
  7. wkwkwkkw planga plongo, masuk kuping kiri keluar dari kuping kanan dong

    ReplyDelete
  8. mantap ..
    kunjung balik ya ke ---> www.katamiqhnur.com

    ReplyDelete
  9. Yudy Ananda : Semacem itulah :)))

    Miqhnur : Trims! :D

    ReplyDelete