Monday, 4 August 2014

(My Kind of) Eid al-Fitr Holiday

"Lebaran ke mana, neng?" tanya salah seorang temen kantor sambil nyolek tangan gue.

Gue tersenyum sumaringah sambil menjawab, "Ke Safari dong!"

"He? Puncak lagi? Taun lalu bukannya elo ke sana ya? Yang ketemu ci Rosa itu kan?"

Gue ngangguk cepet. "Ho-oh, ritual kan emang."

Yap, keluarga besar gue dari pihak bokap emang nggak ngerayain hari raya Idul Fitri. Tapi kami punya satu agenda khusus setiap Lebaran tiba, seperti layaknya tradisi mudik bagi mereka yang merayakan. Agenda tersebut adalah liburan bareng keluarga besar. Asiknya, tak terkecuali, semua family member (dan soon to be, hihihi) ikutan, mulai dari oma, om-om dan tante-tante, serta seluruh sepupu-sepupu gue. Pokoknya liburan ini sakral dan nggak boleh dilewatkan.

Keikutsertaan oma dan opa gue (dulu), membuat destinasi yang jauh dan terlalu melelahkan harus dicoret dari pilihan. Jumlah keluarga besar gue yang nggak sedikit pun bakalan bikin ribet kalo itinerary-nya padet macem ikut tur ke luar negri. Duitnya juga kagak ada sih. Hoahaha.

Karena pertimbangan itulah, akhirnya pilihan kami jatuh pada destinasi paling hietz dan ciamik khas orang Jakarta kalo mau liburan, yakni... Puncak.

Hebatnya, Puncak udah menjadi destinasi liburan rutin keluarga besar gue sejak gue masih umur 16 tahun. Berarti, sampe Lebaran tahun ini, kira-kira udah 6 kali berturut-turut. Seiring perjalanan itulah, skill gue buat akrobat ngadepin macet semakin terlatih.

Makan di jalan? Udah sering, dari mulai yang kering sampe berkuah. Tidur? Dua menit merem langsung ngorok. Nahan pipis? Lima menit pernah, satu setengah jem juga pernah, tapi puji Tuhan ngompol belom. Any kind of macetnya puncak, mulai dari empat jam sampe delapan jam, semua pernah gue hadapi dengan berlinang air mata.

Tapi biar macet toh tetep dijalani dengan hati riang :)

Satu lagi yang unik dari liburan keluarga besar gue adalah, kami nggak pernah pindah-pindah hotel atau villa. Sebenernya, banyaaak banget pilihan penginapan di Puncak. Dari yang di atas banget sampe yang agak deket sama pintu tol, dari yang villa doang-thok-only sampe yang punya kolam renang pribadi, dari yang segede pulau jawa sampe semini rumah tikus. Buanyak. Tinggal menyesuaikan selera dan kantong. Kantong gue apa kantong Syahrini.

Tapi, keluarga besar udah kadung cinta sama Royal Safari Garden.


Selama enam tahun itu, kami gak pernah pindah ke lain hati hotel. Paling jenis kandang bungalow-nya aja yang ganti-ganti. Taun ini Gajah, taun depan Onta, taun depannya lagi Jerapah, dan seterusnya.

Alasan RSG jadi pilihan adalah, selain nggak terlalu jauh dari pintu tol, RSG punya fasilitas yang decent sehingga sepupu gue yang piyik-piyik nggak mungkin bosen. Kan agak pe-er ya, kalo lagi macet-macet begitu, kudu keluar area villa buat nyari hiburan. Wong buat makan aja bokap nyokap gue males keluarin mobil. Bisa jalan kaki jalan kaki aja daaah.

Untuk yang suka olahraga, lapangan Tenis, Basket, Bultang, Tenis Meja, kolam renang sampe area Mini Golf tersedia lengkap. Cencu saja peralatan bawa sendokir (kecuali Mini Golf, peralatan disediakan) yaaa. Bisa sewa sih kalo kepepet, mereka nyediain juga. Kalo nggak suka olahraga, ada Bumper Car, Bouncy (taman bermain buat anak-anak yang dari balon itu loh), Bumper Boat, Perahu Air, penyewaan sepeda (perorangan maupun tandem -- berdua dan bertiga) dan Segway, serta yang terbaru, paint ball. Kalo suka sightseeing, ada Bird Park dan Agri Food Farm, plus bisa ngasih makan Sapi Afrika, Kelinci, dan Rusa, atau naik Gajah dan Onta tunggang. Oh ya, RSG juga menyediakan show satwa. Dua kali sehari kalo nggak salah, jam sebelas sama jam satu siang.

Karena kelengkapan fasilitasnya, sepupu-sepupu gue jadi pada hepi. Tiap berangkat, raket bultang, bat pingpong, bola basket, sama baju dan kacamata renang nggak pernah ketinggalan. Juga extra cash buat sewa ini itu. Om gue lebih epik lagi, dese suka nyiapin ciki-cikian murah, atau roti tawar gelondongan buat ngasih makan ikan sama anak-anaknya. Kadang juga bawa kembang api. Gue boyong DVD player, trus Roy beli kartu remi dan monopoli, just in case anak-anak udah pada bosen sama hiburan di RSG.

Tambah lagi, tahun ini kami akan nginep 3 malem 4 hari, nambah satu hari dari biasanya karna nyokap gue salah buking tanggal. HOAHAHAHAHA. Blessing in disguise, indeed.

Dari dua hari sebelum berangkat, gue udah semangat empat lima bebenah dan packing. Nyokap sampe geleng-geleng, sanking bawaan gue udah kayak orang mau kabur dari rumah. Pokoknya aku gembiraaa dan eksaitiiit! Liburan sekeluarga besar lagi! HOREEEE!

"HADOH, gak sabar mau cepetan berangkaaat!" entah udah berapa kali gue bilang begitu, sampe dahi temen-temen kantor gue berlipet-lipet.

"Heran gue sama lo, Sar. Ke Puncak aja kok semangat bener."

Lagi, gue tersenyum menanggapi, kemudian menjawab, "Yang penting tuh bukan ke mana, tapi sama siapa."

(Cerita dan foto menyusul di postingan berikutnya yaaa!)

2 comments:

  1. Kakak promosi, ya ?!

    azizkerenbanget.blogspot.com

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehehe, enggak kok, ini cuma testimoni customer yang puas aja :D

      Delete