Thursday, 7 August 2014

Liburan Lebaran (Part I)

Minggu, 27 Juli 2014

Seperti biasa, gedebak gedebuk berangkat selalu diawali dengan... telat bangun. Hoahahaha. Alhasil nggak pake mandi, kami langsung terbang ke garasi dan cuuus cabut.

Untungnya, walopun baru jalan sekitar jam enam, jalanan masih relatif bersahabat, dan kami sampe tanpa macet yang berarti. Horeee! Halo, Royal Safari Garden! Kita berjumpa lagi! *cium tanah*

Berhubung belom mandi bisa cek in, gue dan sepupu-sepupu mengisi waktu dengan main Bultang dan Pingpong. Bentukan gue yang udah kacau, makin awut-awutan gara-gara lari ke sana ke mari ngejar kok dan bola. Ditambah lagi belom mandi dari pagi dan bau kringet. Untungnya, kelar main, villa kami udah kelar dibersihin.

Jam dua teng, kami akhirnya cek in. Assalamualaikum, Giraffe 07!


Setelah bagi-bagi kamar, gue buru-buru mandi, kemudian makan malem lebih awal (blame my mom for her callously delicious Bakwan Malang). Badan bersih, perut kenyang, hati senang. Kelar makan, gue, Roy, dan bokap jalan-jalan ke Toserba yang letaknya nggak jauh dari RSG. Roy tetiba punya ide untuk beli cemilan dan mainan. Akhirnya kami borong monopoli, kartu remi, dan Deka Pisang Cokelat, lalu kembali ke villa.

Malam pertama di villa, karena Monopoli, Ular Tangga, dan kartu remi, Giraffe 07 hampir dibakar sama tetangga-tetangga sanking berisiknya. Hoahahaha. Abis mainnya agak terlalu menghayati ya. Kalo dapet Parkir Bebas jejeritan kenceng beneur sanking senengnya. Sungguh gak inget umur. *toyor diri sendiri*


Alhasil, gue tidur dengan suara agak serak karena teriak-teriak. Tapi senang!

Senin, 28 Juli 2014

Good morning, rise and shine!

Lagi-lagi kesiangan sampe batal jogging, tapi tanpa rasa bersalah, gue malah langsung menyambangi kang bubur depan RSG. Janji mau olahraga lenyap seketika karna laper. #LAME

Setelah sarapan setengah mangkok bubur dan sepiring nasi pake nugget, gue, bokap nyokap, dan Roy balik ke villa untuk mandi pagi. Kelar dedandanan, gue dan adik-adik sepupu meluncur ke kolam belakang buat ngasih makan ikan. Tak lupa kubawa serta roti gelondongan. Horeee!


Roti gelondongan ludes dalam waktu kurang dari 10 menit. Luar biasa ikan-ikan di sini. Rakus sehat semua!

Setelah ngasih makan ikan, kami berajak ke area Agri Food dan membeli dua porsi sayur-sayuran. Sayur-sayuran organik ini dijual seharga Rp 15.000,- bagi yang kepingin nyicipin rasanya nyuapin Sapi Afrika atau Rusa. Wortel juga ada, kalo demennya sama Kelinci.

aaaammm

BAMBIII!

GEMETZ!

Tentu saja gue langsung ngeloyor ke kandang Rusa. Rusa tutul tak bernama itu seenaknya gue panggil Bambiii, Bambiii. Ahahahak. Iya deh yang Disney Freak... Ngeliat Kodok juga ntar dicium daaah.

Anyhoo, kelar panas-panasan dan nyuapin semua binatang yang mungkin disuapin di RSG, kami gue dan Roy balik ke villa. Pada dasarnya kami emang udah agak agak renta, jadi aktivitas outdoor sebentar aja udah lelah. Ditambah lagi, seperti yang udah sama-sama disepakati, kami nggak boleh terlalu capek. Karena ntar malem mau ke Safari Malam. Roy kudu nyetir, sementara gue kudu ngejagain sepupu-sepupu. Hemat tenaga, dari pada ntar tepar. Buyar dah semua.

Akhirnya, Roy memutuskan untuk boci (bobok ciang), sementara gue gegoleran di sofa sambil nonton Step Up: Revolution. Roy bangun, gantian gue yang tidur. Dese nonton. Ya abis kan belom halal boci berduaan, jadi kudu pake shift. Sialnya, saat bangun, kepala gue malah jadi pusing. Mungkin efek panas-panasan tadi.

Tapi demi menyukseskan acara Safari Malam, gue tahan sakit kepalanya, kemudian bergegas mandi, makan, dan minum obat. Roy sempet nawarin, apa Safari Malamnya mau ditunda besok malem aja? Gue menggeleng tegas. Kasian anak-anak, kadung udah ngarep malem ini.

Apakah cobaan berenti sampe di sana?

Ternyata tidak, sodara-sodara. Pas kami mau berangkat, pak polisi memutuskan untuk membuka satu arah turun. Lah piye tho? Kita kan kudu naik :(

Puji Tuhan, setelah ditunggu sekitar lima belas menit, jalanan Puncak kembali berfungsi dua arah. Off to Night Safari we goooo!

Berbeda dengan safari siang, di safari malam, pengunjung tidak diperbolehkan untuk menggunakan mobil pribadi. Semuanya harus menaiki trem yang telah disediakan oleh pihak Taman Safari Indonesia. Makanya, (Tips #1) hal yang harus dilakukan waktu sampe adalah, menukar tiket masuk dengan nomor antrian trem. Semakin gede nomornya, semakin malem dapet trem-nya.

Tapi jangan khawatir, kalopun harus nunggu lama, mainan yang ada di TSI tetep operasi kok. Per tahun lalu, tiket TSI siang maupun malam udah di bundle sama permainan yang ada. Jadi tinggal main deh, nggak perlu beli tiket dan bayar lagi.

Karena dateng early, gue dan rombongan dapet nomor awal untuk antrian trem. Giliran kami dipanggil di trem ketiga. Horeee! Night Safari, here we comeee!

Bare face yang sayu berat karna sakit


...tapi tetep semangat mau liat binatang. HOREEE

Overall, kalo dibandingin sama Night Safari-nya Singapore Zoo, gue jauuuh lebih cinta sama Safari Malam-nya Taman Safari Indonesia. Kenapa? Karena kayak di Safari Siang, binatangnya itu beneran dekeeet banget sama badan trem. Sedangkan di Night Safari SZ, ada jarak yang cukup jauh antara badan jalan dan kandang binatangnya.

Sayangnya, untuk ragam binatang, Night Safari SZ jauh lebih unggul. Koleksi TSI sebenernya lumayan, masalahnya, karena tremnya terbuka dan tanpa kaca, ditambah lagi jarak kandang yang deket banget sama jalanan yang dilalui, demi keamanan, Safari Malam terpaksa skip area Harimau dan Macan Tutul. Jadi makin sedikit deh yang diliat :(

Tapi jangan sedih. Ada kabar gembira untuk kita semua sekaligus poin plus dari Safari Malam, yaitu area Pemburu Liar. Kabar buruknya, area Pemburu Liar-nya nggak seciamik waktu Safari Malam masih pake bus. Mungkin efek apinya jadi nggak bisa total karena kami pake trem terbuka kali ya.

Kelar bersafari di malam hari, kami jalan-jalan sebentar ke Baby Zoo. Yep, Baby Zoo buka lhooo! Yang mau foto sama anak Orang Utan, anak Macan, atau papa Singa, silahkan langsung meluncur kemari. Namun berhubung anak-anak nggak ada yang kepingin foto, akhirnya kami nggak lama-lama di Baby Zoo, dan melanjutkan perjalanan.

Kami menuju ke area panggung terbuka TSI, untuk bersiap-siap nonton Various Animals Show. Tapi ternyata, setelah bertanya sama petugas, show-nya masih lama. Setelah (Tips #2) mencatat jam-jam mulainya dua show (Various Animals Show & Acrobat + Fire Dance Show) yang tersedia, gue dan rombongan memutuskan untuk foto-foto trus jalan-jalan ke Gift Shop dan nyicipin wahana-wahana dulu.

Roy gede sendiri. AHAHAHAHA.

Nyoba doang, beli mah enggak :D

Actually, TSI ini punya wahana yang masih gres dan hietz berat. Namanya Toxic. Sayangnya, itu: Rumah Hantu dengan konsep 3D. Kalo punya nyali, boleh banget deh (Tips #3) cobain masuk ke dalam pabrik tua yang diceritakan terkontaminasi racun sehingga menyebabkan seluruh pekerjanya meninggal penasaran ini. Sounds fun kaaan?

(No. #UjarSiCupu)

Kalo gue mah, main yang aman-aman aja deh buat jantung, dari pada pingsan. Misalnya:

source

Kelar main, jantung aman, perut eneg. ZZZZ.

Tepat pukul 21.20, kami kembali lagi ke area Various Animal Show (VAS) untuk nonton. Lalu pukul 22.00, kami cabut ke panggung bawah untuk nonton Acrobat + Fire Dance Show. Lebih jelasnya tentang show-show ini, bisa baca pendapat Roy di sini.

To be fair, menurut gue VAS biasa aja, trus akrobat-nya... emm okelah, walopun di beberapa spot malah agak garing. Tapi Fire Dance-nya -seperti yang Roy bilang di blogpost-nya-, sungguh sangat amat memukau. Bahkan jauuuuh, jauuuuh, jauuuuh lebih bagus ketimbang yang gue tonton di Singapore Zoo. Propertinya jauh lebih beragam, ditambah lagi, banyak dancer perempuannya. Duh, hebaaat deh! Banggaaa! Keren!

Usai Fire Dance Show, kami pulang dengan perut keroncongan. Sampe villa, akhirnya kami bikin dan makan Indomie berjamaah pada pukul... setengah dua belas malam! Abis itu langsung molor pulak.

Marhaban ya lemak! *lempar timbangan*

2 comments:

  1. Kalian memang keluarga Treveling. Kalo jalan-jalan, ajak-ajak dong Kak. Janji deh, aku jadi obat laler aja.

    azizkerenbanget.blogspot.com

    ReplyDelete