Monday, 18 August 2014

Anak Mall

Untuk sebagian besar warga Jakarta, mall adalah tempat hiburan paling praktis untuk menghabiskan akhir pekan. Ya gimana enggak, saat ini di ibu kota, mall emang bertebaran di mana-mana. Udah gitu, semuanya didukung dengan fasilitas dan kemewahan yang sangat mumpuni pula. Itulah mengapa taman kota, museum, atau tempat hiburan lain mulai ditinggalkan. Udah ketemu yang lebih adem sih! *dadah-dadah dari cafe di dalem mall*

Berbanding terbalik banget sama gue. Actually, I do not like malls. Gue anaknya males banget belanja (beda tipis ye, sama nggak punya duit...), dan nggak terlalu suka lama-lama ada di keramaian. Makanya nggak heran pacarannya nggak jauh-jauh dari dvd-an di rumah.

Lah kagak suka mall kok bisa jadi duta Gandaria City, neng? Lah emang siapa yang nobatin? HOAHAHAHA.

Nevertheless, gue emang punya pengecualian untuk mall yang satu itu.

Karena banyaknya jumlah mall di Jakarta, gue jadi suka iseng ngebanding-bandingin mall satu dengan yang lain. Hasilnya, Gandaria City keluar sebagai mall terbaik versi gue.

Let me explain to you why.

Lokasi

Selain deket sama rumah gue, IMO, lokasi Gandaria City cukup stratehis. Nggak susahlah, di carinya. Aksesnya pun banyak. Angkot banyak, TJ-pun ada, walopun haltenya nggak langsung nyambung ke mall (kayak PIM).

Fasilitas

WC-nya modern, bersih, dan decent. Parkirannya luas, kalo nggak dapet di B1 atau B2, silahkan naik ke P1 dan seterusnya, biasanya sih lebih kosong. AC-nya juga dingin walopun weekdays. *lirik sinis Lotte Shopping Avenue*


XXI-nya lengkap, dari mulai studio standar, premier, sampe IMAX. FYI, selain Gandaria City, hanya ada dua mall lagi yang punya studio IMAX, yaitu Mall Kelapa Gading dan Summarecon Mall Serpong. Dan dua-duanya jauh amit-amit dari rumah gue. Untung ada Gandaria City! :)

Asiknya lagi, mall ini nggak terlalu kecil, tapi juga nggak terlalu gede... kalo dibandingin PIM. Atau MKG. Yang satu sampe 3, yang satu lagi sampe 5 (sama Lapiazza). Kalo jadi sinetron, namanya pasti Tersayang sama Tersanjung. Panjaaang bener kagak ada kelarnya.

Tenants

...nya lengkap (sampe dokter gigi dan bridal pun ada *tepuk tangan*), juga terklasifikasi dengan baik. Ketzel seketzel-ketzelnya gue kalo jalan-jalan di mall yang 'berantakan' susunan tenant-nya. Misalnya, di antara sekumpulan salon, tiba-tiba ada satu restoran nyelip di tengah-tengah. Bok, emang ngana pikir enak, makan sambil nyiumin bau hair spray? Zzzz.

Pusingnya, banyak banget mall yang nggak peduli sama hal ini. Akhirnya pengunjungnya jadi mabok. Mau milih resto, restonya nggak dikumpulin di satu atau dua lantai, tapi disebar di seluruh penjuru mall. Belom sempet ketemu restonya udah mati kelaparan duluan gegara muter-muter. *le sigh*

Service

Dua lift utama dilengkapi sama penjaga lift, sehingga nggak ada kejadian lift dua-duanya turun atau dua-duanya naik padahal nggak ada penghuninya. Trus, standing ovation buat seluruh resepsionis, satpam, penjaga lift, serta semua yang bertugas di front line mall ini. Selain sopan, mereka HAFAL di luar kepala peta Gandaria City. Belom pernah gue nemuin yang oon atau bingung atau nggak bisa jawab waktu gue nanya. *lirik sinis protekom BayWalk*

Medsos


Yang terakhir, Gandaria City punya akun twitter dan instagram yang mengakomodasi informasi-informasi penting buat pengunjungnya seperti event, diskon, new tenant, dan sebagainya. Sok atuh, di-follow, biar update!

-

Berhubung kesempurnaan hanya milik Tuhan, maka tentu saja secinta-cintanya gue sama mall ini, Gandaria City tetep punya kekurangan yang bisa aku maafkan. Here it is:

Lift

Lift yang letaknya persis di tengah-tengah mall, hanya ada dua buah. Berhubung lift-nya juga nggak gede-gede amat, jadi sering penuh, apalagi kalo weekend. Kadang, ini cukup nyusahin untuk ibu-ibu yang bawa-bawa stroller.

Sebenernya masih ada lift lain sih, tapi yang paling sering dipake ya cuman dua lift di tengah ini. Lift pojok lebih banyak dipake buat akses ke parkiran tok.

-

Sampe saat ini, baru satu itu aja gue rasa agak ganggu. Selebihnya udah keren. Keep up the good work, and happy belated anniversary Gandaria City! <3

4 comments:

  1. Tau 115 cafe yang di Gandaria itu nggak sih, Ci? Atau mungkin pernah nyoba? Penasaran nih hahaha.

    ReplyDelete
    Replies
    1. 115? Aku belom pernah liat, euy. Di dalem Gandaria City-nya kah?

      Delete
  2. Eh kakak. Ngomong2 yg cowok pake baju item itu, dia udah nge-follback aku lho. Hehehe.

    azizkerenbanget.blogspot.com

    ReplyDelete
    Replies
    1. HAHAHAHAHAH :D

      Kamu tuh die hard fan-nya Roy ya? :D

      Delete