Sunday, 24 August 2014

23

Buset, perasaan baru kemaren ulang tahun, sekarang tau-tau udah ulang tahun lagi. Setahun belakangan emang berasa banget cepetnya. Ulang tahun ke 21 kemaren masih patah hati, ultah ke 22 tiba-tiba udah punya calon suami, ultah tahun ini... lagi nyiapin kawinan. :')

Amazing how fast time can travel when you're enjoying life, yes?

Umur dua puluh dua tahun, kalo di-recap, mungkin jadi tahun yang paling seru buat gue (by far, I hope).

sarahpuspita.com (hampir) genap setahun, dan berubah dari media iseng-iseng menjadi jantung hati gue. I love telling my stories and thoughts here. I love reading back and reminiscing everything I've done. I love meeting new friends and new readers this blog gives me. Kalo ibarat bayi, blog gue ini lagi lucu-lucunya deh. Nyenengin. 

Nggak cuma sarahpuspita.com, di umur yang sama, gue meresmikan satu blog lagi buat menyalurkan passion gue yang lain, yakni: fashion, make up, dan sepatu. Sebenernya dari dulu banget kepingin punya beauty blog, tapi keinginan itu selalu gue tepis karna malu, takut diketawain, gak pede, dan sebagainya. Thanks to Roy, dia kagak ada nyerahnya nyuruh gue bikin beauty slash fashion blog, bantuin ngolah konten dan konsep, motoin, ngritik dan ngasih saran, dan nyuport kalo gue mulai down. Months after, sarahandhercloset.blogspot.com lahir dan jadi 'adik' dari sarahpuspita.com. I am now a very proud mother for two beautiful babies

Ah ya, selain hora-hore dunia blog, ada yang masih inget #AntologiRindu? Nah, bukunya udah terbit lhooo, dan gue seneng banget jadi bagian dari proyek keren ini. Akhirnya kesampean nulis buku, walopun masih keroyokan dan self publishing. Doain ke depannya bisa solo ya! :D


Untuk yang penasaran dan kepingin baca cerpen Dear Daddy (serta sembilan cerpen, FF, dan puisi tentang rindu), silahkan beli langsung di sini.

(And let me know what you think about my story, owkay?)

Itu sekilas info dari dunia tulis menulis.

Masalah kerjaan, selama setahun ke belakang, gue bekerja di sebuah perusahaan yang berlokasi di daerah Karet Kuningan. Setahun sudah tiap hari ngeliatin deretan mobil nggak bergerak pas jalan pulang. Tapi puji Tuhan, eneg-enegnya macet terbayar sama pelajaran yang gue dapet dari orang-orang hebat di sini, peluang untuk mengembangkan diri, plus temen-temen yang menyenangkan. Horeee!

Di waktu yang sama, gue (bersama pacar dan beberapa temen) lagi ngerintis beberapa bisnis online. Toko Bahagia dan FMB consultant adalah salah satunya. Sisanya masih ada yang berupa konsep, dan masih ngantri nunggu eksekusi. Nevertheless, gue semangat banget karena emang punya goal kerja dari rumah setelah jadi istri nanti. Puji Tuhan, Roy dukung banget.

Anyway, speaking of kerja.

Berhubung di umur dua-dua gue udah resmi ngantor, resmi punya gaji bulanan (yang walopun gak belom sampe milyaran), akhirnya bisa traveling pake doku sendokir dooong, horeee! Destinasinya, mana lagi kalo bukan Singapur. Jadilah Januari kemaren gue liburan mandiri perdana, sama Roy dan Owen.

Bulan Mei, gue iseng ikutan kuis. Terus ternyata... menaaang! AHAHAHA. BOK, SINGAPUR LAGEEEH! KHRATES TES TES! Nginep dan wara-wiri di RWS pulak. YAAAY!

Tahun ini sempet main-main ke Jambi dan Bandung juga, walopun Bromo dan Bangkok trip gatot karna Tiger Air Mandala gultik, alias gulung tikar.

Still, puji Tuhan.

Oh ya, ulang tahun tahun ini adalah ulang tahun kedua terakhir sebelum gue punya suami. Ulang tahun kedua terakhir gue masih boleh minta kado tinggal sama papa mama. By the end of 2015 nanti, ceritanya anak kecil ini mau nikah. Kalo pas umur dua satu serabutan nyiapin mental, umum dua dua, gue nggak cuma mental yang disiapin, tapi juga dana. Kalo dulu wujud siap-siapnya cuma gue dan Tuhan yang tau, sekarang udah mulai berupa tindakan konkret yaitu... DP. Hoahahaha. Bokek, deh.

I learn how to manage my money, tho. Belanjanya mulai direm, khususnya make up dan sepatu. Kalo Roy, hasrat traveling yang mulai dikontrol. Kami mulai belajar membedakan mana yang kemauan mana yang kebutuhan, mulai nabung buat ini itu, mulai ngerencanain anggaran bulanan, dan mulai menghemat di beberapa pos. Puji Tuhan, berkatnya adaaa aja.

All in all, gue dan Roy sedang menuju ke tahap yang lebih serius dalam hubungan kami. We're about to making our own family, tapi... hobi berantemnya masih jalan trooos dong. Bahkan di beberapa titik, gue sampe pernah mau udahan, karena gue pikir, this is not gonna work. Both of us, hating each other, living under the same roof. Not. gonna. work. ever.

Puji Tuhan, Roy punya stok sabar yang luar biasa, walopun kadang dia galaknya bukan main. Lain waktu, saat dia yang lagi lepas kendali, gue yang nyabar-nyabarin diri. We try our best to cover each other back, hingga sampe saat ini, gue dan dia masih gandengan tangan walopun udah 'luka' sana-sini. We still try getting to know each other better, dan kadang caranya emang kudu ribet sampe akhirnya ribut. Apapun itu, gue bersyukur Roy masih ada di samping gue sampe saat ini (dan semoga sampe selamanya, hehe). Nemenin waktu gue seneng, nyuport waktu gue susah, meluk waktu gue sedih. He's the best listener, the best supporter, the best (boy) friend, and the best partner in crime gossip (te-he). Most of all he's there for me. Puji Tuhan.

Trus ulang tahunnya dirayain di mana? Rencananya, nanti malem cuma dinner sama keluarga, tamu tetap yang selalu ada waktu gue ngerayain ulang tahun. Tak terkecuali tahun ini.

It makes everything feel special whenever they my family are around. Makanya, hal yang paling gue syukuri sepanjang umur 22 adalah keluarga. Keberadaan, kesehatan, dan keharmonisan keluarga kecil gue adalah hal yang selalu gue minta dalam setiap doa. Dan puji Tuhan, masih selalu dikabulkan sampe saat ini. Bahkan nggak cuma keluarga kecil, gue juga dikasih bonus keluarga besar yang luar biasa kompak dan solid.

Puji Tuhan, puji Tuhan, puji Tuhan. :')

Semoga yang dikasih panjang umur dan kesehatan selalu nggak cuma gue, tapi juga orang tua, keluarga besar, dan mereka yang selalu gue syukuri keberadaannya dalam hidup.

Setahun ke belakang adalah tahun yang sangat menyenangkan buat gue. Pelajaran, masalah, berkat, it makes who I am now. I'm happy, free, confused, and (sometimes) lonely at the same time. Yet it's miserable and magical, kalo kata Taylor Swift. Nevertheless, thanks, twenty two!

Now I'm entering 23, and surely will rock it.


Happy birthday, Sarah!

9 comments:

  1. Asik berarti nanti Toko Bahagia bakal bener-bener diskon nih. Hahaha *lari-lari kecil

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ada doooong! Tunggu tanggal re-launching-nya ya! :D

      Delete
  2. haaaii selamat ulang tahun *salaman* hi-5 dulu ah sesama agustus :D
    semoga kerjaannya lancar ya, semoga kedua blognya juga update terus, biar gue baca terus *malah sekarang gue lebih sering nengok blog lo dibanding blog roy, huehue*
    semoga pernikahannya dengan roy lancar yaa.. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. baru ngeh, ternyata judul postingannya samaan sama postingan gue soal birthday :))) beda umur doang ;p

      Delete
    2. Hihihi. Aaaak! *salaman* *toss*

      Thank you ya kak! Happy belated birthday to youuu! :D

      Amin, amin, amin :") semoga semua doa yang baik berbalik untuk kakak juga yaa :D Nice to know youuu :D

      Delete
  3. Happy belated birthday, Sarah! *berhubung tahun kelahiran sama, hehehe*
    Aku rutin berkunjung ke blog saputrroy.com dan blog ini loh, hihi. Ikut seneng ya sama kabar gembiranya, semoga lancar sampai hari-H :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Amiiin :")

      Terima kasih ya sayang, kamu baik sekaliii :D

      Delete
  4. hi Sarah, happy birthday! :D
    semoga planning pernikahannya lancar dan gak menemukan masalah berarti ya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hi Lyn, thank you yaaa! Diaminkan doanya :"D

      Delete