Saturday, 5 July 2014

'Till We Meet Again!

Gue punya tiga orang wanita gila yang bertanggung jawab atas keliaran gue saat ini. Namanya Asti, Sita, dan Shandy (disingkat jadi ASS, sementara S pada Sarah stands for Sexy *ditinju*). Mereka adalah sahabat-sahabat gue semasa SMA, yang sialnya masih berlanjut lengket sampe sekarang.


Kami berempat udah kayak siblings sanking ikribnya. Sepanjang tujuh tahun kenal, tentu kami udah pernah ngalamin yang namanya ngambek, berantem, marahan, dan sebagainya. Hal-hal yang emang pasti ada kalo sahabatan sama perempewi semua. Tapi, masa-masa itu berhasil kami lewati tanpa mengeliminasi personil. So so proud :)

Nah, sayangnya, hubungan kami terpisah oleh ruang dan waktu. Kesibukan dan jarak kadang jadi penghalang untuk ketemu. Makanya, kalo pas Asti lagi pulang dan / atau Shando lagi di daratan, kami pasti menyempatkan diri untuk ketemuan. Entah itu sekedar makan malem bareng, atau nyalon, atau kabur sekalian ke Bandung di akhir pekan.

Biasanya, kalopun duo Shando dan Asti nggak lagi di Jakarta, gue masih punya Sita. Rumah dia deket banget sama rumah gue. Tinggal ngesot naek Bajaj, lima menit juga udah sampe. Sanking deketnya, dese pernah bela-belain dateng ke rumah buat bantuin gue bikin kostum Halloween lho. Trus, dia (sama Shando) adalah manusia di balik ciamiknya mik-ap gue waktu wisuda. Bayangin, pagi-pagi udah pada stenbay di rumah gue padahal belom mandi. HOAHAHAHA. Rumah Sita pun paling sering kami jadiin base camp buat sleep over. Begadang semaleman sambil curhat-curhatan sampe subuh atau ngegosip sampe ngantuk.

Sita juga ibarat lem dalam geng (cieee, geng banget?) kami. Dia yang paling rajin ngontakin satu-satu kalo kita lagi janjian ketemu. Paling mau diminta pusing-pusing nentuin venue atau resto, sementara gue kalo ditanya jawabannya pasti membantu banget seperti, "terserah!" atau "hm, di mana yaaa..." abis itu ngilang di room chat. Gue juga selalu nebeng doi kalo pulang, secara rumah kami searah.

Dese adalah salah satu wanita yang kadar kewarasannya paling seuprit di antara kami berempat. Pemikiran, omongan, dan idenya selalu out of the box. Malah kadang out of the planet. Anaknya rame, gila, dan geblek. Tapi karna itulah aku cinta.

Makanya, begitu denger kabar Sita mau lanjut S2 di UK, gue antara ikut excited tapi juga sedih. Yaaah, aku sendirian dong nih di Jakarta? Resmi deh kami berempat LDR-an. Trus kalo kangen piye? Tiket ke UK kan mihil, sedangkan kalo skaip doang kan gak bisa cium sama peluk :(

"Beb, kamu dong nanti yang ke sana nengokin aku." ujar dese santai.

Tiketnya dibeli pake apa, nyai? Upil? Ngomongnya berasa UK di Bandung. Zzz.

Kemaren Senin, H-5 sebelum berangkat, Sita ngadain farewell party besar-besaran yang dihadiri oleh... kami berempat. HOAHAHA. Beberapa +1, jadi total keseluruhan kami berenam, tapi mesen minum ada kali 13 gelas, sanking lamanya bercokol di The Foundry Senopati. Ledes pantat gue dari jam enam sampe jam setengah sebelas gak beranjak dari sofa. Untungnya sampe bayar bill, meja kami nggak ditebalikin sama waiters.

Duh, I'm gonna miss this moment ay lot :")

Tapi walopun pegel, tetep saja senaaang!


Akhirnyaaa, selamat jalan dan baik-baik di sana ya, sayangku manitsku. Jangan lupa bawa bule pas pulang.

'Till we meet again! *ngepel air mata sama ingus yang belecetan*

PS: Pokoknya kewong-anku kamu kudu pulang ke Indonesi! Nggak mau tauuuu!

No comments:

Post a Comment