Monday, 30 June 2014

Kulineria di Bandung

Karena gue dan bokap lagi super stress di kantor, weekend minggu lalu -- bertepatan dengan awal puasa, kami sekeluarga memutuskan untuk ngabur sejenak ke Bandung. Kalo jalan-jalan ke kota kembang ini, agenda wisata kuliner pasti masuk ke dalam priority list lah ya. Jadi, demi mendukung maksimalnya trip kali ini, yuk mari buang jauh-jauh timbangan, trus pura-pura amnesia sama perut buncit. Daaagh diet.

Kami berangkat kurang lebih jam delapan kurang. Tadinya mau jam tujuh gara-gara takut macet, tapi berhubung gue, Roy, dan Owen tidurnya kayak babi, jadi yah... kesiangan. Puji Tuhan jalanan lancar, tapi kami laper. Nggak kuat kayaknya kalo kudu nahan sampe Bandung. Berhubung emang belom sarapan, diputuskanlah untuk singgah dulu di rest area. Niatnya sih ganjel sama cemal-cemil doang. Realisasinya kaki ini malah menuju Rice Bowl. Ganjel banget yee...

Nyokap sama Owen pesen bubur masing-masing semangkok, gue berdua sama Roy pesen nasi goreng, bokap gue pesen sejenis kolek anget (eh tapi not so kolek juga sih). Rasanya biasa aja, harganya lumayan mihil, waiters-nya lemot. Yang bikin agak cranky sih karena kita dibuat nunggu rada lama. Tapi yastralah. What could you expect from Rice Bowl at Rest Area?

Selesai makan dan beli cemilan, perjalanan dilanjutkan. Jalanan masih bersahabat banget. Tolnya lancar car car, dan akhirnya kami sampe di Bandung kurleb pukul 11. Berhubung masih pada kenyang, diputuskan untuk main-main ke Floating Market dulu, baru makan siang. Cuuus meluncur ke Lembang!

Floating Market ini sebenernya menyenangkan ya, kalo aja nggak rame banget. Zzz. Jadi di sini, kita tuh semacam dikasih preview Pasar Apung di Banjarmasin. Bedanya, yang dijual adalah makanan jadi dan siap lahap. Ragamnya juga bervariasi. Dari Roti Bakar, Bubur, Sate, sampe Takoyaki, dan aneka Dimsum berjejer manis dijual di perahu-perahu kecil. Bikin ngileeer! Masalahnya, kami cuma boleh sight seeing aja. Gak boleh jajan. Pasalnya, abis ini mau makan mie terenak di dunia. Tentu saja kudu nyiapin tempat VIP di perut.


Ngeliatin orang mancing belut

Setelah khatam menyambangi (baca: ngeliatin doang dari deket, sambil ngiler-ngiler dikit) seluruh 'stand' jajanan yang ada di Floating Market, kami nukerin first drink, berfoto-foto ria, kemudian kembali menuju kota.

Di tengah perjalanan balik, kami mampir sebentar di hotel G.H. Universal untuk ngeliat paket foto pre-wedding di sana. Yang mau liat bokap nyokap sih sebenernya. Gue sama Roy mah udah punya konsep sendiri dari taun lalu. Hihi.



Nevertheless, harus gue akui, tempat ini baguuus banget untuk jadi latar foto pre-wedd. Bentuk bangunannya kayak kastil, dan temanya sangat amat Yurop vintej. Perpaduan cantik, mewah, dan klasiknya emang mengundang decak kagum.

Setelah (lagi-lagi cuma) foto-foto dan numpang pipis, kami melanjutkan perjalanan. Horeee akhirnya menuju ke Bakmi Naripan!

Bakmi Naripan ini terletak di jalan Naripan No.108, Bandung. Kalo bingung, tanya orang aja. Sanking terkenalnya, kayaknya gak ada mojang Bandung yang gak tau Bakmi legendaris ini.

Seperti biasa, gue pesen yamin manis polos dengan tambahan keju diatasnya. Sebenernya, menu gue ini menu modifikasi. Aslinya, yang pake keju itu cuma yamin manis (kecap manis) - asin (keju) - pedas (sambel). Cuma berhubung gue gak doyan pedes (FYI, they really really mean kata pedes di sini. Jadi kalo makan sambel mekdi aja kepedesan, makan sambel mie ini dipastikan akan mati. Nggak lhebey lho, beneran.) tapi kepingin kejunya, jadilah gue pesen yamin manis biasa, tapi tetep ditaburin keju walopun gak pake sambel.

Rasanya? ENAAAK! Menurut gue, ini adalah mie terenak yang pernah tercipta di dunia. Sampe saat ini belum ada yang bisa ngalahin. Oh ya, kalo ke sini jangan lupa pesen Bakso Gorengnya. Yang satu itu juga enaknya sungguh tidak sopan.

source

Yang gak enak bagian bayar. Huahaha. Satu mangkok mie dibandrol kira-kira 30-40 ribu rupiah. Tapi worth it bingits kok, beneran. Porsinya lumayan soalnya. Gak dikit-dikit amat.

Kenyang dan bahagiaaa! *lap sisa mie di bibir*

Sekarang mari check-in! Menggelundunglah (karena udah jadi bola smua sanking gendutnya) kami ke Marbella Suites, Dago Pakar. Ketemu kasur setelah membabi seharian itu rasanya surgaaa sekali. Kami gegoleran dan males-malesan sambil nonton tivi, kemudian mandi dan siap-siap untuk... makan malam!

Yailah perut sama sekali nggak dikasih kesempatan untuk laper. Makan trooos!

Masalahnya kali ini, kita nggak tau mau makan malem di mana. Trus masih pada kenyang gara-gara makan buas di Naripan. Akhirnya, setelah hompipa alaium gambreng, kami memilih C'mar atas rekomendasi Roy.

C'mar berlokasi di jalan Terusan ABC No. 21. Warung makanan Sunda ini ramenya luar biasa di jam makan malam. Parkiran mobilnya juga biasanya udah panjang mengular kalo langit udah gelap. Menu paling top di sini adalah Gulai Daging-nya.

source

Sayang, belum jodoh. Pas kami ke sana, C'mar-nya tutup. Mungkin karna awal puasa ya. Terpaksa berembuk lagi. Setelah capcipcup belalang kuncup, akhirnya banting stir ke Pasir Kaliki. Niatannya sih jajan-jajan aja di sana. Soalnya kenyang. Tapi seperti biasa, itu teori doang! Ngomongnya ngemil, pesennya nasi campur. Kebohongan usaaang!

Sampe di Pasir Kaliki, gue dan nyokap langsung mesen empat mangkuk Wedang Ronde Gardu Jati buat bokap, Owen, dan kami berdua. Kalo ke Bandung rasanya nggak afdol deh kalo nggak makan Ronde lejat ini. Roy pesen Batagor karna dia nggak doyan Ronde. Abis itu bokap kepingin juga, jadi Batagornya nambah seporsi lagi. Kami makan dua porsi berlima, sambil mikirin mau jajan apa lagi.

Batagor dan Ronde tandas tak bersisa, gue menuju abang Cakwe. Kurang beruntuuung, abis. Akhirnya nyomotin Bola-Bola Ubi-nya Roy aja. Enaaak! :9

Kelar cemal-cemil, kami take away dua gelas Es Jeruk murni dan... Nasi Campur Babi! Horeee! *lupa tadi bilang masih kenyang*

Gue lupa apa nama Nasi Campur-nya, yang pasti letaknya di depan Indomaret dan rame banget. Gak heran sih, pas makan di hotel, emang endeuuus tenan! Nasi Hainam-nya luar biasa. Harganya Rp 25.000,- tanpa sate, dan Rp 30.000,- dengan sate. Kenanga doang mah lewaaat!

Perut hampir meletus super kenyang, langsung sukses molor dengan pulesnya. Bahkan sampe ngorok! Kekekek.

Lalu, apakah kulineria ini sudah selesai?

Not yet!

Keesokan paginya, begitu melek, bokap nyokap langsung ngajakin sarapan di Ren de Vu. Dengan mata belekan, mulut bau jigong, piyama, dan semangat empat lima, kami berlima turun ke belakang lobby hotel, tempat resto Ren de Vu berada.

Untuk pemanasan, pilihan gue jatuh pada... Nasi Kuning. Hore! Bangun tidur kuterus mandi makan.

Kelar jilatin piring karena Nasi Kuningnya enak, gue nyobain Bubur Ayam. Namun berhubung ngeracik sendiri, alhasil kebanyakan kecap manis. Hoek. Tetep dimakan walaupun gak abis. Sepertiga mangkok, nyerah. Kerupuknya aja deh yang diabisin.

Baru mau bilang, "alhamdullilah kenyaaang!", tiba-tiba nyokap nyodorin toast dengan strawberry jam dan lembaran keju di atasnya. Tentu saja gak ditolak. Lep! Enaaak!

Inilah yang membuat gue dan keluarga cinta setengah hidup sama Marbella Suites. Breakfast-nya lengkap banget. Egg station, toast station, Nasi Kuning / Uduk, Nasi Putih lengkap dengan segala jenis sayur, Pasta, Bubur Ayam, Sereal, Aneka Jus, Pancake dan Waffle, Roti-rotian, ada semuaaa! Mau Continental breakfast, American Breakfast, Indonesian Breakfast, sampe Timbuktu Breakfast, semuanya tersedia. Asiiik!

Selesai sarapan, kami nggak langsung balik ke kamar. Nge-teh dulu sambil nongkrong di deket kolam renang. Ngobrolin apa aja, mulai dari pilpres sampe destinasi liburan. Senaaang! Quality time sama keluarga nggak harus pake ribet apalagi mahal kok. Tinggal duduk makan atau ngopi semeja tanpa smart phone. Kan yang penting kualitasnya. :)


Gak terasa, tau-tau udah jam setengah 11. Kami balik ke kamar untuk mandi dan siap-siap cabut. Untung dikasih late check out. Jadinya agak selaw beberesnya.

Sebelum check out, kami mengadakan rapat besar dulu di ruang tamu, untuk merundingkan... mau maksi di mana. Buahahaha. RM Legoh (kalo ke mari harus cobain Keju Aroma-nya ya!) keluar sebagai pemenang, namun sayang beribu sayang, lagi-lagi, tutup karena awal puasa. Putar haluan deh ke Pak Chi Met, karena letak restonya searah sama tempat bebelian oleh-oleh.

source

Pas parkir, gue sampet bingung, kok sepi amat ya restonya? Jangan-jangan gak enak, nih. Tapi bokap gue Husnuudzon, mungkin sepinya karena lagi puasa. Masuk ke dalem, bener aja kan, kami adalah pengunjung satu-satunya. Buset, deh.

Kami mesen Tahu Goreng Spesial, Ayam Goreng Mentega, Gurame Goreng, dan Buncis a la Spore, kemudian makan dengan lahap walaupun rasa semua lauknya biasa aja. Cuma tahunya aja yang endeus. Guramenya kata mbaknya 600 gram, padahal yang keluar paling cuma 400 gram. Mungkin mbaknya lupa ngasih tau Guramenya udah diet. Zzz. Yang ngebetein pas bayar. Mehongnya ya mak. Ih amit-amit. Gak lagi lagi deh.

Perut kenyang, saatnya beli oleh-oleh!

Melipirlah kami ke Mayasari, Primarasa (yang mana ramenya kayak ada acara bagi-bagi Brownies gratis. Zzz), dan Den Haag. Sanking hebohnya belanja-belenji, bagasi mobil sampe overload dan akhirnya kami kudu mangku belanjaan. Hoahahaha.

Kemudian kami melanjutkan perjalanan ke Jakarta, setelah sebelumnya mampir di Cibaduyut. Kurang lebih pukul 19.00 kami sampe di ibu kota, makan Kwetiaw, nganterin Roy pulang, nonton debat capres di timeline, lalu siap-siap bobok. Ngumpulin tenaga untuk ngadepin gempuran kerjaan di awal pekan.

Ah, so happy! A very wonderful weekend, indeed. *eluselus perut*

Tinggal dietnya deh nih. Ahaha, sudah lupa tuh!

1 comment:

  1. Halo...
    Jika kamu ada yang butuh Packaging Makanan kamu bisa coba menggunakan merek Greenpack.

    ReplyDelete