Wednesday, 16 April 2014

High School Never Ends

DISCLAIMER :

I warn you, this is gonna be a very long post. Pastikan kamu punya waktu cukup panjang untuk dibuang.

-

Siapa yang kangen masa-masa SMA?????

SAYAAAAA *angkat rok tangan paling tinggi*

Wahaha iya nih, akyu lagi kangen masa-masa remaja. Masa-masa di mana gue berjaya dengan heels runcing dan tanktop warna-warni, wara-wiri di mall tanpa encok sama kedinginan. AAAAH. Sekarang bawaannya sampe mobil ganti sendal jepit, di mall (apalagi bioskop) pake cardigan bulu angsa. Kalo nekat seksoy-seksoy, besokannya masup angin :))

Aaah, aku sudah renta... *menatap langit* *langitnya buang muka*

Tapi emang nggak ada abisnya deh kalo ngomongin masa SMA. Dari mulai acara nongki-nongki cantik sama temen-temen se-geng, cabut berjamaah, dijemur di lapangan sekelas karna ngusilin guru, tidur di tengah pelajaran, ngurusin pensi tahunan, bahkan berangkat ke sekolah naik perahu atau angkat-angkat rok macem mau jual diri. MUAHAHAHAK :"D

Lengkap ya. Nyang gak ada cuman naksir-naksiran sama kakak kelas.

YEEE KESIAAAAN DEH GAK ADA YANG NAKSIR~

Dih, bukan gak ada yang naksir hoy! Menghinaaa~ SMA gue tuh isinya ciwik smuaaa. Lakinya cuma guru, tukang sapu, sama abang baso. Gimandong tuh?

SMA gue adalah satu dari dua SMA khusus putri di wilayah Jakarta. Perbedaan sekolah homogen dan heterogen? BUANYAK. Bukan cuma gak bisa naksir atau ditaksir kakak atau adik kelas aja, tapi juga tingkat keagresifan dan kegaharan wanita-wanitanya. Trus berhubung cewek smua ya, kami gak kenal tuh sama yang namanya jaim. Akibatnya, jadi jarang mandi kalo mau berangkat sekolah. IH! :)))

Heniwei, salah satu yang mungkin beda banget adalah masa-masa orientasi. Waktu MOS, gue TIAP pagi waktu mau berangkat sekolah, nangisnya udah kayak mau digiring ke killing field. Mandi sambil nangis, sarapan sambil nangis, minum susu sambil nangis, pake sepatu sambil nangis. Sampe bokap gue iba dan ngijinin kalo mau bolos. Guenya sih mau bangeeeet. Aduh mak, lumanjen kali ya kalo sehariii aja gak usah dibentak-bentak sama kakak kelas yang gahar-gahar macem pro-wrestler ._.

Tapi sebagai gantinya, temen-temen ngana yang hadir yang bakalan kena. Trus ngana dicap nggak solider deh. MAK. Simalakama ya, gimanapun pait. Yaudinlahyeuk. Masuk ajalah, kan satu angkatan, mari berat sama dipikul ringan ditinggal ajeh.

Seperti MOS pada umumnya, pasti ada agenda wajib, apalagi kalo bukan: cari data dan tanda tangan. Jadi jajaran pengurus OSIS bakalan disuruh memperkenalkan diri, abis itu nanti kalo kita tiba-tiba ditanya, "sekertaris OSIS siapa?" udah harus hapal di luar kepala. Ngana fikir kami semua Dekisugi? Piye carane ngapalin nama dua puluh orang dalam lima menit?? (-.-)

Tapinyah kalopun jawab bener juga gak ngaruh sih. Kenapa? Tentu saja karna kakak kelas selalu benar! Lihat contoh di bawah ini:

Kakak kelas (KK) : "Nama gue siapa, dek?"
Adik kelas (AK) : "AMNESIA APA GIMANA SIH NGANA NANYA NAMA SENDOKIR?" *JAMBAK*

Coba jawab begindang, besok-besok ngana pasti udah gepeng dilindes. Ulang ya.

KK : "Nama gue siapa, dek?"
AK : "xxx kak." (jawabannya bener)
KK : "Jabatan gue?"
AK : "Sekertaris OSIS, kak." (bener lagi)
KK : *mikir* "Oke, besok cari tau nama pacar gue ya."
AK : *cengo*
KK : "Sama nama anjing gue."
AK : *nunduk, nangis tersedu-sedu*

YAKALI DEH, NURUT LOOO :))))

Pun setelah tiga hari MOS yang superb banget itu, apakah semuanya berakhir?

KK : YOU WISH, DEK!

*nangis miris di pojokan*

Peraturan tak kasat matanya, selama 1 tahun pertama, adik kelas (satu) gak boleh make kantin, plus kalo ketemu kakak kelas musti negur. Ekstrakulikuler pun samimawon. Alhasil, buat nyobain jajanan kantin aja kita musti curi-curi. Sehari-hari? Bekaaal. MUAHAHAHA. Udah gitu kalo papasan sama kakak kelas, kudu nunduk-nunduk atau muter jalan macem maling jemuran. Ekskul juga kudu hadir. Kalo mangkir mulu dibikin jadi kremesan ayam deh udah.

Kasian amat ya kayaknya, selama jadi adik kelas dizholimi meluluk. *ambil wudhu* *sholat* #OverdosisSinetron

Eh tapi, setelah setahun kurang dikit, kami punya ritual acara pelantikan keluarga. Jadi, siswi kelas satu ini bakalan punya ibu! Ibu kami adalah kakak-kakak kelas 2. Nah otomatis juga, kami dapet nenek dan buyut, yaitu kakak-kakak kelas 3 dan alumni. Kadang malah bisa punya sodara, kalo ibunya ternyata punya 3 'anak', misalnya. Dan kalo udah pelantikan gini, lunturlah smua dendam, ketakutan, kemarahan, dan dengan cepat kami semua melupakan apa yang terjadi setahun belakangan. Pas acaranya malah termehek-mehek bok. Terharuuuu :")))

Ya namanya juga sekolah homogen cewek ya, kalo nggak ada unsur senioritas, drama, dan lebaynya mah... Ursula dong? :))) *digebukin anak Sanur*

Satu lagi yang jadi highlight dari SMA gue tercinta adalah, sekolah kami punya tradisi libur dua bulan di awal tahun. Yep, dua bu-lan! Ngiri kaaan pada-pada? *ketawa jumawa*

Iya bok, sekolah gue tuh rawan banget banjir. Apalagi yang lima tahunan itu. Kadang malah, biar Jakarta terang benderang, kalo Bogornya ujan mah tetep besoknya libur gara-gara banjir kiriman. Yaelah, ngirim tuh parsel kek. Ngirim kok banjir?

Kalo pas banjirnya selutut doang (anjis pake DOANG loh *ditoyor*), kita-kita tetep masuk. Nah berhubung mobil gak bisa nganter sampe depan gerbang karna airnya tinggi, walhasil terpaksa dari mulut gang... harus ngobok deh! Mau kaya kek, miskin kek, artis kek, smuanya copot kaos kaki sama sepatu, angkat rok setinggi-tingginya, trus nerobos banjir demi menuntut ilmu.

Kadang, kalo udah sepaha, kami naik perahu karet milik masyarakat setempat yang menyediakan jasa nganter jemput dari mulut gang sampe ke halaman sekolah. Trus kalo ujannya lanjut dan diperkirakan air bakal meninggi, jam 10 pagi dipulangin. Kalah dah anak TK. :))))

Belom lagi, berhubung kami perempuan liar smua, alhasil kompak banget nget nget. Sampe ke yang ngawur juga kompak. Semisal, bolos. Nggak tanggung-tanggung, bolosnya gak sendokir apalagi se-geng doang dong, tapi... sekelas! Guru gue pernah cengo pas mau ngajar dan menemukan kelas gue kosong melompong. Besoknya ya bisa ditebak, sekelas dijemur deh di lapangan upacara kayak ikan asin. Udah gitu masih becanda-becanda pula. Akhirnya dikasih jarak setengah meter biar merenung. Trus merenung? KAGAK! Becandanya malah jadi teriak-teriak. :)))

Yang paling seru tuh masa-masa ngurusin pensi tahunan. Jaman gue dulu, pensi tahunan ini acara yang penting banget. Kenapa gitu? Karena harga diri angkatan dan nama baik sekolah juga diukur dari keberhasilan acara ini. Kerasa banget deh ribetnya ikut bantuin nyari sponsor dan donatur meskipun bukan anak dana, bantu koar-koar ke semua orang meskipun bukan anak promosi, nyari yang mau ngisi booth meskipun bukan anak bazaar, sama-sama berjuang kalo ada yang rusuh meskipun bukan anak keamanan, dan seterusnya. Masih terharu deh gue kalo inget gimana seluruh siswi bisa segitu ngerasa 'memiliki'nya sama acara ini. Berjuang sama-sama, saweran tenaga dan dana sama-sama, bahkan sampe gandengan tangan, basah-basahan berdoa sama-sama di tengah venue waktu hujan mulai turun. Begitu acaranya kelar dan sakses, seneng dan puaaas banget rasanya.

Sama Live in. It was 4 days that changed my life. Untuk yang belum tau, live in itu inspirator dari acara Andai Aku Menjadi. Tau kaaan? Jadi kita tinggal selama lebih kurang 4 hari 3 malam di sebuah desa, trus jadi petani, peternak, dst. Yang pertama kali ngadain acara ini, setau gue sih SMA Gonzaga. Trus banyak SMA Katolik lain yang akhirnya mengikuti.

Gue live in ke Solo, dan di tempatkan untuk menjadi anak sebuah keluarga petani. Bapak ibu angkat gue baik banget. Sanking baiknya, kamar gue dan temen gue adalah satu-satunya yang pake spring bed di sana. Dikasih TV pula. Padahal merekanya sendiri, cuma pake tiker dan kasur lipet. Kalo makan, gue dan temen gue disuruh milih lauk duluan. Kadang kami dipaksa makan daging yang terhidang, walaupun cuma dua potong.

Mereka ngajarin gue, memberi itu bukan masalah kaya atau tidak. Memberi itu bisa tetep dilakukan meski dalam kekurangan. Hanya saja, namanya berubah jadi pengorbanan. Mereka ngajarin gue untuk tetep bersyukur, dan nggak pernah nyerah sama keadaan. Bapak ibu gue, bangun jam tiga pagi hampir setiap hari, untuk jual kelapa di pasar, kemudian uangnya ditukarkan dengan lauk pauk yang nggak seberapa, and they were quite happy with that. Mereka sungguh bahagia kalo ngeliat gue dan temen gue makan dengan lahap, tidur dengan nyenyak, dan bisa ngasih oleh-oleh buat orang tua asli kami di Jakarta. Padahal siapa sih kami ini? :')

Mereka ngajarin gue, bahwa konsep bahagia sebenernya sangaaat sederhana. Sesederhana bersyukur dan berbuat baik dengan ikhlas.

Doh, nangis nih gue. Huhuhu.

Banyak hal yang gue dapetin dari 3 tahun duduk di bangku SMA khusus putri. Nggak cuma sekedar ilmu yang ada dalam buku-buku pelajaran, tapi juga kekompakan, kebersamaan, dan solidaritas, sahabat-sahabat gila, mental baja dan keberanian, serta pengalaman-pengalaman yang nggak akan pernah gue bisa gue lupakan. Ini cerita suka duka gue waktu pake rok putih abu-abu (yang entah kenapa selalu kependekan di mata guru sejarah gue, dan akhirnya harus didedel *manyun*). Kalo kamu?

PS: Eh, bahkan gue ngalamin nobar BF di kelas! :)))) #ThePerksOfHogomeneousHighSchool

13 comments:

  1. SMA itu memang masa-masa tak terlupakan banget deh :D

    ReplyDelete
  2. I MISS HIGHSCHOOL!!! *larikepulor* *diusirsatpam* :))))))

    ReplyDelete
  3. Ke sekolah naik perahu? Gileee.

    "Ursula dong? :)))" Ini pasti alumni Theresia. Eh, iya kan? :))

    Jadi, gue dapet pelajaran bahwa: Memberi itu bisa tetep dilakukan meski dalam kekurangan. Hanya saja, namanya berubah jadi pengorbanan. \o/

    ReplyDelete
    Replies
    1. bukaaaan :p

      ihihi salaaaaah :p

      iyaaah! pelajaran buat kita smua tuh. Malu ya, masa justru 'diajarin' memberi dan berbagi malah sama yang kekurangan :')

      Delete
  4. aaaahhh.. syenenggg... banyak liburnya karena.. T a w u r a n..
    selain ituh.. saya anak paduan suara.. alesan deh buat bolos.. hish.. nakall..

    ReplyDelete
    Replies
    1. SAMA TEH!

      Aku juga Padus, tiap misa bisa ngacir duluan. ASIIIK! <3

      Delete
  5. HMMM Tarakanita? No? Hahahah *alumni Aksek Tarki*

    ReplyDelete
    Replies
    1. SERATUUUUS! *tebar confetti*

      Aheyyy! Sama dong kita! Aksek juga cewek smua kan? :p

      Delete
    2. Iyaaaa... Angkatan aku ampe ada yang *katanya* pacaran sama dosen dan OB saking cewek semuanya :))))

      Delete
    3. Yang di SMA mah rumor ttg pacaran sama guru santeeeeer banget! :D

      Banyak! :)))

      Delete
  6. akkkk postingan ini bikin tambah rindu highschool life!
    viva tarq!
    ijk angkatan 95 bok, blm ada live in.
    nundukkkk dekkkk! muwahahahha

    ReplyDelete