Friday, 11 April 2014

Free Trombo, Anyone?

Jumat bulan lalu, jam 5 kurang dikit, gue udah duduk di dalem Bemo yang membawa gue ke daerah Mangga Besar. Bukan, bukan mau mangkal, sodara-sodara. Kepagian juga kayaknya kalo mangkal jam segini, mah. Gue diseret (karena sebenernya nggak mau-mau banget) sama nyokap dan bokap ke dokter untuk konsultasi perkara ponten lab gue jeblok. *sedih*

Paginya, sebelum ke kantor, gue dianter bokap cek darah, karena malem sebelumnya gue ngeluh pusing. Udah ngotot sampe ubun-ubun kalo sakit kepala itu murni karena dapet, tapi bokap berkeras kudu cek darah. Dari pada ribut, yaudin gue nurut. Pagi-pagi, masih setengah teler, gue ke Prodia, trus cuus! diambil deh darahnya. Tapi cuma satu tabung doang. Tahun lalu aku pernah ambil darah sampe enem tabung. Satu doang mah ganciiil. *ditujes di idung pake jarum suntik*

Abis itu, gue langsung ke kantor. Kerja kayak biasa, trus sekitar jam dua belasan, bokap whatsapp. Isinya mengabarkan bahwa gue harus ijin cabut dari kantor jam 4, karena harus ke dokter hari ini juga. Penasaran kenapa, akhirnya gue nanya sama bokap gimana hasil lab-nya, karena pihak laboratorium ngirimin hasil tes darah itu via email ke bokap.

As I thought, ternyata bener, ada yang nggak beres. Trombo gue ketinggian. Kalo biasanya orang yang DB, trombonya kan rendah tuh, nah ini gue sebaliknya. Tinggi banget. Persis setahun yang lalu, gue pernah ke dokter dan cek lab berkali-kali sampe abis berjeti-jeti karena masalah yang sama. Bedanya tahun lalu lebih tinggi lagi.

Buat gambaran, trombo yang normal itu berada di angka 110-440. Di atas atau di bawah itu, berarti BISA JADI ada indikasi penyakit atau infeksi dalam, dan biasa disebut gejala giant trombo (besaran atau jumlah trombo, jika dilihat dari mikroskop, lebih besar atau lebih banyak dari manusia normal). Gue tulis bisa jadi, karena belum tentu. Tahun lalu, trombo gue sampe 497, tapi (puji Tuhan) bukan karena indikasi penyakit atau infeksi. Hanya darah gue memang agak hyper (kental). Makanya akhirnya, obat yang dikasih sama dokter cuma pengencer darah yang harus gue minum sampe tiga bulan. HOEK.

Kirain, kalo darah gue udah normal, trombo ini udah nggak perlu diperhatiin lagi. Ternyata masih belum normal jugak. Pas ngecek, trombo gue 455. Memang gak setinggi dulu, tapi masih belum di angka normal. Bokap gue, yang pada dasarnya panikan, tanpa ba bi bu lagi langsung mengeluarkan titah untuk ke dokter. Hari-ini-juga.

Gue ijin balik lebih cepet satu jam dari kantor, dijemput sm nyokap dan langsung meluncur ke Mangga Besar. Bokap nanti nyusul pulang kantor. Kami udah di ruang tunggu dokter dari jam 5 (padahal dokternya aja belom dateng, soalnya baru buka jam 6), karena telat dikit aja, ngantrinya bisa sampe jam 2 pagi. OH GUE NGGAK BERCANDA LHOOOO. Itu serius. Dokter ini sanking sabar dan pinternya, pasiennya na’adjubile banyaknya. Udah gitu, biasanya kalo udah konsultasi, pasiennya suka gatau diri pura-pura lupa masih banyak yang nungguin.

Apa gue orang pertama yang sampe?

Tentu saja… tidak! Udah ada satu orang yang lebih dulu dari gue. Kayaknya sih dia nginep. Soalnya pas gue dateng dese lagi bersihin sisa-sisa api unggun gitu. *hiperbol*

Long story short, setelah dua jam (satu jam nunggu buka, satu jam lagi nunggu pasien api unggun konsultasi) yang membosankan dan banyak nyamuk, akhirnya gue masuk ke kamar prakter. Bokap gue udah dateng dan gue diperintahkan untuk naik ke ranjang periksa. Sambil diukur tensinya, bokap gue misuh-misuh tentang gue yang susah dibilangin buat makan makanan sehat.

Dokternya berhenti meriksa gue, trus nengok ke bokap, “Emangnya kalo menurut papa, makanan sehat itu yang kayak gimana?”

GITU! DIA BILANG GITU DOOOONG! *toss pantat sama dokter*

“Ya maksudnya, mungkin kaya sayur-sayuran gitu, dok.” Jawab bokap gue setelah sempet gelagapan karena gak nyangka bakalan balik ditanya. Pokoknya kalo menurut bokap gue mah, gue sakit apaan aja pasti karna kurang sayur. *manyun*

Paaah, sejak kapan coba sayur bisa nurunin trombooo (--,)

Trus dokternya duduk, senyum, dan bilang, “Papa tau nggak, usus manusia itu nggak bisa mengurai vitamin dalam sayuran, karena yang punya enzim selulosa itu hanya hewan herbivora. Jadi kalo kita makan sayur, yang bisa diambil hanya mineral/air dan seratnya aja. Maka, efeknya kalo nggak makan sayur itu bukannya nggak sehat, tapi pupnya keras karena yang dikonsumsi hanya protein.”

Gue cengo lagi.

*sadar*

*langsung toss metal sama dokter* HIDUUUUUUP DOK! *buangin toge* *lanjut buangin caysim pas makan mie*

"...kalo nggak terlalu suka sayur, buah doyan nggak?" dokter nengok ke gue.

"Doyan dok!" jawab gue semangat.

"Nah buah gapapa, yang penting air putihnya yang banyak ya."

*ngangguk sampe kepalanya pedok* HASEEEEEEEKK!!! *dadah-dadah sama vej-teb-hel*

Setelah itu, hasil lab gue dibedah, dan akhirnya bokap gue menyampaikan kekhawatirannya berkaitan dengan trombosit gue. Dese mendengarkan dengan sabar, kemudian menegaskan sama bokap gue bahwa everything's is fine. Gak boleh kelewat parno, ah. Beda beberapa poin dari normal itu sama sekali nggak masalah, unless udah beda ratusan, nah itu harus menjalani pemeriksaan lebih lanjut. He said nothing to worry about, sambil pukpuk papa.

...walopun ujung-ujungnya gue tetep dikasih vitamin & obat, sik. MAHAHAHAK.

So, free thrombo, anyone? *sodorin tangan*

6 comments:

  1. wah... kebalikan dari aku nih. aku malah cenderung rendah, jd bawaannya kalo ke dokter dimarahin terus. T_T sedih...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Banyak minum jus jambu merah deh :D

      Itu bagus banget buat naikin trombo :D

      Delete
  2. Sar, dokternya manggil papahmu "papa" juga
    *penasaran*

    ReplyDelete
    Replies
    1. IYAAA!

      Epic banget kan! BUAHAHAHAHAHAK :D

      Delete
  3. Lain kali kalo dibilangin sakit karena nggak makan sayur, penjelesan dari si dokter bakal gue sebutin :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. itu juga sekarang jadi pembelaan gue :))) ampuh!

      Delete