Monday, 7 April 2014

Aku & 21

HALAW semua!

Happy Monday, pegimana kemarenan weekend-nya?

Oh begitu, cieee yang happy abis jalan sama gebetan~ *ngomong sendiri*

Kalo Sarah gimana weekend-nya? *nanya sendiri* #NgenezAbez #Bodo

Abis aku kan mau cerita :(

*ambil mic*

Jadi, minggu lalu adalah salah satu minggu terlucu dalam sejarah hubungan gue dengan 21. Bukan, 21 itu bukan nama laki-laki ya. Dua kali gue nonton, dua kali dua kalinya ada aja kejadian kocak yang kalo sampe sekarang gue inget-inget, masih suka bikin ketawa.

Yang pertama tepat terjadi Sabtu kemaren, waktu gue nonton Captain America sama pacar di Kemang Village. Anyway, bahagia banget sih yak ke KemVill (eh anak kemang, apa sih singkatannya?), bulenya banyak beneeeer seliweran di mana-mana. *bangun tenda* *bikin api unggun*

Balik lagi ke masalah nonton, jadi, seperti yang pernah gue tulis di sini, gue sama pacar berdua tuh pecinta DVD sejati. Kalo mau nonton di bioskop, biasanya kami lebih milih weekdays, karna harganya jauh lebih murah, dan nggak rame-rame amat. Cuma kemaren akhirnya jadi pengecualian. Berhubung kami lagi nunggu produksi kaos Toko Bahagia Batch III dan Roy penasaran sama Captain America, akhirnya kami memutuskan untuk nonton. Ngeliat jadwal, ternyata yang jamnya pas yang 3D. Tapi absurd-nya, harga tiket 3D sama normal sama. Yaudinlahya, kebeneran. Pilihan kami jatuh pada 3D.

Sampe di depan kasir, kami membayar Rp 120.000,- untuk dua lembar tiket Captain America 3D. Mungkin biasa aja buat sebagian orang, tapi buat kami yang biasanya nonton Rp 50.000,- berdua? Anjes itu bisa dua peleeeem lhooo, masih kembali pula dua puluh rebu. *ngegelesot di bioskop Kuncit sama Lotte*

Seolah masih nggak rela, pas di dalem teater, gue bisik-bisik ke Roy, “hun, kamu berasa nggak sih kayaknya layarnya lebih bagus deh. 3D-nya jelas banget gitu, beda ya sama 3D di Lotte sama Kuncit. Ya nggak sih?”. Dan dibales sama dia, “Iya iya! Kursinya lebih empuk juga loh ini, lebih enak.” Gue cekikikan geli, kemudian berbisik lagi, “Popcorn-nya juga lebih enak nggak sih? Hmmm~” Trus dibales, “Ssstt brisik ah.” Zzzz.

Gue jadi inget, dulu Roy pernah bilang, dia gak sabar mau nonton The Amazing Spiderman di studio IMAX. Trus dari situ gue baru tau kalo dese... belom pernah nonton IMAX. Masyaoloh tinggal di gunung mana sih ini orang :))

Terus ya, kalo nonton 3D di KemVill pas malem minggu aja begindang noraknya, apa kabar kalo nonton IMAX? Mungkin bisik-bisiknya macem, "Hun, aku bisa ngerasain angin-anginnya deh. Keren ya?" atau, "Ya ampun, nafasnya wangi ih, kayaknya abis makan permen Relaxa deh doi." :)))

Intinya sih nyeneng-nyenengin hati, abisan kan mihil bingits :)))) 

Cerita kedua terjadi hari Kamis minggu lalu. Seperti biasa, karena lagi pusing, akhirnya sepulang kerja gue memutuskan untuk nonton. Pacar nggak bisa nemenin karena dia lagi sakit. Yadinlahyuk, show must go on, gue memutuskan untuk nonton sendiri, cuma udah diwanti-wanti, "Jangan tinggalin aku nonton Captain America yaaa~".

So Captain America is down. Karena gue nonton di Lotte, akhirnya tersisa The Raid 2, Divergent, dan The Monuments Men. The Raid 2 dan Divergent gue udah nonton, jadilah akhirnya gue terpaksa memilih:


Kesalahan gue yang pertama adalah, gue sama sekali nggak baca sinopsis film ini. Nggak ngerti filmnya tentang apa, siapa yang main, dst. Pede aja langsung beli tiket.

Kesalahan gue yang kedua adalah, milih ngejedain kursi karna gue nonton sendiri. Jadi, posisi duduknya begini:

|o o o o x x | tangga | x o o o o o|

dengan deskripsi, o itu kosong, dan x sudah terisi. Akhirnya, gue memilih tempat duduk di kiri, tapi ke empat dari ujung.

|o o o o x x | tangga | x o x o o o|

x yang di bold itu gue. Kenapa gue jedain satu kursi? Karena gue berharap, kalo gue kosongin satu di tengah-tengah, akan ada tempat buat tas gue, karena 99% kursi itu pasti kosong. Dan ternyata salah besar. More on this later ya.

Setelah beli tiket, gue duduk manis, menunggu. Dan ketika ada pengumuman studio 2 udah dibuka, gue langsung melangkah cepat untuk masuk. Di pintu studio, seperti biasa, tiket gue disobek. "Di D ya mbak", ujarnya sambil tersenyum manis. Gue mengangguk, kemudian melangkah masuk, dan menerima kaca mata yang disodorkan mbak-mbaknya.

Wait, what???

Kaca mata? Emang film-nya 3D ya? Dodolnya, gue tetep lanjut masuk.

Lho kok udah gelap ya? Perasaan tadi pengumumannya 'pintu studio buka' deh, bukan 'filem mulai'.

Lho kok studionya penuh banget?? Tadi perasaan pas gue beli tiket sepi deh (--,)

*nengok ke layar*

LHO KOK YANG LULUS SENSOR CAPTAIN AMERICAAAAA??? *zoom in zoom out muka kaget gue*

Ya amplop, salah studiooo dooong! Huhu. Karna terlalu shock *yaelah*, gue terduduk di barisan paling depan, istirahat sambil mikir ini mau pegimana? Sebenernya kalo gue stay, lumanjen sih, secara itungannya gue bayar tiket biasa buat nonton yang 3D. Di Lotte, harganya selisih lima rebu, kan gue untung jadinya. Nah tapi masalahnya, studionya rame bener! Bisa sih tetep nonton di sini, tapi kayaknya gue musti duduk di tangga.

Ih, ogah lahyaw.

Akhirnya dengan malu berat hati gue memutuskan untuk keluar. Tengsin, bok. Huhu. Kalo di sini gue pernah cerita gimana prihatinnya tatapan mbak-mbak penjaga tiket, tatapan mbak-mbak yang nyobek ini, lima ratus dua puluh tiga kali lebih parah. *nangis*

IH! Udah kesepian, bego pula. Mungkin gitu dia mikirnya :(

Long story short, gue masuk ke studio yang benar dan duduk di bangku yang seharusnya. Langsung manyun pula karna kanan kiri gue ternyata tetep keisi. Tambah manyun waktu tau yang duduk di

|o o o o x x | tangga | sini o gue o o o|

ternyata bule Jerman yang ganteng banget.

Tau dari mana ngana itu bule Jerman?

Abis mukanya muka bule-bule Yurop, nah pelemnya tentang Jerman sama Perancis gitu. Asumsi gue, dese pasti bule nasionalis gitu, nonton karna sejarah negara asalnya yang diangkat. Makanya, either orang Jerman atau Perancis lah yaaa.

...

SOK TEHE!!! :))))

Eh tapi maksud gue, kalo tau samping gue persis bakalan bule, NGAPAIN TADI PAS BELI TIKET GUE JEDAIN SATU KURSI? Huhu. Jangankan sebelahan, kalo sama bule cem ini mah pangku-pangkuan juga mau :")))

Nggak berenti sampe sono, filmnya ternyata... not my cup of tea. Tentang pencurian karya seni jaman perang, yang mana bikin gue ngantuk setengah mati. Huhu. Karna kedinginan, kebelet pipis, dan gak ngerti pelemnya, akhirnya gue cabut sebelum kelar, trus diliatin dengan tatapan benci sama si bule karna gue nginjek kakinya. MAHAHAHAK :))


Begindang kira-kira cerita pengalamanku yang absurd dengan 21. Kamu punya juga, nggak?

2 comments:

  1. Gue juga nggak tau apa itu IMAX. Gilak, anak pedaleman banget :)))

    Belum pernah nonton bioskop sendiri karena takut awkward jadinya. Tapi mungkin nanti musti coba hahaha.

    ReplyDelete
  2. Seriuss???? :))))

    Cobain Vin, nonton IMAX!

    Cobain cobainnn, dulu gue mikirnya juga gitu, tapi kenyataannya, dua kali nonton sendiri, malah dapet cerita lucu melulu :)))

    ReplyDelete