Monday, 10 March 2014

Tips & Trick - Serba-Serbi Seputar China & Hongkong

Gue belum pernah bagi-bagi pengalaman trip gue ke China dan HK selain yang ada di postingan ini ya?

Maapin yak, abis apa daya, kan liburannya jaman 2011 dan 2011 gue beloman mulai nge-blog huhu. Sempet mau banget cerita-cerita tahun kemaren, tapi gue udah banyak lupanya. Ya abis kan udah lamaaa :( *banyak alasan*

Apapun itu, obrolan gue tentang Disneyland HK sama Roy dan rencana kami untuk secepatnya kembali ke sana akhirnya membuat gue membuka kembali memori gue mengenai tur ini. Dibuka dengan menyesal, sih. AHAHAHAK. Iya, jadi gue abis baca-bacain review di berbagai blog dan website tentang Disneyland Hongkong, dan ternyata apa yang sudah gue lakukan di sana itu mungkin cuma seperempatnya. *nangis histeris*

Kenapa?

Karena ramenya luar binaso, pemirsah.

Gue ke China dan HK itu pas libur Lebaran tahun 2011. Kata orang tur aja, kalo Lebaran tuh, orang Cina yang tinggal di Indonesia juga ikutan latah buat mudik. Mudik ke negara asal, which is, er-er-te (kenapa ya mamah gue baca 'C' jadi 'T'?). Setiap tahunnya, setiap Lebaran, dihitung dari seluruh tur yang ada di Indonesia, jumlah manusia yang hijrah ke Cina, mencapai angka serebu kepala. Itu yang ikut tur doangan, belum yang backpacker-an. *biro perjalanan pada mandi duit*

Jadi bisa bayangin kan? Selama di China dan HK, bukannya denger bahasa Mandarin, gue malah sering denger bahasa Endonesah. Resiko ikut tur juga sih, semua tempat wisata yang rata-rata dikunjungi berbarengan sama rombongan tur lain, jadi ya ketemunya orang Indonesia lagi, lagi, dan... lagi. *lemes*

Masih nggak papa kalo tempat wisatanya macam Forbidden City atau Great Wall. Secara gedenya sepulau Jawa, mau ada berapa ratus ribu turis Indonesia dan manca negara juga masih lega. Lah kalo kayak Disneyland? Mau nangis gue kalo inget gimana ramenya taman bermain itu waktu gue ke sana. Sanking ramenya, sampe nggak sempet foto sama satu karakter pun, padahal karakter-karakter Disney lah yang masih gue idolakan sampe sekarang. Daripada meluk Justin Timberlake, aku mah lebih milih meluk Eeyore











Tapi kan, mana afdol kalo ke China nggak makan babi? Kan? Kan? *dijejelin dendeng Bee Cheng Hiang*

6 comments:

  1. Nice info, Sar.
    Ngeselin sih ya peraturan travel yg sama ratain gitu mentang Muslim mayoritas, tetep aja harusnya gak boleh gitulah ya kan orang beda-beda.
    Semoga bisa cepet ke HK lagi dan lebih puas main-main di Disneyland
    Anyway, thankyou ya link tumblrku yg Ica's Kingdom ditaro di blog kamu hehe. Senangnyaaa :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. aaaaah sama-sama sayang :*

      Terima kasih sudah mampir dan main-main ke sini ya \o/ aku juga senaaaang :D

      Iya, makanya kalo bisa jalan sendiri, jalan sendiri aja :D Nggak usah ikut tur ah :p

      Delete
  2. "20%-nya lagi masih belajar... buat jadi penipu." sial hahahaha.

    Pernah ke HK, tapi pas umur 10 tahun. Nyobain Disneyland-nya, tapi nggak semua. Ya, serasa belum ke HK kalo gitu hahaha. Pas di Singapore juga, sempet kesusahan baca rute MRT-nya. Sempet kelewatan 1 halte, terus turun, balik lagi. -__-

    ReplyDelete
    Replies
    1. SAMA GUE JUGA GAK FASIH BACA RUTE MRT *TOSS* *seneng ada temennya* :))))))

      Delete
  3. wah pengalaman yang hampir sama sis di disneyland, sangking bnyk nya wahana jadi banyak yang aku tidak coba #sedih# dan sampai2 aku tidak ada foto 1 pun di depan castel cinderella karena kelupaan, tapi untunglah ingat utk antri foto karakter....

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku justru nggak foto sama karakter sama sekali, Huhu, sedih deh, Makanya kepingin banget balik ke sana lagi >.<

      Semoga disegerakan! :D

      Delete