Saturday, 11 January 2014

Oh, Ternyata itu Salah, ya...

Sadar nggak sih?

Bicara sama anak kecil itu kadang menyenangkan banget, karena mereka selalu meyakini apa yang mereka percaya, terlepas dari benar atau salah hal yang mereka percayai. Logika mereka juga sangat-sangat simpel, karena banyak fakta yang belum mereka pahami atau mengerti.

Inilah yang bikin gue kepikiran untuk bikin postingan ini. Kalian pernah nggak, punya ‘kepercayaan’ waktu kecil yang ternyata salah dan bodoh banget?

Gue pernah loh, dan mau berbagi kebodohan kepolosan Sarah kecil yang kadang kalo gue inget-inget, masih bikin gue senyum-senyum sendiri. Oh iya, nggak cuma gue sih. Ada cerita dari pacar dan temen kuliah juga. YUK.

-

Pemilik Mall

Lupakan hal memusingkan seperti pemegang saham, penyewa tempat, dan sebagainya. Yang dulu gue ketahui hanyalah kenyataan bahwa orang terkaya di dunia adalah pemilik mall. Kenapa paling kaya? Karena dia punya segala sesuatu yang tersedia dan dijual di dalam mall itu. Gue pikir, doi bisa makan KFC setiap hari, ngambil Barbie koleksi terbaru sesuka hati, dan bawa pulang sepatu dan baju pink yang ada di etalase toko.

Akibatnya dengan cepat Sarah kecil memutuskan... MAU JADI PEMILIK MALL!!! Apa coba yang lebih menyenangkan dari makan Mekdi dan KFC pagi-siang-malem, rumah Barbie lengkap dari dapur sampe kamar mandi, dan pake baju pink setiap hari kayak tante rambut palsu-nya sipirili? :D

Anak Ayam dari Rice Cooker

Kali ini ceritanya datang dari temen kuliah gue. Ternyata pas TK, dia pernah masukin telur yang dia ambil dari kulkas ke Rice Cooker. Waktu diceritain, gue sempet mengerutkan kening. "Lha ngapain? Masak telur rebus maksudnya?" gue bertanya bingung.

Ternyata, logika dia saat itu adalah: mengerami sama dengan memberikan kehangatan. Ayam itu ngeramin telur, kemudian telur itu menetas menjadi anak ayam. Berhubung nggak mungkin temen gue yang ngeremin, akhirnya dia memutuskan menghangatkan telur di rice cooker dengan harapan telurnya bakalan menetas dan keluar anak ayam dari dalamnya.

MASAOLOH :)))

Orang di Dalam Televisi

Dulu, kalo nonton berita sama papa mama, gue yakin banget ada orang di dalam televisi gue. Abis itu, dia bakalan bacain berita buat gue, papa mama, atau siapapun yang nonton mereka. Puncak rasa penasaran gue adalah waktu TV kami direparasi. Gue mondar-mandir ngegangguin teknisinya sambil bolak-balik bertanya dalam hati, mana sih, orangnya?

Apakah sampai di sana saja? Tentu tidak! Gue pernah mencoba 'masuk' ke dalem TV, dan karena terlalu percaya diri akan berhasil, tangan gue gak sengaja megang kabel yang terkelupas, dan akhirnya... kesetrum. :))))

Kupu-kupu dari Rautan Pensil

Pernah ngeraut pensil pake rautan manual nggak? Bukan rautan yang diputer-puter trus bunyi greeek greeek gitu ya. Ini rautan manual. Yang biasanya warna-warni dan ada kacanya trus suka dipake buat ngintipin rok anak perempuan itu looooh. Tau kan? Naaaah, masa ada yang ngira, kupu-kupu itu tuh berasal dari ampas rautan pensil.



*ngakak sampe nangis*

He-eh, pembelaan yang bersangkutan sih, katanya dulu pernah liat kupu-kupu warna cokelat yang motif sayapnya persis sama rautan pensil. Semenjak itu dia yakin deh kalo kupu-kupu itu asalnya dari sana.

Tapi tetep aja. *lanjutin ngakak sampe nangis*

Buku Cek

Gara-gara suka diajak nonton sinetron sama suster gue, walaupun masih SD, gue udah ngerti apa itu cek. Biasanya di sinetron, cek akan muncul ketika seseorang diancam di ruang kantornya. Dengan segera, ia akan mengeluarkan buku kecil berbentuk persegi panjang, merobeknya satu halaman, lalu berkata dengan jumawa, "tulis berapa rupiahpun yang kamu mau, tapi tolong. Jangan bocorkan rahasiaku."

Kemudian lembaran itu akan diterima oleh si pemeras dengan ekspresi bahagia.

Gue mengangguk-angguk sok tau. OOOH jadi resep jadi kaya tuh punya buku itu ya. Bisa ditulisin berapa aja, cairin di bank, beli Barbie yang banyak deh! Lalu dengan pede gue tanya sama bokap gue, di mana yang jual buku itu.

Diketawain. Asfghjkl.

-

Semua dari kita pasti punya 'kepercayaan' bodoh polos macam yang gue ceritakan di atas, kan? Hihi. Namanya juga belum tau, kan. Namanya juga anak kecil. Yang pasti, sekarang udah bisa bilang,

"Oh, ternyata itu salah, ya..."

8 comments:

  1. Gregory Latupeirissa11 January 2014 at 23:28

    Bener bgt tuh.. Ada lagi sih yang hampir sama di pikiran anak kecil.. Cewek hamil gara2 ciuman, dan dengan bodohnya gw pernah tanya nyokap waktu nntn film "ma, kok ceweknya gak takut hamil" #MasihKecilUdahPervert

    ReplyDelete
    Replies
    1. bahahahahahak iya nih tapi, dulu juga gue percayanya gitu, tidur berdua dempetan pasti bisa hamil ~~\o/ begok. :)))

      Delete
  2. Iya, kalau ngomongin masih kecil pasti selalu identik dengan polosnya.
    Sewaktu kecil, gue berharap banget bisa terbang kayak superman. Sampai akhir, gue beli baju yang ada sayapnya kayak superman dengan berharap bisa terbang kayak dia. Dan, ternyata itu salah.... :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. imajinasi anak kecil yaaaa :D

      emang limitless :D

      hihihi.

      Delete
  3. iya, sama... pernah punya pikiran polos kyk gtu. dulu waktu kecil, kirain orang yg punya kartu kredit itu enak banget ya, mau ngapain aja, tinggal gesek doang, ga usah bayar. hehehe... jd malu klo inget itu...

    ReplyDelete
    Replies
    1. AAAAAAAK kejadiannya sama kayak ceritaku yang cek yaaa :D

      hihihi.

      Thank you for stopping by :*

      Delete
  4. Kepercayaan gue pas kecil: Kucing kalo udah gede, jadi harimau.

    Tapi ternyata gue salah. :|

    ReplyDelete