Friday, 6 September 2013

#LontangLantung - Review

Pernahkah elo ngerasain pahitnya udah lulus, tapi belum dapet kerja? Ketika semua orang tiba-tiba tertarik buat tau apa kegiatan lo sekarang, dan gak mungkin lo jawab, "nganggur."? Ketika lo desperate sampe broadcast BBM ke semua orang nyari lowker? Atau ketika elo pelan-pelan menyusuri jalanan Jakarta dan berpikir apa yang salah sampe elo masih belum dapet kerja? Atau... Ketika elo ngerasa bego dan aneh sendiri, karena semua temen lo bergabung sama perusahaan, sementara elo doang yang masih jadi tanggungan bapak emak?

*disumpelin flyer job expo*

Hal inilah yang dialami sama Ari Budiman. He-eh, gue tau, elo pasti berasa pernah denger nama ini di manaaaa gitu kan? Emang pasaran namanya. Mungkin terinspirasi dari penulisnya. Mungkin. *ditabok Roy*


Lontang Lantung (dulunya Luntang Lantung -red) menceritakan perjalanan Ari Budiman mencari pekerjaan setelah lulus dari universitas. Gimana kalutnya doi saat melamar di sebuah perusahaan berdua dengan sahabatnya, tapi hanya sahabatnya yang diterima. Interview dan tes sampe pegel, tapi belum ada juga yang manggil. Yang nerima doi kerja akhirnya perusahaan Glory Oil. Itu juga cuma jadi... sales. OH BUKAN INI MAKSUDNYA BUKAN KERJA DI SPBU LOHHH! Oil di sini entah kenapa terjemahannya jadi... OLI. MUAHAHAHAHAH :))

Eh tapi, Ari Budiman ini ternyata beruntung banget. Justru ketiban rejeki, dapet kerjaan yang oke plus gaji gede, karena nama pasarannya. Entah di belahan Indonesia mana, ada Ari Budiman lain yang jelas-jelas pinter, tapi... SIAL. :))

Novel ini juga membawa kita menyusuri kisah cinta dan persahabatan Ari Budiman, dengan Bella, cewek kece di kantornya, maupun dengan Togar dan Suketi. Oh, dan tentu saja kisah cintanya dengan Bella, dan kisah persahabatan dengan Togar dan Suketi. Jangan dibalik ya, nanti jadi mengerikan.

Ah ya, novel ini juga punya soundtrack! Sebuah lagu berjudul Strawberry Juice yang dinyanyikan oleh Ari untuk Bella *bukan, bukan Bella yang itu!*. Biar otaknya ukuran sederhana, ternyata Ari romantis luar biasa. Oh iya, nggak cuma Ari, Suketi juga punya pacar. Namanya Lena. Kalo Togar gue nggak tau, mungkin dia masih mau fokus sekolah dulu. Mungkin.

Anyway, highlight novel ini, lagi-lagi, adalah persahabatan mereka bertiga. Galauin kerjaan sama-sama, sampe masalah percintaan. Sahabat yang selalu ada dalam suka dan duka, family by choice, isn't it?

Nggak akan gue panjangin lagi isi dari novel ini, ketimbang nanti akhirnya spoiler. Sekarang, mari kita bahas opini gue untuk novel ini.

Novel Lontang-Lantung adalah novel ber-genre komedi pertama yang gue baca. Bukan karena semua novel komedi gue anggep jelek, tapi genre ini bener-bener not my cup of coffee. Gue susah dibikin ketawa lewat tulisan. Apalagi novel, yang bahasanya jauh lebih formal ketimbang blog. Menurut gue, jokes akan jauh lebih efektif ketika diutarakan secara verbal. Atau blog masih okelah, mengingat bahasa yang diutarakan bisa sangat bebas di sana.

Roy bilang, dari semua buku yang dia tulis, dia paling puas sama Lontang-Lantung. Puas dalam arti apa, gue gak tau. Yang pasti berakhir dengan gue dikasih bukunya, dan disuruh baca. Demi Tuhan awalnya ekspektasi gue, cuma setinggi paha. Paha semut. Pusing kalo nanti dia nanya bagus atau enggak, gue kudu gimana bohongnya. Secara gue diajarin untuk selalu jujur, kalo enggak kan nanti kena azab :(

Tapi karena sudah terlanjur di kasih, yowes gue coba baca. Walopun setengah hati. To be honest, muka gue dataaaar bae sampe muncullah adegan di mana Ari Budiman lagi di interview dan dia disudutin sama interviewer-nya, sampe doi berharap ada truk Manggis yang tiba-tiba dateng trus nabrak doi. Gue ngakak sampe hampir jatuh dari kursi... di Gereja. Langsunglah gue dipelototin sama nyokap gue. Cewek kok ketawanya kayak kuntilanak. Di Gereja pula. Masalahnya aselik lucu banget. Gak tau selera humor gue yang emang sedikit menyimpang apa gimana, tapi I found Truk Manggis joke ini lucu banget. Atau mungkin karna gue pernah ngalamin juga kali ya. Diinterview dan gak bisa ngejawab interviewer-nya, trus berharap ada Truk Manggis yang ngelindes gue sampe gepeng sanking malunya. Hihi.

Sejak itu, halaman demi halaman gue baca sepenuh hati. Dan tau nggak? Gue tertawa, bahkan sampe terbahak-bahak seiring perjalanan Ari Budiman di buku ini. Sebagian karena lelucon khas Roy Saputra memang selalu berhasil mengocok perut, sebagian lagi karena... somehow it feels real. Buat gue terasa lucu, karena familiar dan pernah gue alami. Kalut, gundah, pusing, minder karena belum punya kerjaan, persaingan di dunia kerja, sahabat-sahabat yang selalu ada apapun keadaannya, dan kisah cinta yang mungkin tidak selamanya sempurna.

Ditambah dengan cara penyampaian yang sederhana, alur cerita yang memang sudah menarik dari sananya, dan jokes yang mengundang tawa, gue mengerti kenapa Roy sangat puas dengan karyanya yang satu ini. Uniknya lagi, seperti yang gue bahas di atas, novel ini punya soundtrack. Barisan lirik lagu yang ada di halaman Novel Lontang Lantung ini, ternyata memang beneran ada lagunya. Roy pernah nyanyi dan ajaibnya, gue juga suka lagunya. Enak. Nggak berenti sampe di sana, ada juga mini komik dan gambar-gambar yang konyol luar biasa. Lengkap kan?


Kabarnya, novel best seller ini akan dicetak ulang dan mulai tersedia di toko bangunan buku tepat di hari ulang tahun penulisnya, 14 September 2013. Kalo kalian masih apatis apalagi pesimis sama novel bergenre komedi, try this one. Bet you'll love it. <3

2 comments:

  1. Keren saarr
    Keep writting ;) :D
    Btw ini buku kayaknya gue banget
    Kudu cepet ke gramed nih sbelum kehabisan xD

    ReplyDelete
    Replies
    1. ini bukan buku gueee :))

      ini buku roy. HAYUK CEPETAN BELI!

      Nanti keabisan gue gak tau loh yaaaaaa~

      Delete