Wednesday, 1 May 2013

500 Days of Summer - review

HALO HALO :D

Setelah mencoba me-review sebuah event dan buku, kali ini gue akan mencoba mereview sebuah film, masih untuk pertama kalinya. Dan film yang tidak beruntung itu adalah *drumroll* 500 Days of Summer!

source : here

Ceritanya film ini adalah film favorit dari si pacar, dan gue yang waktu-itu-lagi-jomblo-jadi-nggak-up-to-date-tentang-film cuma bengong, karena nggak tau itu film apa. Cerita tentang musim panas? 500 hari? Kok lama amat? Gak pada gosong? :s

Tapi dari pada sotoy dan jadinya terlihat bodoh, gue memilih untuk diem dan menjawab “oooh..” aja. Aman.

Nah hari Sabtu kemaren, gue akhirnya berkesempatan untuk nonton film-musim-panas-super-panjang ini. Setelah sebelumnya pacar gencar banget promosi, gue jadi penasaran juga. Akhirnya, dimulailah perjalanan gue dari hari pertama sampai hari ke lima ratus bersama dengan Tom dan Summer.

source : here

Tom, seorang pekerja kantoran yang percaya hidupnya akan berubah ketika dia menemukan seseorang. The right one. Dan ia jatuh cinta pada seorang gadis cantik bernama Summer. Nah si neng Summer ini, yang terlalu terluka karena perceraian orang tuanya, memutuskan bahwa nggak akan pernah lagi percaya sama cinta atau relationship. Tom yang terlanjur menyukai Summer, tetep nekat, sekalipun sejak awal Summer sudah menegaskan, kalo dia nggak mau ada komitmen. Jadinya cuma TTM-TTM-an aja.

Nah Tom ini, udah beberapa kali mau mundur, tapi setiap kali doi mau let go dan move on, Summer-nya dateng dan ngasih harapan. Ya tiba-tiba gandengan tangan lah, tiba-tiba nyium lah *yakale ya mbak temenan begini modelnyaaa*, tiba-tiba muncul dari tengah hujan deras di apartemen Tom pas mereka abis ribut besar, ke mana-mana sama-sama, they even had sex *TEMEN APAAN BEGINI?*, tapi si Summer gila ini kekeuh aja yakin mereka tuh nggak ada apa-apa. Tom ini statusnya bukan pacarlah pokoknya.

Nggak usah nanya berapa kali gue ngamuk-ngamuk pas nonton deh. Emosi jiwa ngeliat Summer yang kerjanya nge-php-in Tom melulu. Kesyaaan. Gue yang pedih nontonin Tom frustasi banget sama kelakuannya si Summer ini. Bisa tiba-tiba act like they’re a new-madly-in-love-yet-romantic-couple, trus besoknya ngomong aja tiba-tiba dikacangin kaya orang nggak kenal sama Summer.

Dalem yak. *gigit bantal*

Gue nggak terlalu ngerti masalah sinematografi sih ya, tapi yang pasti konsep perbandingan berdasarkan hari-hari yang mereka lalui bersama, dari mulai hari ke-1 sampai dengan ke-500 itu jeniusnya minta ampun. Sutradaranya makan apa sih L Jadi ceritanya gue sampe nggak nemuin kekurangan dari film ini selain si neng Summer yang minta banget ditampar. Abis dia cantik banget gitu sih ya… *alasan sebenarnya*

Lanjut ke ceritanya, suatu hari, Summer ini tiba-tiba bener-bener cuek bebek gitu. Nggak mau digandeng, diajak ngomong kayak  nggak fokus, jawabannya seadanya kalo nggak cuma senyum males-nggak-jelas-dan-minta-ditampar. Patah hatilah si Tom ini. Sedih berat dia, jadi sensi banget, marah-marah melulu, murung mulu, sampe gue jadi kepingin peluk.

Dan ketika dia dalam masa-masa putus asa, tiba-tiba (lagi) dia ketemu sama si Summer di sebuah wedding party. Trus mereka dansa berjam-jam, nempeeel bener kayak perangko. Bahkan pas di perjalanan pulang, Summer aja boboknya senderan sama abang Tom.

Jadilah si Tom ngarep lagi. Apalagi tiba-tiba dia diundang Summer ke pesta di apartement-nya. Happy berat doi. Yang dia nggak tau adalah, dia bakalan kudu nelen kenyataan pait di pesta itu. Apaan? SUMMER UDAH PAKE CINCIN DI JARI MANISNYA BOK.

source : here

Begitu ngeliat cincin yang shine bright like a diamond itu, abang Tom langsung lari trus gantung diri di ke apartemen-nya trus dia sedih. Dia bahkan sampe resign dari kantornya yang lama dan akhirnya mulai belajar tentang passion dia yang sebenernya, arsitektur. Jadi asumsi gue sih, pesan dari film ini, kalo setiap patah hati punya hikmahnya sendiri. Bad things happen for a good reason, somehow.

Then again, akhirnya setelah Summer menikah, mereka bertemu lagi di sebuah taman, dan di sana, Summer ngejelasin *telat ya mbak* kenapa dia tiba-tiba ninggalin Tom. Ternyata karena dia nggak yakin. Udaaah, gitu doang. Dia bangun pagi-pagi dan ngerasa nggak yakin sama Tom. Nggak sekalian aja tembak kepalanya ya mbakyu? -___-*

Di situlah turning point si Tom untuk move on dan fokus ke kehidupannya. Summer udah bahagia, dan dia juga harus bisa bahagia (-_-)9

Lalu beberapa hari kemudian, tepat di hari ke 500, ketika abang Tom mendatangi sebuah kantor untuk interview (sebagai arsitek), doi ketemu cewek super kece. Ngobrol basa-basi yang akhirnya memberanikan Tom untuk ngajakin minum kopi. Dan ketika kenalan, ternyata nama si ceweknya: “Autumn.

HADOOOOH UNYU AMAT YAAAAKKK!! Kalo udah 500 hari mungkin dia bakal ketemu cewek yang namanya Winter. Abis itu mungkin Spring. Untung bukan film Indonesia yak, kalo film Indonesia nama si cewek jadi kemarau, nggak kece ya :D

Gak deng bercanda, tuh hepi endingnya lucu banget kaaaan *gigit gigit bantal* Sampe gue langsung manyun pas filmnya abis. MuahahamasihmauliatabangTomhaha.

Nonton deh, abang Tom-nya minta banget dicubit sambil gegulingan di sofa BAGUS! *udah dispoil semua masih nyuruh nonton* *ketawa setan*

Sampai jumpa di review berikutnya ya! Oh iya ini link review2 gue *emang siapa yang mau baca, sar?buku, resto, event, dan (akhirnya) film. YUK YUK YUK BACAAA :D

4 comments:

  1. gajelas dah anjing

    ReplyDelete
  2. Expectation vs Reality ternyata scene yang dijadiin meme itu toh. Pas nonton rasanya familiar hahaha. Gila, nyesek banget yak hubungan tanpa status gitu. Judulnya ternyata terjawab pas ending. Autumn. \o/

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ini neng Summernya emang jahaaaat Kev, tapi jahat-nya tuh jahat-jahat kucing gitu :>

      (((JAHAT-JAHAT KUCING)))

      Iya, akhirnya sweet yaaa :D

      Delete